Trip: Lawang (Mei 2011)

Kalo udah ngerasa jengah sama hangar-bingar kota, kenapa gak nyoba aja melancong ke pedesaan? It’s true kalo kalian (masih) bisa ngehirup udara seger disana, jalan menyusuri sawah, ngasih makan ke sapi-sapi, menapakin perbukitan, liat warga mancing ikan lele di tambak, ahh.. semua pengalaman yang susah didapetin di kota deh.

Yep, dan minggu lalu saya bener-bener mengalaminya.

Hari itu adalah hari Sabtu, dimana para karyawan institusi negeri ngedapetin hari libur mereka, dimana juga merupakan hari anak muda buat ’beristirahat’ di malam hari. Di hari itu juga saya diajak Ibu-nya pacar saya buat refreshing ke kebun beliau di kota Lawang. Wow, tentu aja saya gak nolak. Mumpung lagi gak sibuk sama urusan kuliah ’kan? :p Jadinya sekitar jam 8 pagi, rombongan kami (waktu itu ada saya, Fajri dan kedua orang tua doi) berangkat ke kota Lawang dengan kendaraan roda empat. Untung aja, perjalanan cukup lancar. Kami pun juga sempet berhenti buat beli bubur dawet di pinggir jalan :) (enak loh, beneran!)

Akhirnya kami sampe di lokasi yang dituju. Ternyata bukan tepat di kota Lawang-nya nih, tapi di perbatasan kota Pasuruan dengan kota Lawang. Lebih tepatnya lagi, (kalo saya gak salah ya, semoga tidak!) di Desa Parerejo. First impression saya tentunya belum setakjub itu sama alam pedesaan. Di bayangan saya, mungkin kami bakal banyak ngehabisin waktu di kebun yang (ternyata) gak jauh dari tempat kami parkir. ”Yah gak jalan-jalan banyak dong!”, begitu di pikiran saya. Namun, ternyata itu cuma dugaan belaka *cie* . Nyatanya, setelah mengunjungi kebun ibu-nya Fajri, kami berempat juga butuh menyusuri sawah, rel kereta api, dan perbukitan demi berkunjung ke rumah Pak Surawi. Buat informasi aja, bapak ini yang mengurus kebun tersebut; jadi pasti ngerasa wajib dong buat kunjung-kunjung kerumah beliau.







Sampe di rumah Pak Surawi setelah jalan kaki ratusan meter, saya diajak sama ayah si pacar buat ngasih makan ke sapi-sapi. Wuahh, pastinya saya ngerasa excited pas itu! Biasanya di kota cuma pernah ngasih makan Chelsea, kucing Fajri; eh sekarang langsung binatang segede sapi! *haha hiperbol ya, maap* Yaudah deh, dengan perasaan gugup (beneran deh) dan takut-takut, akhirnya saya memberanikan diri buat nyodorin rerumputan ke sapi-sapi kurus itu. Eh, mereka mau loh! Hihihi.

Beneran nih pas itu saya kaku banget ngasih makannya :p

Setelah dirasa cukup, kami kudu cuci tangan nih. Sapa tau ada ’ranjau-ranjau’ yang nempel gitu. Eh tapi, ternyata buat cuci tangan aja juga gak segampang itu loh. Fajri kudu nimba air dari sumur dulu demi seember air bersih! Liat potonya deh dibawah.

Setelah nyuci tangan (aduh banyak kata setelah nih), saya dan pacar pun duduk-duduk di teras rumah sambil mengamati dua anak kecil didepan kami yang lagi main. Pertamanya kami heran sama apa yang mereka lakuin, karena disitu cuma ada seutas benang yang dikaitkan ke kertas bewarna biru. Ah.. ternyata mereka akan bermain layang-layang! Eh tapi-tapi nih, mereka gak melempar benangnya secara vertikal loh, merupakan dengan gerakan horizontal dengan saling ngelempar satu sama lain. Wah maen layang-layang gaya baru nih! Hihi lucu yah, sesimpel itu loh. Gak kayak maenan jaman sekarang yang udah dikendalikan sama tombol-tombol canggih.


Tiba-tiba Mbakyu, istri Pak Surawi menyuruh anak-anak ini buat menemani saya dan Fajri jalan-jalan. Wohoo, it was the time! Hati saya serasa melonjak begitu tau kalo ada hutan pinus yang bakal kami kunjungi. Langsung deh kami berempat menuju tempat ‘eksotis’ itu.

 Ini Taufik dan Bambang, dua anak kecil yang bakal nuntun kami sampe ke hutan pinus!


Daun-daun kering yang berjatuhan. Bagus ya!

Kalian bisa liat sendiri ‘kan, hutan pinusnya BAGUS banget! Salah satu teman saya, Krishna Pradana, langsung ngomentarin kalo suasananya Twilight banget begitu saya pasang foto dengan latar belakang pohon pinus di messenger hape. Indeed, walopun minus udara dingin berkabut sih. Tapi suasana di hutan itu emang gloomy-gloomy glorious gitu deh, cocok banget buat mereka yang doyan poto dengan setting ke-native tribe-an, tepee, kostum cenayang, dan topeng binatang. Hehe

Menginjak sore hari, kami berempat pun kembali ke rumah Pak Surawi dengan keringat yang lumayan. Walopun gitu, saya bener-bener ngenikmatin. Gimana enggak, selama perjalanan (panjang) ke hutan pinus itu, saya merasa dapet banyak pengalaman. Saya bertemu sama anak-anak sekolah yang kudu nyusurin rel kereta api dan perbukitan demi pulang ke rumah, saya mengunjungi tempat pemandian orang desa di rawa-rawa yang kondisinya jauh dari kata bersih, saya mendengar celotehan polos Taufik dan Bambang yang berdebat dengan Fajri tentang permusuhan Arema dan Persebaya, dan banyak lagi. Ah, rasanya pengen mengulang lagi deh waktu-waktu asik itu :)

Menginjak sore hari, kedua ortu Fajri mengajak pulang. Sebelumnya, saya nyempetin buat liat warga lagi lomba mancing lele di tambak. Alamak, saya kaget waktu itu, ada lele yang beratnya mencapai 1,7 kilo! Kebayang gak sih kenyangnya seberapa kalo dimakan. Hihi. Sehabis itu, saya dan pacar ngelanjutin jalan-jalan ke rel kereta api yang ada di pinggir sawah. Wah, disitu suasananya enak banget! Sepi, sepoi-sepoi, sambil ditemenin sinar matahari yang mau tenggelam *cieh*. Romantis banget dah, hahaha.



Dan sedihnya, di sore hari itu kami harus bener-bener balik ke Surabaya. Ah, rasanya gak rela. Tapi gimana lagi, saya ’kan masih harus nyelesein kuliah dan ngewujudin impian saya keliling dunia *wakakakak*. Oke deh, sampe ketemu lagi alam pedesaan! ;)

Comments

  1. wah senengnya kak kiza! jadi pengen kesana juga, kan deket dr malang :)

    ReplyDelete
  2. ya ampyun kizz, iri sama gaya tulisanmu.. ringan banget. hihihihiihiih. kapan aku bisa begitu ya??..
    harus berguru sama sang jurnalis nih.. :3

    ReplyDelete
  3. @Nadine Maulida:
    Iya, makanya kamu wajib kesana! Tempatnya asik banget :D

    @Cicil:
    Ah bisa aja nih kamu! Sering2 baca majalah aja sama fiksi2 ringan gitu :p

    ReplyDelete
  4. @Merry:
    Alhamdulillah punya kesempatan :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts