Jogjakarta, lagi!

Akhir minggu kemaren saya baru aja ngelewatin hari-hari yang berkesan. Berawal dari 'amanat' bude yang nunjuk saya jadi petugas buku tamu di kawinan sepupu, akhirnya di pagi hari Jumat tanggal 13 Mei saya berangkat ke Jogjakarta. Di hari itu saya nggak sendirian, saya juga ditemenin sama keluarga saya; ada Papa, Mama, dan 2 sodara perempuan saya. Ah, rasanya beda saat itu. Abis kayaknya udah lama banget kami nggak naek kereta sekeluarga. Hehe.

Ini saya yang berdiri disamping kamar hotel :p
(Eits, saya mungil yah, hahahaha)

Setelah kurang lebih 5 jam perjalanan, akhirnya kami sampe di Stasiun Tugu Jogjakarta. Wuahh, rasanya sumringah bener pas itu. Entah kenapa, kota tujuan saya mudik itu selalu memikat hati *alamak*. Suasananya yang tenang, guyub, artsy, slalu bikin saya pengen berlama-lama disana. Maen-maen ke Malioboro (classic sih, tapi saya gak pernah bosen), naek bis Trans Jogja, jalan-jalan di alun-alun keraton, ngeliat mural dan graffiti di tembok kota, makan tempe mendoan dan opor ayam buatan Eyang, hm.. banyak deh yang menyenangkan! :)

So, oke saatnya saya cerita bagian (paling) mengesankan ini. Jadinya lah saya bangun pukul 05.45 di tanggal 14 Mei; yep, saat itu saya emang harus dirias buat acara perkawinan sepupu. Tentang hasil riasannya, kalian bisa liat di poto-poto bawah ini. Plis jangan ngakak yah, plis plis.

Saya dan tante Nora

Inilah skuad petugas buku tamu!
Ada Evel, Indira, dan saya :p

Sanggul, kebaya, jarik, giwang, semuanya seakan-akan ngelengkapi kebutuhan wanita Jawa buat berdandan anggun. Yap, dan saya bangga memakainya di hari spesial sepupu saya itu *cie* (walopun sempet kerasa gerah sih). Tapi gak masalah sih, pas itu saya malah ketambahan bangga karena ikut jadi pengiring pengantin juga :) 

Setelah acara perkawinan mbak Cyta dan mas Ridha selesai, akhirnya saya harus bersiap pulang ke Surabaya. Jujur pas itu saya bingung banget, masa saya tampil di publik *glodak! duer!* dengan rambut tersasak tinggi begini? Saya ngerasa kayak seorang punker yang dibalut dengan dress tanpa lengan, cardigan panjang, dan sepatu mary-jane merah bata yang kontras sama 'kegarangan' rambut saya. 

Dan.. terjadilah perasaan kaget saat saya berada di dalam toilet kereta. Ya ampun rambut saya udah kayak nyai-nyai di pelm lawas!. Hahaha, yaudah deh saya pasrah aja pas itu. Sampe waktunya tiba di Stasiun Gubeng Surabaya, spontan nih mas Rokim (karyawan Papa saya) dan mas David (pacar mbak saya) langsung ketawa ngeliat saya. Si doi pun ikutan senyum-senyum mandangin rambut njigrak saya yang fangki itu. Aduh, aslinya malu banget; apalagi pas itu orang-orang juga pada ngeliatin pas saya turun dari kereta sampe ke pintu kedatangan. Mungkin mereka ngira saya orang nggak waras ya? ;p Hahahaha, naujubile, yaudah deh sampe ketemu di postingan selanjutnya ya!

Comments

Popular Posts