Pages

Wednesday, September 30, 2009

Friday, September 18, 2009

So what if..

Image and video hosting by TinyPic

"Why'd you see me coming through the thousand others passing you by?
and what I thought I wanted was the worst thing I could think of
."

(The Aluminum Group - Star Wish)

Thursday, September 17, 2009

May you rest in peace, Om Ayu.

I was terribly shocked when Mom told me that he had finally passed away. He had a liver failure and been in comma for several days.

Oh God, I just can't believe it.

Image and video hosting by TinyPic

Selamat jalan Om Isa Wahyu Abdina,
semoga amal ibadahmu diterima di sisi Allah SWT.
Amin.


[May I send you my last messages, Om? :
"Om, Kiza masih nggak percaya kalo Om udah nggak ada. Padahal taun kemaren kita masih sempet becanda, ngobrol, dan kumpul bareng ya. Om masih nyetir mobil buat ngejemput Mas Rinto dan Kiza duduk disebelah Om. Saat itu Om cerita tentang tempat-tempat kenangan di Jogja dengan pandangan yang masih lurus ke depan, menatap jalan. Kiza juga masih inget banget gaya ketawanya Om yang khas. Seneng bener deh kalo ngeliat Om lagi ketawa :')

Tapi ya udahlah, mau gimana lagi, ini udah jalan terbaik yang dikasih sama Allah SWT ke Om.
Semoga Om bahagia disana ya.
We'll love you forever, Om.]

Sunday, September 13, 2009

Long talks, currently goal

[Btw, saya lagi mood nulis pake bahasa Indonesia nih. Beneran deh, lagi on fire banget soalnya. Hehe :)]

Hope every one of you is doing okay. Saya juga lumayan ngerasa begitu, walopun beberapa hari kemarin saya sempat kesal oleh sesuatu, sensitivitas saya naik, hal-hal yang seharusnya ngga saya masukin ke hati ternyata saya anggap itu masalah besar. Dan ternyata untunglah, emosi yang saya rasain ini berbuah datangnya tamu bulanan saya. Hahaha yah saya emang gampang banget emosian kalo mau datang bulan.

Well, jadilah saya yang ngga puasa buat beberapa hari. Buat kalian, udah pada bolong berapa nih? Mm tapi sebolong-bolongnya apapun puasamu, pasti ada berkah ataupun peringatan yang dikasih sama Tuhan. Jujur aja nih, saya orangnya nggak terlalu religius, sholat aja saya akuin masih bolong-bolong, tapi saya yakin banget kalo Tuhan emang lagi nguji saya banget di bulan puasa. Nah di postingan kali ini saya cuma pengen share aja tentang apa aja yang udah saya laluin selama hari-hari kemaren.

Berawal dari perkuliahan saya di tahun kedua yang baru dimulai beberapa minggu yang lalu. Saya ngerasa lumayan bersemangat untuk semester 3 ini, saya mulai bertekad untuk menjalani perkuliahan dengan sekuat dan setangguh mungkin; soalnya saya bener-bener kapok ngelihat IPK tahun pertama saya berakhir pada angka 2,42 dan saya hanya bisa mengambil 20 sks untuk semester ini. Saya kira pada awalnya saya bisa mengambil mata kuliah dengan jumlah dan jadwal yang sewajarnya, ternyata Tuhan berkehendak lain. Ada 1 mata kuliah yang semestinya diulang pada semester depan, namun karena suatu sebab, mata kuliah itu dimajukan dan diulang pada semester ini. Antara bersyukur dan agak terbebani, namun saya berusaha menjalani mata kuliah ini dengan semaksimal mungkin dan berjanji buat nggak ngelakuin kesalahan sama yang ngebuat saya nggak lulus waktu itu.

Minggu-minggu pertama perkuliahan, saya dibiasakan dengan tidur diatas jam 1 pagi. Setiap malam selalu ada tugas rumah dan rasanya selalu dikejar deadline. Seusai buka puasa dan makan malam, saya selalu langsung masuk kamar, duduk di atas karpet, lalu menghadap ke laptop saya. Dengan ditemani playlist lagu-lagu dari Miaou, Bjork, Bloc Party, Blueboy, dan lain-lain, saya mulai mengambil peralatan menggambar dan akhirnya melalui proses beberapa jam untuk kata ’finish!’. Jujur aja, rasanya agak berat dan ngga enak kalo kerja tugas kuliah sendirian. Saya jadi inget masa-masa awal perkuliahan tahun pertama dulu, saya dan teman-teman Kelas Bunga Matahari itu doyan banget ngerjain tugas bareng-bareng dirumah Putri Macan, rumah Andy, atopun rumah saya. Kami semua berkumpul biasanya dari jam 8-9 malam dan selesai diantara jam 1-4 pagi. Yang paling parah adalah, saya pernah sampai menginap dirumah Andy dan tidur di sofanya dengan ditemani seekor nyamuk gara-gara saya kelelahan habis ngerjain tugas yang selesai dini hari. Sadar waktu itu sudah subuh, akhirnya saya pulang dengan mata yang berat. Hehe. Walopun begitu, tetep aja feels so good banget kalo kerja rame-rame. Kita jadi ngerasa kompak. Kalo kita kesusahan, ada yang ngebantuin, ada yang ngoreksi, ada yang jadi temen penghibur, macem-macem deh! Saya slalu jadi gak gampang ngantuk kalo udah kerja tugas bareng temen-temen saya (kecuali kalo saya lagi bosan dan kelelahan banget).

Sekarang udah jarang saya alami masa-masa seperti itu lagi. Saya dan temen-temen kuliah mulei ngerasain rasanya harus mandiri. Yeah, IPK kami menunjukkan angka yang berbeda, dan sekaligus mata kuliah yang kami ambil pun berbeda. Jadi sekarang masing-masing dari kami hanya bisa kasih support dan bantuan langsung ke temen-temen kita yang kelimpungan gara-gara kebanyakan tugas. Jadi intinya tetep aja ada kerja sama ‘kan ;)

Ternyata keadaan ini bikin jalan pemikiran saya berubah. Saya mulai berpikir bahwa saya ngga bisa menggantungkan diri ke orang lain secara terus menerus. Saya harus bisa benar-benar mandiri. Biasanya saya suka kebingungan nyari jalan keluar permasalahan saya ketika ngerjain tugas, entah itu masalah saya ngga bisa meng-cutter karton 2mili saya sendiri, entah itu saya nggak terlalu ngerti tugasnya dan salah informasi, entah itu saya nggak handal dalam mengarsir gambar, dan lain-lain. Saya jadi ngerasa nggak nyaman kalo begitu terus-terusan ngerepotin orang gara-gara minta bantuan mereka terus. Jadinya sekarang saya mulei meng-set ulang cara berpikir saya buat bener-bener ningkatin potensi dan pengetahuan, menambah wawasan, dan jadi cewek yang lebih pintar. Yeah, intelligence is becoming my goal now!

Saya mulei sadar bahwa salah satu kunci orang-orang sukses adalah ngga pernah takut salah dalam mencoba dan belajar; dan apabila mereka gagal, mereka gak akan ngeratapi itu dalam kurun waktu yang lama. Mereka segera bangkit, menyusun strategi berikutnya, dan ibarat tentara yang bertempur di medan perang selanjutnya, mereka ngga akan gentar melawan musuh. Itulah kira-kira yang saya coba praktekkan sedikit demi sedikit demi mencapai hasil yang maksimal dalam beberapa minggu ini.

Tugas-tugas kuliah saya kerjakan dengan lumayan bersungguh-sungguh (kenapa ada kata lumayan, soalnya dulu saya kebiasaan ngga bersungguh-sungguh dan asal ngumpulin aja). Sekarang saya jadi inget kata salah satu dosen saya, ”Anggap lah tugas kuliah itu ’karya’ kalian. Jangan pernah merasa terbebani. Apabila kalian telah menganggap itu sebagai karya, maka biasanya kalian akan melakukannya secara maksimal.” Walopun terdengar agak ’berani’, saya sangat tertarik untuk merealisasikannya. Jadilah saya berpikir bahwa tugas ini saya anggap sebagai ’karya’ dan saya mulai serius untuk mengerjakannya.

Semua membutuhkan proses, ada yang panjang dan begitu juga yang cepat. Saya ngga bisa mengkategorikan saya berada di proses yang mana, karena saya ini orangnya spontan banget dan susah buat diprediksi. Mungkin pada satu tugas, saya melakukannya dengan baik; namun pada satu tugas lainnya, saya nggak terlalu maksimal buat ngerjainnya. Ini juga menjadi bad habit saya yang nggak konsisten. Tetapi saya bener-bener mau serius buat kuliah semester ini. Berusaha buat serius tanpa harus kehilangan masa-masa santai juga.

Saya pengen orang tua saya nantinya bisa ngeliat saya sebagai anak mereka yang sukses dengan segala pencapaian yang ada. Saya pengen bales budi dan saya pengen bikin mereka bangga. Saya sayang banget sama mereka dan saya mencoba membuktikan rasa sayang itu dari usaha yang saya lakuin.

Saya orangnya gak pernah puas dengan apa yang udah saya capai, tetapi saya juga bukan seseorang yang pekerja keras. Saya suka memulai sesuatu, namun kadang-kadang sering berhenti ditengah jalan karena suatu sebab. Saya suka berpetualang, mencoba hal baru, dan mengeksplor kemampuan saya. Saya selalu merasa ingin tahu dan ingin bisa. Nah dengan kekuatan dan kekurangan ini lah saya sekarang berusaha buat ningkatin kualitas diri buat masa depan saya. Hehehe terdengar tua banget yah ngomongnya, but this is life, anyway :)

Emang ngga gampang buat memulai serius untuk ngejalani hidup yang makin susah ini, masih banyak halangan yang harus saya hadapi. Beberapa masalah percintaan (hahaha yah begitulah), masalah pertemanan, dan lain-lain yang harus saya selesaikan dan saya juga harus bisa ngambil sikap dengan benar. Saya bener-bener harus bisa jadi cewek yang tahan banting deh.

But still, saya ngga bisa ngeprediksi apa yang bakal saya lakuin selanjutnya. Strategi apa yang saya pasang buat ngegapai goal saya. Yang penting saya udah ada pegangan dan mind-set yang saya (usahain) bakal tetep ada di otak saya (yeah saya tau saya ini orangnya susah banget buat konsisten). Pengeluaran saya mulai saya atur untuk tidak banyak membeli fashion items (currently obsession saya), tetapi untuk membeli beberapa majalah yang berguna untuk menambah wawasan saya di dunia graphic design yang sesuai dengan bidang ilmu yang lagi saya tekuni. Aktivitas online saya sekarang tidak hanya sebatas Facebook dan blogging saja, namun sekarang saya mencoba merambah ke situs-situs yang memuat info graphic design, fashion, ato youth cultural movement yang lagi saya minati. Saya juga mulai membuat account di Twitter dan mulei enjoy dengan mengupdate status dan membiarkan teman-teman saya tahu apa yang sedang saya pikirkan dan saya kerjakan saat itu. Menyenangkan juga rasanya tahu apa yang mereka kerjakan juga dan apa kabar terbaru dari mereka. Saya jadi ngerasa dekat sama mereka. Hihihi.

Wow ternyata saya udah nulis panjang banget! Emang bener deh, lebih nyaman cerita pake bahasa asli sendiri daripada ber-Inggris ria! Ahahahaha, maaf, bukannya saya kem-Inggris (begitu teman-teman saya biasa menyebutnya), tapi melalui tulisan-tulisan berbahasa Inggris itu saya benernya juga lagi belajar lho. Saya lagi dalam proses mengimprove skill writings saya, instead of my worse skill of listening. Selain itu, saya belajar buat menyederhanakan kata-kata yang saya pakai buat ngekspresiin apa yang ada didalam pikiran saya. Karena kalo ngga disederhanain, bisa-bisa jadi sepanjang ini. Saya jamin kalian capek ya bacanya. Hehe :D

Oke segini aja dulu deh, bulan puasa emang penuh berkah. Saya jadi banyak menyadari hal-hal yang seharusnya saya sadari dari dulu. Dan tetep deh, saya menjadikan Papa saya sebagai sosok panutan saya. Beliau adalah sosok seorang yang pekerja keras, tegas, disiplin, cermat, dan selalu peduli pada sekelilingnya. How I love you, Dad.

See you on a next post!

Image and video hosting by TinyPic
Salah satu quote favorit saya.


[Oiya, saya mo kasih informasi juga. Group project blog kedua saya sudah launching lho! Dengan nama Kelas Bunga Matahari (read more di postingan sebelumnya here, here, and here), blog itu merupakan portfolio dan karya dari masing-masing artist yang tergabung disitu, termasuk saya, Putri Macan, dan Icod (yang personal blog nya sudah saya link di bagian sidebar). Silahkan menikmati!

Wednesday, September 9, 2009