First published article!

What do you feel when you see yourself in mass-media? What do you feel when they put your name in an article? That’s a great achievement, isn’t it?

Yeah, waktu jaman saya SD, hobi saya selaen menggambar adalah menulis cerita. Cerita yang saya tulis waktu itu lumayan banyak, sampe berlembar-lembar kertas yang muat di satu map, dan bermacam-macam jenis serta bentuk cerita yang saya tulis. Mulei dari cerita The Moffatts (band 4 bersodara yang hip banget taun 90-an, kalian semua pasti tau dah) party sama Britney Spears dan Christina Aguilera (serius, ini saya beneran pernah buat cerita ini) sampe cerita cinta-cintaan khas anak SD. Semua file cerita ini masih saya simpen sampe sekarang dan saya agak enggan mau ngebaca lagi, sepertinya kok polos dan lugu banget ide saya waktu itu. Hehe.

And here it is!


Waktu itu saya lagi berjuang nyari buku kartu nama saya yang ngilang, trus tiba-tiba saya nemuin sebuah amplop kecil dan didalamnya ternyata terdapat selembar kertas yang dilipet-lipet jadi 4 bagian, dan pas saya tengok ternyata… YA AMPUN! Sebuah sobekan kertas dari majalah Bobo taun 2002-an yang memuat salah satu karya tulis-menulis saya!




Image and video hosting by TinyPic
(Silahkan dibaca tulisan saya! Oiya, ilustrasinya itu bukan karya saya lho, dari foto saya itu si illustrator yang bekerja di redaksi majalah Bobo langsung ngebuat ilustrasi wajah saya deh. Aduh sumpah aslinya saya malu ngeliatin foto saya diatas yang posenya kayak peri trilili gitu!)


Surprised banget rasanya nemuin kertas itu, ingatan saya pun langsung mundur ke beberapa waktu jadul itu. Waktu itu saya berada di awal-awal kelas 6 SD, masih suka nulis diary, masih suka tuker-tukeran kertas ’orgy’ (hayo yang cewek pasti pernah deh), dan masih hobi baca majalah Bobo (kadang juga buat latihan soal-soal yang ada di salah satu rubriknya loh). Nah, daripada cuma jadi pembaca aja, saya mulei kepikiran buat mengirimkan salah satu karya saya di rubrik ”Opini”. Jadinya lah saya segera menulis tentang persahabatan yang notabene emang lagi saya rasain banget euphorianya di kelas 5 SD dulu. Kalo mau tau persahabatan kayak gimana, kalian bisa tau deh ada si Echa dan Marsha, temen-temen saya di Surabaya Fashion Carnival yang udah sahabatan lama sama saya sejak SD (lalu selanjutnya pas SMP, saya baru ketemu si Putri Macan yang unik dan lucu banget pas les pelajaran di sebuah bimbingan belajar).

Begitu tau kalo tulisan saya dimuat di majalah BOBO, saya langsung seneng banget! Boro-boro dah saya langsung menuju ke kantor pos buat ngambil kiriman wesel dari redaksi majalah BOBO perihal honornya (waktu itu saya lupa nominalnya berapa, haha). Mama saya waktu itu juga terlihat seneng banget dan bangga sama saya. Ah, emang kenangan-kenangan jaman SD itu paling enak buat diinget!

Nah, pesen saya nih, mumpung kita masih pada muda-muda begini, ayo deh semangat terus berkarya! Gak peduli umur kalian berapa, gak peduli sekolah kalian apa, pokoknya jangan malu aja buat nunjukin eksistensi dan bakat kalian! Submit deh artwork-artwork maupun tulisan-tulisan kalian ke beberapa media dan jangan ragu juga buat coba-coba bikin blog sebagai ’halaman pamer karya’ kalian ke masyarakat. Coba-coba itu gak dilarang kok, eksperimen sana sini juga gak dilarang, yang penting nantinya bisa ngehasilin sesuatu yang bermanfaat aja ;)

Comments

  1. hahaha.. cool! kecil2 uda featured! :) ugh! jadi kangen baca bobo :) xoxo

    http://20something-20something.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. *Adit Tirta si mas potograper :
    Wohoo makasih ya, muah muah deh

    *Mas Radit :
    Menarik gara2 potoku kayak peri tralala trilili yah ;p

    ReplyDelete
  3. *20 something :
    Hehe waktu dulu cuma modal nekat aja! ;p Ayo deh dibaca lagi Bobo nya hahaha

    ReplyDelete
  4. wakakak menahan malu ini not!

    ReplyDelete
  5. Aku lagi googgle 'ilustrator majalah bobo' ngga taunya nyasar ke sini hihi. Tapi berasa lucky banget nyasar ke sini;)
    Doodle-doodlenya asik asik banget!:D

    ReplyDelete
  6. Whoa glad to hear that! :) Thanks a lot x) *saya juga baru baca komen kamu nih. hehe*

    ReplyDelete
  7. salam mbak Felkiza...
    ketika saya SMP (8 thn lalu), saya dberi tgas u/ membuat kliping, berisi opini dll. saya membeli majalah bobo bekas.. dan saya melihat opini tulisan mbak, saya pasang di klping saya. td tdk sengaja browsing gambar u/ tulisan mengenai pengalamanku belajar b.inggris dari Bobo. Ada opini mbak jga, jadi mengingatkan saya kembali. thanks mbak Felkiza :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow! Jujur saya surprised lho baca komen kamu, Yosepri. Hehe nggak nyangka ternyata ada orang yang menemukan tulisan saya dulu di Bobo. Sama sama ya, seneng dengernya lho. Thank you for letting me know ya :D

      Delete
    2. hehehe..ia mbak Felkiza, penulis Opini yang saya tempel di Kliping, ternyata sekarang ketemu dengan penulisnya... :), sekarang sudah di Australia...keren..saya dulu penggemar majalah Bobo 'bekas" karna hanya itu yang ada, jauh dari Kota, edisinya pun sudah jamuran. he...

      kalau ada waktu mampir mbak ke blog saya yang seumur jagung (kuberbagi17.com) http://www.kuberbagi17.com/2015/05/belajar-bahasa-inggris-dari-our-english.html

      saya pikir, komen saya gak kan dibalas karena mungkin sibuk,,,tp ternyata tidak. Glad to know u Miss,

      Delete
    3. Hi Yosepri,

      Iya menarik ya kita bisa ngobrol sekarang! Bener, aku juga suka banget majalah Bobo pas kecil. Emang majalah itu menginspirasi ya :)

      Aku udah mampir ke blog kamu Yosepri. Wah surprised ngeliat tulisan kamu sudah dimuat 3x di media massa seperti Harian Republika. Selamat ya dan teteplah menulis! Jangan kayak aku yang suka bolong-bolong nulis blognya hehe.

      Aku selalu usahakan bisa ngebales komen temen-temen disini, jadi jangan sungkan ngobrol disini deh. Hehe. Glad to know you too, Yosepri!

      Delete

Post a Comment

Popular Posts