Pages

Wednesday, November 20, 2013

Suatu pagi dengan mesin cuci.

Hai, rasanya udah lama nggak nulis di blog ini. Terakhir saya nulis di bulan Agustus lalu dan cerita tentang tulisan saya yang dimuat di website kampus.

Nah, buat postingan kali ini, saya pengen bikin suatu tulisan refleksi. Refleksi tentang suatu kejadian yang saya alami pagi ini. Oke, kalo dibanding dengan cerita liburan dan update tentang pencapaian, jelas kejadian kali ini nggak ada apa-apanya. Kejadian ini malah lebih sederhana, karena menyangkut cerita sebuah mesin cuci yang bermasalah :)

Jadi ceritanya pagi ini saya bangun pukul 6 dan ngelakuin rutinitas setelah-bangun-tidur seperti biasa, seperti minum air putih anget, baca koran dan sarapan. Setelah merasa ada 'panggilan' dari kamar mandi (you know what I mean), saya bergegas mengambil baju dan menuju kesana. Di depan pintu kamar mandi, saya melihat tumpukan baju kotor saya di keranjang. Saya dekati dan sedikit mencium aromanya. Aduh sepertinya udah apek, begitu batin saya. Saya pun segera memilah baju kotor itu dan memasukkan beberapa ke mesin cuci di dalam kamar mandi. Setelah mengatur mode pencucian, saya pun melanjutkan untuk mandi.

Saat mandi, saya nggak punya perasaan apa-apa ketika si mesin cuci menyuci baju saya. Hanya saja kali ini suara si mesin terdengar lebih smooth dan tidak begitu 'gelodakan' ketika dalam proses pembilasan dan pengeringan. Saya pun berpikir praktis saja; mungkin karena baju-baju yang saya masukkan sedikit sehingga si mesin nggak perlu terlalu ribut. Hehehe.

Akhirnya setelah mandi, saya membuka penutup mesin cuci dan mengambil baju saya satu per satu. Begitu kagetnya saya ketika menemukan baju-baju saya ditempeli oleh lumuran kotoran bewarna cokelat. Saya pun merasa begitu kecewa karena berarti saya harus spend more time untuk nyuci ulang baju dan membersihkan kotoran-kotoran tersebut. Sambil membuka pintu, saya memanggil mama saya dan mengeluh tentang kotoran nakal itu. Mama saya bilang "Oh, itu mungkin karena saringannya belom dibersihkan. Nanti Mama bersihkan deh.". Saya balas, "Lho ma, ini kotorannya banyak banget. Apa mesin cucinya rusak ya?". "Oh, iya toh?" begitu kata Mama saya. Akhirnya selang beberapa menit, Mama saya mengecek mesin cuci tersebut dan saya pergi ke teras belakang untuk menjemur pakaian saya.

Lalu Mama saya menghampiri dan memperlihatkan kantung saringan yang belepotan dengan kotoran. Saya pun bergidik jijik dan melanjutkan menata pakaian yang sedang dijemur. Setelah selesai menjemur, saya balik ke kamar mandi dan Mama saya sedang membersihkan mesin cuci itu dengan tissue. Karena merasa kesal harus mencuci ulang beberapa pakaian, saya sempet-sempetnya menegur Mama yang membuang tissue ke dalam lubang WC. Mama pun membalas, "Lho itu 'kan tissue toilet, jadi nggak masalah". Saya bilang, "Ya tapi jangan dimasukin ke toilet, Ma. Bahaya". Disitu maksud saya, tissue-tissuenya nanti akan menyumbat saluran toilet yang akhirnya bikin buntu. Akhirnya saya hanya menghela nafas dan masuk ke kamar untuk mengerjakan skripsi di laptop.

Selama mengetik, pikiran saya lari kemana-mana. Bukan hanya mikirin tentang teori warna yang lagi saya bahas untuk skripsi, melainkan ke mesin cuci bermasalah itu. Sejenak saya merasa bersalah sama Mama. Saya bersalah karena sempet merasa 'mangkel' dengan cara beliau membuang tisu kedalam lubang WC. Saya pun jadi  nggak tenang dan ingin meminta maaf karena udah dongkol ke Mama saya. Namun, karena keasikan mengetik (juga), rasa itu saya tepis dan saya pun terbuai dengan bahasan skripsi saya *halah*.

Satu jam kemudian, rasa itu kembali lagi dan saya langsung ke kamar Mama. Disitu Mama sedang menggosok pakaian yang menumpuk dan mendadak saya jadi melankolis. "Aduh, Mama kasian 'nggosok' segitu banyaknya", batin saya. Tapi tiba-tiba saya inget kalo Mama emang nggak pengen bajunya digosok sama orang lain (NB: asisten rumah tangga), karena nganggep hasil gosokan si mbak nggak rapi-rapi banget. Ya udah deh, begitu kata batin saya lagi. Akhirnya saya iseng nyeletuk, "Gimana, Ma, mesin cucinya?". Sambil menggosok, Mama saya bilang "Udah Mama telepon kok orangnya (yang untuk service), siang ini dateng. Oya nanti siang 'kan Mama jemput Diva (adik saya), nanti Kiza yang bantu ngeliatin bapaknya ya". Saya mengangguk dan berkata "Oke" sambil menuju ke meja televisi dan mengambil satu bungkus permen cokelat.

Ketika mengambil permen cokelat tersebut, saya jadi inget kulkas di dapur yang lagi bermasalah juga. "Ma, kok bisa ya barang-barang kita di rumah pada rusak semua?" tanya saya iseng. Mama pun dengan tenang menjawab, "Ini ujian Tuhan, Kiza". Beliau lalu melanjutkan, "Ini ujian buat Papa, Mama.." dan saya pun nyeletuk lagi, "Oh iya ya Ma, mungkin juga ujian buat Kiza yang lagi ngerjain skripsi". Mendengar itu Mama saya mengangguk dan mengutarakan bagaimana Tuhan sering menguji manusia ketika akan melakukan perjalanan ibadah (Oh iya, insya Allah, akhir tahun ini orang tua saya akan pergi umrah. Mohon doa restunya yah!^^).

Bukan Mama memang kalo nggak sabar dan sangat reflektif menilai kehidupan. Saya pun menyetujui beliau sambil membuka permen cokelat dan menguyahnya sedikit demi sedikit. Mama saya berlanjut, "Disini kita harus sabar, Kiza. 'Nikmat itu ujian' Tuhan". Saya pun segera mengoreksi karena menganggap tatanan kalimat Mama salah, "'Ujian itu nikmat' tah, Ma?". "Bukan, NIKMAT itu ujian," tegas Mama. Akhirnya saya diem sejenak buat berpikir. Oh ya, Mama bener juga. Saya mengangguk-angguk dan melangkahkan kaki keluar dari kamar Mama. "Oh iya ya, Ma. Kita emang harus sabar nih. Ya mungkin ini cobaan buat Kiza juga yang lagi ngerjain skripsi ya, hehe." saya tertawa sedikit. Mama saya tersenyum sambil melipat sisi pakaian, "Iya. Kita harus ikhlas, Kiza. Bersyukur kalo cobaannya yang kayak gini. Ambil hikmahnya aja."

"Iya Ma, mungkin kita harus ikhlas ya," kata saya sambil menarik gagang pintu. Saya buka pintu kamar Mama dan balik mengerjakan skripsi. Setelah pembicaraan itu, entah kenapa tiba-tiba perasaan saya jadi lebih tenang. Entah karena sugesti atau omongan Mama yang emang 'mengayomi'. Entahlah, yang jelas saat itu saya ngerasa ikhlas dan lebih tenang. Saya nggak lagi senewen sama si mesin cuci, saya nggak lagi mikirin baju-baju saya yang kudu dicuci ulang. Saya pun berpikir, yep, Mama bener dengan apa yang dikatain beliau. Mungkin hikmahnya disini kami harus jadi lebih perhatian sama barang-barang di rumah. Jangan mentang-mentang udah enak pake teknologi modern, terus ngelupain cara merawat mesin-mesin itu. Jelas, mesin bukan manusia yang punya akal buat bersih-bersih sendiri. Mesin hanyalah mesin yang baru mau kerja setelah diperintah manusia. General fact banget sih, tapi biasanya ketika manusia udah ngerasa 'keenakan', ia jadi suka lupa sama kewajibannya 'kan?

Satu lagi, mungkin kejadian mesin cuci bermasalah ini emang bener cobaan dari Tuhan. Di satu sisi, keluarga saya lagi bersyukur banget karena kedatangan anggota baru, yaitu keponakan saya Ammar yang lucu banget. Di satu sisi, ada beberapa hal yang harus di-upgrade seiring kedatengan Ammar. Misalnya, secara fisik adalah upgrade ruang kamar kakak saya (nambah kamar mandi ) dan selain itu, secara psikis adalah upgrade sikap awareness buat saling menjaga satu sama lain dalam keluarga. Nah, tentang upgrade sikap awareness nih, kalo masing-masing masih cuek satu sama lain, ga peduli dia mau kayak gimana kek, situ mau kayak gimana, ya susah juga sih buat suatu keluarga. Se-mandirinya apapun orang itu, masing-masing harus bisa saling ngejaga. Ngejaga dalam arti nggak cuma diri masing-masing aja, tapi juga hal-hal yang ada di sekitar diri kita, ya kayak perabotan rumah tangga ini. Mesin cuci yang bermasalah ini. Kalo misal mesin cuci rusak, keluarga jadi repot juga 'kan karena nggak bisa cuci baju. Kakak saya juga jadi repot karena nggak bisa 'terbantu' nyuciin bajunya Ammar. Kasian juga 'kan beliau, udah repot ngurus anak, masih juga kudu repot nyuci baju secara manual. Ini juga berlaku buat semua sih. Akibatnya 'kan masing-masing harus spending time lebih lama buat nyuci baju manually dan akhirnya berdampak ke agenda kegiatan masing-masing. Misalnya, hari itu Mama saya pengennya abis jemput Diva bisa tidur siang. Tapi karena cucian masih numpuk, beliau akhirnya harus cuci baju dan mengorbankan waktu tidur siangnya.

Sedangkan di satu sisi, mesin cuci bermasalah ini emang jadi latihan kami buat bersabar dan ikhlas nerima sesuatu apa adanya. Saya ambil contoh diri saya sendiri deh. Sejak bulan Agustus kemaren, saya lagi nulis skripsi buat kelulusan saya (masih inget 'kan gimana saya berjuang pengen cepet lulus kuliah dan sekolah lagi?). Karena otak ini dipenuhi sama berbagai macam mimpi dan target, saya jadi suka 'sepaneng' ato senewen ketika sesuatu nggak berjalan sesuai yang saya pengen. Misalnya, saya pengennya suasana batin dan fisik saya tenang selama ngerjain skripsi ini . Tapi, siapa yang ngira kalo sebulanan kemaren saya sempet punya masalah sama orang terdekat saya. Nggak dipungkirin, waktu itu saya sempet sedih banget dan akibatnya saya nggak bisa nulis; saya ngalamin writer's block *sedikit curhat sih*. Batin saya waktu itu bener-bener nggak karuan, ditambah dengan suasana di sekitar perumahan yang literally lagi ribut-ributnya. Ya, di sebelah rumah kami memang sedang ada pembangunan, jadi suara mesin sudah seperti bulan-bulanan kamar saya (kamar saya berada tepat disebelah pembangunan itu). Selain itu, penambahan ruang kamar mandi di rumah saya juga kadang bikin saya senewen karena gaduhnya suara alat-alat pertukangan. Namun untunglah, saya selalu langsung ngerasa bersalah ketika inget aktivitas itu buat kepentingan bersama, kepentingan keluarga kakak saya tercinta :"). Selanjutnya, masalah kegaduhan di rumah pun belom cukup ketika si mesin cuci ini yang mulai 'berkicau'. Berarti saya harus mengorbankan waktu menulis skripsi untuk menyuci baju 'kan? Terdengar simpel memang, tapi begitu kita sedang dikejar waktu, segala sesuatunya terlihat jadi penting 'kan? Hehehe. Yeah, rasanya disini kesabaran dan keyakinan saya emang lagi diuji banget deh. Tahan ato enggak nih nerima berbagai macam cobaan, tetep 'yakin bisa' atau nggak nih nyelesein skripsi dan menuhin target lulus tahun ini :"D Pasti bisa deh! *nyemangatin diri sendiri*

Jadi intinya, dari sebuah mesin cuci yang rusak ini, saya nemuin satu pelajaran hidup yang klise tapi berharga: "sabar dan ikhlaskan". Mungkin sekilas terdengar sangat spiritual, tapi saya rasa ini lebih ke arah self-help. Sebuah self-help tentang gimana hal sesederhana mesin cuci bisa bikin kita jadi lebih baik. Jadi lebih 'nerimo' dan keukeuh ngejalanin hidup :)


Sampe ketemu lagi ya!


Salam hangat,

Kiza.