Pages

Wednesday, February 4, 2015

Potong rambut itu bikin ketagihan.

Jadi ceritanya beberapa minggu kemaren saya habis potong rambut. Modelnya pendek lagi, seperti yang saya suka. Terus tiba-tiba saya mikir, kira-kira saya udah berapa kali ya potong rambut seumur idup ini? Dan akhirnya saya bikin postingan ini deh dari pertanyaan sesimpel itu. Setelah browse foto-foto lama di komputer, saya nyadar. Ternyata saya sering banget gonta-ganti gaya rambut! Yang belom cuma gundul aja, hehehe jangan sampe deh.

*****

Masa kecil (1994-2002)

Sejak kecil, saya inget banget kalo Mama doyan ngajakin saya ke salon. Bukan buat keperluan beliau, tapi buat saya potong rambut. Yang saya inget nama salonnya adalah Salon Alex. Lokasinya gak jauh dari rumah saya dulu, sekitar 8 menitan lah; walopun saya nggak inget waktu itu naik apa ya hehe. Saya juga nggak inget nama mas yang motong rambut saya itu siapa, tapi kayaknya ya Pak Alex nya sendiri. Pokoknya, yang saya inget betul itu saya dibawa kesana untuk memotong pendekkan rambut.

Lucunya, saya juga nggak pernah tanya ke ortu kenapa rambut saya selalu dipotong pendek. Tapi kalo nggak salah alasannya karena saya cocok berambut pendek. Sampe-sampe dulu orang selalu ngomong saya seperti Yuni Shara kalo rambutnya pendek gini. Padahal waktu itu saya masih kecil lho, kira-kira sekitar SD awal-awal. Karena masih kecil, saya sih nggak punya perasaan apa-apa ketika dibilang kayak Yuni Shara. Yang saya tau adalah doi emang berambut cepak, berponi, dan orang banyak bilang doi imut kalo rambutnya begitu. Positifnya, orang juga jadi banyak yang memuji saya. Mereka bilang saya makin imut dengan rambut pendek itu :p

Little Kiza dengan rambut pendeknya!

Nggak hanya itu kejadian lucunya, ada satu lagi nih yang saya inget jelas. Jadi waktu itu malem hari ya, saya dan keluarga lagi pergi ke suatu tempat. Lokasinya saya lupa dimana, yang jelas waktu itu ceritanya rambut saya cepak dan saya turun dari mobil. Tiba-tiba ada orang ngomong “Nyo, Sinyo” gitu ke saya. Karena masih kecil juga, saya nggak terlalu bereaksi. Saya acuh aja dan jalan terus. Sewaktu besar ini, pas saya inget-inget lagi kok rasanya konyol juga orang manggil saya “Sinyo”. Seperti yang saya tau, “Sinyo” adalah panggilan khusus untuk anak laki-laki keturunan Tionghoa. Nah, saya jadi heran, apa saya kayak anak laki-laki banget waktu itu hanya karena berambut pendek?

Menginjak tahun 1998, tiba-tiba muncul penyanyi cilik Cindy Cenora dengan rambut air mancurnya. Wah itu bagi saya fenomenal sekali karena dia menginspirasi anak SD buat heboh-hebohan kuncir rambut. Sepertinya saat itu saya juga terkena demam Cindy Cenora , tapi untungnya gak seberhasil itu karena rambut saya ikal. Kalau dibuat mancur-mancuran malah jadi aneh. Yep, saat itu saya memang mulai memanjangkan rambut, kalau nggak salah sekitar kelas 4 SD sih. Lucunya, orang tua saya nggak lagi mengajak saya ke Salon Alex begitu rambut saya memanjang. Mungkin mereka paham kalau saya udah mulai ‘gede’ ya, jadinya pengen gaya-gayaan (padahal ya masih SD haha). Ya udah deh, akhirnya saya terus memanjangkan rambut hingga kelas 1 SMP dan merasa lebih feminin :p


Masa SMP (2002-2005)

Masa SMP itu bagi saya adalah masa ‘shuvit’ ato ‘alay’, hahaha. Banyak hal yang menurut saya keren tapi tiba-tiba jadi old fashioned, nggak keren lagi, dan malah jadi malu-maluin karena perubahan jaman. Contohnya adalah model rambut ‘jeprak-jeprak’ yang sempet ngetren sekitar tahun 2002. Seinget saya waktu itu radio lagi sering muter lagu-lagunya Avril Lavigne, Linkin Park, Busted, Simple Plan, P!nk… dimana pasti ada salah satu personelnya yang berambut jabrik (Avril nggak lah ya, tapi ada tuh salah satu cowok di video klip ‘Complicated’). Nah otomatis ABG-ABG pengen punya rambut seperti artis-artis itu, termasuk… ehem, saya :p.

Setelah berlama-lama rambut panjang, akhirnya saya memutuskan untuk potong rambut di tahun 2005. Waktu itu rambut saya sebahu dan langsung saya potong pendek. Kebetulan, saya memang terinspirasi dua temen yang punya rambut lurus cepak, belakangnya jabrik-jabrik dan terlihat keren. Yang satunya temen les-lesan, yang satu temen sekolah. Kepengen ikut keren (biasa lah naluri manusia), saya pun ke salon dan meminta rambut saya dipotong seperti itu.

Abaikan balok hitam yang menutupi mata. Saya malu dengan wajah culun saya, hahahaha.
Pokoknya segitu rambut saya sebelum dipotong pendek.
Transformasi rambut saya dari panjang ke cepak 'jabrik-jabrik'. Ya ampun saya merasa alay sekali....

Kelar potong rambut, saya langsung merasa ‘keren’ karena rambut belakang saya bisa dijabrik-jabrik. Seperti rambut dua teman saya itu. Namun sayang, rambut saya yang emang dari sononya ikal ini nggak mudah untuk di-styling. Beda sama rambut teman saya itu yang emang lurus, jadi lebih muda buat ‘dijabrik-jabrik’. Gak mau nyerah, akhirnya saya beli wax rambut. Karena udah kepanjangan dan emang teksturnya tipis, rambut saya susah banget mau diberdiriin. Sampe-sampe rambut saya terasa cepat lepek karena pake wax berlebihan. Akibatnya, saya pun risih sendiri; apalagi kalo udah waktunya pulang sore. Wah rasanya pengen cepet-cepet nyampe rumah dan keramas! Akhirnya mendekati kelas 3, saya ‘sadar’ bahwa rambut jabrik-jabrik ini ridiculous buat saya. So I grew my hair back…


Masa SMA (2005-2008)

Memasuki tahun 2006-2007, saya lebih bereksperimen sama poni dan membiarkan rambut saya panjang tergerai dibawah bahu. Sempat juga sih seleher, namun ternyata tetep saja saya panjangin. Saya lupa alesannya kenapa, mungkin karena lagi bosen rambut pendek ya. Oya, semasa SMA rambut saya lebih sering dimodel ‘segi’ dan dibuat ‘njebubug’ (atau tebel deh) diatasnya. Kayaknya biar lebih keren deh waktu itu, hahaha entahlah. Mungkin karena saya juga lagi doyan musik emo, alternative dan punk ya. Jadi dibuat se-beda/se-unik mungkin, asal tetep keliatan cewek dan… nggak gundul! Haha.

Model rambut apa ini, saya nggak tau hahahaha *ketawa nyinyir*
Mulai 'normal' di tahun 2008. Oya, waktu ini saya difoto sama sahabat saya, Putri Setyarini.
Doi lagi suka fotografi dan saya jadi model papan tripleknya :p


Masa kuliah (2008-2014)


Tahun 2008 sampai awal tahun 2009, saya benar-benar memanjangkan rambut. Rasanya itu rambut terpanjang yang pernah saya punya deh. Kadang geli gitu kalo diinget-inget lagi, kok bisa ya saya tahan sama rambut sepanjang itu? Lucunya juga, untuk menghindari bosan, saya bereksperimen lagi sama poni. Bosan poni samping, akhirnya saya ambil gunting untuk potong rambut punya Mama. Saya potong poni sendiri dan hasilnya ternyata failed. Wajah saya terlihat makin nerd karena waktu itu lagi pake kacamata minus warna merah. Saya pun merasa seperti Betty La Fea (masih inget?).

Menjelang pertengahan 2009, saya lagi pusing-pusingnya sama perkuliahan dan masalah pribadi. Mungkin karena sumpek, akhirnya saya potong deh rambut panjang itu. Nggak ada penyesalan apa-apa sih setelah potong rambut, malahan saya merasa kepala ini lebih enteng. Diem-diem saya juga merasa lebih keren, karena berani mencoba potongan rambut asimetris. Haha duh malu banget.

Eh ternyata kedepannya rambut pendek itu nagih. Panjang sedikit, saya langsung gerah karena ngeliat potongannya nggak karu-karuan. Apalagi kalo lagi punya rambut berpotongan asimetris. Wah udah kayak orang salah pasang extension lah. Akhirnya saya mutusin buat mencoba potongan ‘bowl cut’ ato gampangnya, ‘rambut mangkok’ di bulan September 2010. Saya selalu terinspirasi dengan rambutnya Karen O, vokalisnya Yeah Yeah Yeahs. Udah gitu, ternyata dulu Mama juga sempat berambut seperti itu. Setelah dicoba, ternyata emang rambut saya nggak bisa sekeren Karen O, karena beda tekstur. Rambut ikal saya pun membentuk bowl cut versi lain, dimana alur rambutnya tidak bisa ‘benar-benar’ bulat seperti mangkok, tapi malah seperti mangkok bergelombang.

Bosan dengan rambut mangkok, saya pun mencoba yang lebih ekstrem ketika rambut saya memanjang. Waktu itu awal tahun 2012 dan lagi ngetren rambut cewek yang dipangkas abis bagian samping dalemya. Kalo temen-temen saya ngomong, itu rambutnya di-‘skin’. Haha mungkin ada hubungannya sama rambut cewek-cewek skinhead ya (entahlah). Yaudah, akhirnya saya beranikan diri buat niru gaya rambut itu tapi gak terlalu berlebihan juga. Hasilnya bisa diliat di foto saya bulan Januari 2012. Saya nggak memangkas bagian samping rambut karena nggak berani. Eh ternyata mbak yang motong rambut saya itu handal, doi bisa ngebentuk rambut saya seperti itu tanpa harus dipangkas habis *yey*. Menurut saya, itu rambut terkeren yang pernah saya punya. Nggak shuvit, tapi emang keren. Haha narsis dah.

Di bulan November 2012, rambut mulai panjang lagi sampai seleher dan poni saya udah ilang. Jadinya saya mau nggak mau ‘membelah tengahkan’ rambut dan merasa nggak memiliki identitas ‘kuat’, karena rambut saya tidak seunik itu lagi. Hahaha segitunya ya. Iya lho. Akhirnya awal tahun 2013, saya mencoba potongan rambut asimetris lagi yang menurut saya paling keren waktu itu, tapi hasilnya tidak seperti yang saya bayangkan. Satu sisi rambut terlalu panjang dan sisi lainnya terlihat seperti habis ‘dipetal’. Padahal waktu itu lagi Lebaran dan ketemu keluarga besar. Yaudah lah saya pasrah aja, yang penting saya nggak gerah lagi.

Bulan Oktober 2013, rambut saya mulai nggak karu-karuan. Waktu itu saya lagi skripsi dan mungkin butuh hal-hal baru yang bikin saya nggak suntuk. Salah satunya ya bereksperimen dengan potongan rambut lagi. Seperti yang kemaren, potongan rambut baru saya yang asimetris itu failed banget. Bisa lihat kan di gambar; betapa rambut saya seperti ‘berhenti dipotong di tengah-tengah’ karena tiba-tiba orang yang motongin harus ke toilet. Geez, saya rasa itu potongan rambut teraneh saya selama ini :(


Masa sekarang (2014-2015)


Menjelang awal tahun 2014, saya mulai gerah dengan ‘ketimpangan’ rambut saya dan memutuskan memotong cepak. Ini juga termasuk persiapan wisuda saya sih di bulan Februari 2014. Saya nggak mau rambut saya susah diatur di hari itu, hahaha. Yaudah deh di bulan Desember 2013, saya potong rambut lagi dan hasilnya ternyata memang pendek banget. Rasanya itu pixie cut terpendek yang pernah saya punya. Sempet sih merasa nyesel, tapi orang-orang sekitar saya bilang rambut pendek itu cocok buat saya. Pacar saya pun juga malah makin suka. Doi bilang doi emang tipe cowok yang suka cewek rambut cepak. Aha.

Sejak potong rambut cepak itu rasanya saya nggak balik lagi ke salon sampe saya pindah ke Sydney. Gara-gara suka liat gaya rambut cewek bule yang dicepol atas, saya jadi pengen punya rambut panjang. Akhirnya semasa di Sydney, saya nggak pernah ke salon lagi walopun diem-diem saya gerah juga karena rambut ini nggak jelas bentuknya. Abis gimana, biaya perawatan rambut di Sydney mahal. Sekali potong rambut bisa lebih dari Rp 300.000an. Yaudah, saya sabar-sabarin panjangin rambut sampe tiba waktunya pulang ke Indonesia.

Setibanya di Indonesia bulan Desember awal, saya langsung memotong rambut yang panjangnya sudah seleher itu. Staff salon langganan saya pun bilang kok saya sudah lama nggak kesitu. Saya pun cuma senyum dan bales ngomong kalo saya pengen potong pendek seperti biasanya. Waktu dipotong, saya nggak bawa model rambut apapun. Saya cuma minta hair dresser-nya buat merapikan rambut saya. Akhirnya rambut saya jadi kayak di foto bulan Desember 2014 itu deh.

Karena mulai panjang lagi dan makin nggak jelas; terlebih karena poni yang sudah panjang, saya memutuskan potong rambut lagi. And there it is, rambut saya yang terbaru ada di foto bulan Januari 2015. Saya nggak bawa model rambut lagi ke salon waktu itu. Saya cuma bilang kalo pengen potong pendek, tapi tolong disisakan sedikit rambut di kedua sisi telinga. Atasnya juga tolong dibuat lebih tebal. Akhirnya hair dresser-nya kerja cepat memotong rambut saya. Nggak sampe 10 menit, rambut saya sudah selesai dipotong. Kalo saya liat, modelnya sedikit seperti bowl cut, tapi lebih acak. Ya gitu deh pokoknya.

Perubahan rambut saya dalam 5 tahun :)

Ya gitu deh, akhirnya dari jaman kuliah sampe hari ini saya menulis blog, saya merasa lebih cocok berambut pendek. Mungkin orang tua saya sudah melihatnya daridulu, makanya waktu kecil saya selalu dipotongkan pendek rambutnya. Staff salon pun juga bilang saya cocok berambut pendek dan pacar saya juga malah suka kalo rambut saya begini. Saya sih bersyukur aja, karena kadang ada orang yang menilai cewek ga sepantasnya berambut pendek; dibilangnya kurang feminin, gitu. Itu sih yang menurut saya jadi alesan beberapa cewek juga yang takut potong pendek. Tapi ya sudahlah, bentuk rambut kan pilihan personal. Yang penting menurut saya, rambut pendek itu enak karena praktis, nggak ribet ngurusnya dan ringan di kepala. Haha agak klise sih, tapi bener lho. Coba aja deh :p

*****

Oya, ini saya punya TIPS buat yang pengen bereksperimen sama rambut, tapi bingung mulainya darimana.

1. SPONTAN AJA
Jangan kelamaan mikir, jangan takut juga. Kita nggak akan tau hasil potongan rambutnya kayak gimana kalo nggak dicoba. Tapi kalo failed gimana? Nah, biar nggak ‘hancur-hancur’ amat, kita bisa… (lanjut ke poin 2)

2. Research kecil-kecilan dulu
Cari tau potongan rambut apa yang cocok dengan bentuk muka. Kalo saya sih benernya nggak peduli amat cocok ato enggaknya di muka saya. Yang penting rambut pendek dan saya suka dengan modelnya. Kalopun nggak cocok, ya sudah mau gimana lagi. Tinggal nunggu rambutnya panjang dan nanti dirapikan lagi. Gampang ‘kan? Nah, tapi bagi yang nggak mau kayak gitu, ya mending research dulu sih.

3. Manfaatin Internet (baca: Google Images dan Pinterest)
Yang paling gampang sih kalian googling model rambut yang lagi ngetren saat itu, atau ya langsung aja ketik model rambut yang kalian inginkan di keyword Google Search. Jebrettt, keluar semua kan gambarnya. Kalo merasa kurang spesifik, kalian bisa coba Pinterest. Baru-baru ini saya pake Pinterest buat nge-pin foto-foto orang berambut pendek yang menurut saya keren. Saya seneng sih dengan adanya Board ini, karena saya nggak perlu ribet lagi searching di Google Images dan menemukan gambar-gambar yang nggak saya mau. Cukup Log In di Pinterest, revisiting board khusus gambar-gambar short haircuts, pilih yang saya mau, bawa ke salon deh.

Halaman Pinterest board saya.


4. Kalo emang udah cocok sama satu salon, stick to it
Menurut saya, bikin lebih mudah kalo mau potong rambut. Karena sering kesana, otomatis staff salonnya kan hafal sama kita. Dan pastinya, hair dresser langganan juga udah hafal sama tekstur rambut kita. Jadinya dia lebih paham deh potongan gimana yang cocok sama rambut kita ini.

5. Cocokin sama kepribadian!
Ini mungkin udah sering dimana-mana ya. Ya emang sih, menurut saya akan lebih oke kalo cewek aktif dan banyak gerak itu mendingan berambut pendek. Kalo yang emang doyan dandan, ya go with the long hair. Seperti yang udah saya ceritain diatas, pernah saya pengen rambut ini bisa dicepol layaknya cewek-cewek Aussie. Jadi, saya panjangin deh rambut pendek itu. Eh gak lama, saya gak tahan juga. Padahal panjangnya baru seleher. Saya langsung merasa gerah setiap ngeliat foto saya, karena muka saya kerasa kurang ‘fresh’ dengan rambut yang ‘lari’ kemana-mana. So I learned something. Kalo emang suka (dan cocoknya) dengan suatu model rambut, ya begitu aja. Tinggal eksperimen potongan atas dan sampingnya. Nggak usah maksain juga kan :p

6. Kalo mau stay safe, eksperimen aja sama poni
Kalopun failed, masih ada ribuan bobby pin di luar sana yang bisa kita pake. Plus, aksesori-aksesori rambut lainnya seperti scarf, bando ato topi. Oh, serta produk-produk styling rambut lainnya kayak gel atau wax. Browsing aja deh tutorialnya di YouTube. Banyak kok cewek-cewek luar yang ngasih tips gimana nge-styling pixie cut. Kadang kalo liat langsung terinspirasi gitu. Hehe.

4 comments:

  1. Aakkk iyaa, pacar juga sukanya aku rambut pendek tapi akunya rada serem kalo kependekan model Pixy gitu. Bisa dimarahin kantor juga kalo terlalu pendek atau terlalu ekstrem -_-"

    Dilema nih, pengen potong pendek tapi bosen model bob melulu hahaha Panjang bagus sih, tapi gerah dan rontok terus rambutnyah >.<!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Model bob yang blk nya lebih pendek dr bagian rambut depannya, atau bob se kuping, atau bob asimetris

      Delete
  2. Hai Nindy! Hehe susah juga ya kalo ada tuntutan dari kantor gitu. Gapapa mungkin tetep aja bob tapi agak pendekan lagi :))

    ReplyDelete
  3. Wah keren juga rambutnya, sama aq juga suka cewek yg rambutnya pendek, istriku dri jamn pacaran sampai punya anak selalu aq potong pendek, klo g short pixie ya bob nungging under cut,

    ReplyDelete