Pages

Friday, May 27, 2011

Trip: Lawang (Mei 2011)

Kalo udah ngerasa jengah sama hangar-bingar kota, kenapa gak nyoba aja melancong ke pedesaan? It’s true kalo kalian (masih) bisa ngehirup udara seger disana, jalan menyusuri sawah, ngasih makan ke sapi-sapi, menapakin perbukitan, liat warga mancing ikan lele di tambak, ahh.. semua pengalaman yang susah didapetin di kota deh.

Yep, dan minggu lalu saya bener-bener mengalaminya.

Hari itu adalah hari Sabtu, dimana para karyawan institusi negeri ngedapetin hari libur mereka, dimana juga merupakan hari anak muda buat ’beristirahat’ di malam hari. Di hari itu juga saya diajak Ibu-nya pacar saya buat refreshing ke kebun beliau di kota Lawang. Wow, tentu aja saya gak nolak. Mumpung lagi gak sibuk sama urusan kuliah ’kan? :p Jadinya sekitar jam 8 pagi, rombongan kami (waktu itu ada saya, Fajri dan kedua orang tua doi) berangkat ke kota Lawang dengan kendaraan roda empat. Untung aja, perjalanan cukup lancar. Kami pun juga sempet berhenti buat beli bubur dawet di pinggir jalan :) (enak loh, beneran!)

Akhirnya kami sampe di lokasi yang dituju. Ternyata bukan tepat di kota Lawang-nya nih, tapi di perbatasan kota Pasuruan dengan kota Lawang. Lebih tepatnya lagi, (kalo saya gak salah ya, semoga tidak!) di Desa Parerejo. First impression saya tentunya belum setakjub itu sama alam pedesaan. Di bayangan saya, mungkin kami bakal banyak ngehabisin waktu di kebun yang (ternyata) gak jauh dari tempat kami parkir. ”Yah gak jalan-jalan banyak dong!”, begitu di pikiran saya. Namun, ternyata itu cuma dugaan belaka *cie* . Nyatanya, setelah mengunjungi kebun ibu-nya Fajri, kami berempat juga butuh menyusuri sawah, rel kereta api, dan perbukitan demi berkunjung ke rumah Pak Surawi. Buat informasi aja, bapak ini yang mengurus kebun tersebut; jadi pasti ngerasa wajib dong buat kunjung-kunjung kerumah beliau.







Sampe di rumah Pak Surawi setelah jalan kaki ratusan meter, saya diajak sama ayah si pacar buat ngasih makan ke sapi-sapi. Wuahh, pastinya saya ngerasa excited pas itu! Biasanya di kota cuma pernah ngasih makan Chelsea, kucing Fajri; eh sekarang langsung binatang segede sapi! *haha hiperbol ya, maap* Yaudah deh, dengan perasaan gugup (beneran deh) dan takut-takut, akhirnya saya memberanikan diri buat nyodorin rerumputan ke sapi-sapi kurus itu. Eh, mereka mau loh! Hihihi.

Beneran nih pas itu saya kaku banget ngasih makannya :p

Setelah dirasa cukup, kami kudu cuci tangan nih. Sapa tau ada ’ranjau-ranjau’ yang nempel gitu. Eh tapi, ternyata buat cuci tangan aja juga gak segampang itu loh. Fajri kudu nimba air dari sumur dulu demi seember air bersih! Liat potonya deh dibawah.

Setelah nyuci tangan (aduh banyak kata setelah nih), saya dan pacar pun duduk-duduk di teras rumah sambil mengamati dua anak kecil didepan kami yang lagi main. Pertamanya kami heran sama apa yang mereka lakuin, karena disitu cuma ada seutas benang yang dikaitkan ke kertas bewarna biru. Ah.. ternyata mereka akan bermain layang-layang! Eh tapi-tapi nih, mereka gak melempar benangnya secara vertikal loh, merupakan dengan gerakan horizontal dengan saling ngelempar satu sama lain. Wah maen layang-layang gaya baru nih! Hihi lucu yah, sesimpel itu loh. Gak kayak maenan jaman sekarang yang udah dikendalikan sama tombol-tombol canggih.


Tiba-tiba Mbakyu, istri Pak Surawi menyuruh anak-anak ini buat menemani saya dan Fajri jalan-jalan. Wohoo, it was the time! Hati saya serasa melonjak begitu tau kalo ada hutan pinus yang bakal kami kunjungi. Langsung deh kami berempat menuju tempat ‘eksotis’ itu.

 Ini Taufik dan Bambang, dua anak kecil yang bakal nuntun kami sampe ke hutan pinus!


Daun-daun kering yang berjatuhan. Bagus ya!

Kalian bisa liat sendiri ‘kan, hutan pinusnya BAGUS banget! Salah satu teman saya, Krishna Pradana, langsung ngomentarin kalo suasananya Twilight banget begitu saya pasang foto dengan latar belakang pohon pinus di messenger hape. Indeed, walopun minus udara dingin berkabut sih. Tapi suasana di hutan itu emang gloomy-gloomy glorious gitu deh, cocok banget buat mereka yang doyan poto dengan setting ke-native tribe-an, tepee, kostum cenayang, dan topeng binatang. Hehe

Menginjak sore hari, kami berempat pun kembali ke rumah Pak Surawi dengan keringat yang lumayan. Walopun gitu, saya bener-bener ngenikmatin. Gimana enggak, selama perjalanan (panjang) ke hutan pinus itu, saya merasa dapet banyak pengalaman. Saya bertemu sama anak-anak sekolah yang kudu nyusurin rel kereta api dan perbukitan demi pulang ke rumah, saya mengunjungi tempat pemandian orang desa di rawa-rawa yang kondisinya jauh dari kata bersih, saya mendengar celotehan polos Taufik dan Bambang yang berdebat dengan Fajri tentang permusuhan Arema dan Persebaya, dan banyak lagi. Ah, rasanya pengen mengulang lagi deh waktu-waktu asik itu :)

Menginjak sore hari, kedua ortu Fajri mengajak pulang. Sebelumnya, saya nyempetin buat liat warga lagi lomba mancing lele di tambak. Alamak, saya kaget waktu itu, ada lele yang beratnya mencapai 1,7 kilo! Kebayang gak sih kenyangnya seberapa kalo dimakan. Hihi. Sehabis itu, saya dan pacar ngelanjutin jalan-jalan ke rel kereta api yang ada di pinggir sawah. Wah, disitu suasananya enak banget! Sepi, sepoi-sepoi, sambil ditemenin sinar matahari yang mau tenggelam *cieh*. Romantis banget dah, hahaha.



Dan sedihnya, di sore hari itu kami harus bener-bener balik ke Surabaya. Ah, rasanya gak rela. Tapi gimana lagi, saya ’kan masih harus nyelesein kuliah dan ngewujudin impian saya keliling dunia *wakakakak*. Oke deh, sampe ketemu lagi alam pedesaan! ;)

Tuesday, May 17, 2011

Jogjakarta, lagi!

Akhir minggu kemaren saya baru aja ngelewatin hari-hari yang berkesan. Berawal dari 'amanat' bude yang nunjuk saya jadi petugas buku tamu di kawinan sepupu, akhirnya di pagi hari Jumat tanggal 13 Mei saya berangkat ke Jogjakarta. Di hari itu saya nggak sendirian, saya juga ditemenin sama keluarga saya; ada Papa, Mama, dan 2 sodara perempuan saya. Ah, rasanya beda saat itu. Abis kayaknya udah lama banget kami nggak naek kereta sekeluarga. Hehe.

Ini saya yang berdiri disamping kamar hotel :p
(Eits, saya mungil yah, hahahaha)

Setelah kurang lebih 5 jam perjalanan, akhirnya kami sampe di Stasiun Tugu Jogjakarta. Wuahh, rasanya sumringah bener pas itu. Entah kenapa, kota tujuan saya mudik itu selalu memikat hati *alamak*. Suasananya yang tenang, guyub, artsy, slalu bikin saya pengen berlama-lama disana. Maen-maen ke Malioboro (classic sih, tapi saya gak pernah bosen), naek bis Trans Jogja, jalan-jalan di alun-alun keraton, ngeliat mural dan graffiti di tembok kota, makan tempe mendoan dan opor ayam buatan Eyang, hm.. banyak deh yang menyenangkan! :)

So, oke saatnya saya cerita bagian (paling) mengesankan ini. Jadinya lah saya bangun pukul 05.45 di tanggal 14 Mei; yep, saat itu saya emang harus dirias buat acara perkawinan sepupu. Tentang hasil riasannya, kalian bisa liat di poto-poto bawah ini. Plis jangan ngakak yah, plis plis.

Saya dan tante Nora

Inilah skuad petugas buku tamu!
Ada Evel, Indira, dan saya :p

Sanggul, kebaya, jarik, giwang, semuanya seakan-akan ngelengkapi kebutuhan wanita Jawa buat berdandan anggun. Yap, dan saya bangga memakainya di hari spesial sepupu saya itu *cie* (walopun sempet kerasa gerah sih). Tapi gak masalah sih, pas itu saya malah ketambahan bangga karena ikut jadi pengiring pengantin juga :) 

Setelah acara perkawinan mbak Cyta dan mas Ridha selesai, akhirnya saya harus bersiap pulang ke Surabaya. Jujur pas itu saya bingung banget, masa saya tampil di publik *glodak! duer!* dengan rambut tersasak tinggi begini? Saya ngerasa kayak seorang punker yang dibalut dengan dress tanpa lengan, cardigan panjang, dan sepatu mary-jane merah bata yang kontras sama 'kegarangan' rambut saya. 

Dan.. terjadilah perasaan kaget saat saya berada di dalam toilet kereta. Ya ampun rambut saya udah kayak nyai-nyai di pelm lawas!. Hahaha, yaudah deh saya pasrah aja pas itu. Sampe waktunya tiba di Stasiun Gubeng Surabaya, spontan nih mas Rokim (karyawan Papa saya) dan mas David (pacar mbak saya) langsung ketawa ngeliat saya. Si doi pun ikutan senyum-senyum mandangin rambut njigrak saya yang fangki itu. Aduh, aslinya malu banget; apalagi pas itu orang-orang juga pada ngeliatin pas saya turun dari kereta sampe ke pintu kedatangan. Mungkin mereka ngira saya orang nggak waras ya? ;p Hahahaha, naujubile, yaudah deh sampe ketemu di postingan selanjutnya ya!

Friday, May 6, 2011

"It's still well-framed in my mind."










Jadi ceritanya begini. Saya pertama kali liat band ini tanggal 24 Juli 2009 di acara ultah kakaknya temen, mas Bejus. Acara ultah yang dikasih nama "DRINK, DRANK, DRUNK" itu emang dikemas kayak acoustic gig kecil-kecilan di teras. Kalo gak salah yang perform saat itu adalah Plan For Tomorrow (band-nya mas Bejus sendiri), Others, Nobodies, blablabla... (saya gak inget kalo misal ada lagi), dan African Air Conditioner yang foto-fotonya ada diatas ini. Pertamanya sih saya nikmatin secara rata-rata pas denger AAC (singkatannya African Air Conditioner, tau lah yaa) maen, lumayan sih lagu-lagunya enak. Apalagi temen-temen saya yang cewek ternyata pada hapal salah satu track andalan mereka, "Longest Afternoon". Saya pas itu sih cuma nyengir-nyengir biasa, abisnya emang baru tau sih. Hehe.

Dan berlanjut pas saya dateng ke acara musik laennya di Surabaya (dan termasuk jadwal manggung-nya AAC), seperti Prambors Tuesday Outloud, CIRCUS (Charity In Ramadhan Cubicle Sale) music session, Indie Clothing Expo 2010 "The Expotaiment: GO ICE Band 2010", Provoke! Repro Gathering#2 Surabaya, Jatim Fair 2010, Locker Keeper vol.2 music session, sampe acara HIPMI Garage Sale tanggal 30 April 2011 kemaren; saya makin suka sama musik mereka (ini objektif lho, walopun emang ada unsur kalo gitarisnya adalah pacar saya :p).

Kalo disuruh ngedeskripsiin, mungkin saya bisa bilang kalo musik African Air Conditioner itu 90s banget, ditunjang sama Radiohead sebagai major influence dan Explosions In The Sky, Pearl Jam, Coldplay, Ben Folds Five, serta Smashing Pumpkins yang turut nyumbang inspirasi bagi mereka*. But overall, akhirnya mereka resmi mendeklarasikan "Indie-Rock" sebagai music genre-nya African Air Conditioner.

Nah, kelar ngomongin musik African Air Conditioner secara keseluruhan, sekarang coba ke bagian karya plus pencapaian mereka. Salah satu track favorit saya jelas-jelaslah "Start", karena emang menurut saya komposisi nadanya oke banget! Nggak salah emang kalo track itu muncul di album kompilasi "MTDS#2 SLICER!" bareng band-band jempolan laennya macem: Angsa & Serigala, Sajama Cut, Lull, Museum of Modern Art, Lost Pilots (Switzerland), dan We Only Said (France). Selaen itu, their greatest achievement juga muncul saat profil mereka dimuat sebuah media nasional, yaitu majalah HAI edisi 27 September - 3 Oktober 2010 (liat tampilannya disini), dimana pas itu personel African Air Conditioner masih 3 orang. Mengutip perjalanan mereka di blog MySpace bulan September 2010, kehadiran Ardo Sitompul sebagai drummer baru emang makin ngelengkapin musik African Air Conditioner sampe sekarang.

So, that is African Air Conditioner. Enjoy their music and sing along, guys! :)

African Air Conditioner myspace : http://www.myspace.com/africanairconditioner
African Air Conditioner latest gig and updates: http://twitter.com/AfricanAC

(P.S: Download album EP pertama mereka, "Cynical, Ironical, Sarcastic" disini. Album tersebut berisi 6 lagu yang sengaja disebar secara gratis, yaitu "Start", "Longest Afternoon", "In A Tin Can", "Smoking L.C.D", "Trapped Between The Lines", dan "Agoraphobia In Iceland".)

*dikutip dari hasil wawancara saya dengan mereka buat fitur Indopendent di Provoke! Magazine edisi 5 "Janji" (SBY).