Spontan.

Pagi ini Sydney hujan dan aku merasa nggak enak badan. Maklum, temen-temen dirumah kebanyakan juga lagi gak sehat. Jadi mungkin nularnya dari situ ya. Anyway, aku baru aja nyelesein tugas terakhir buat semester ini. Rasanya semacem "eh, udah gini tok ta?". Abis kerasa cepet sih, tiba-tiba udah mau kelar kuliah master aja. Yaudah deh, akhirnya aku mutuskan buat nulis blog dan nyeritain pengalaman seru kemaren.

1. Awalnya mau laundry di siang hari, tapi...

So, waktu itu aku bangun siang dan pandangan langsung tertuju ke lemari. Aduh, keranjang pakaian kotor udah mau penuh aja. Waktunya laundry nih. Aku bangun dan langsung minum air putih 1 gelas kayak biasanya. Kemaren sih sempet rajin minum madu lemon anget setiap bangun tidur, tapi gara-gara minggu produktif jadi asupan sehatnya diganti sama kopi. Sekarang keadaannya udah makin slow dan aku mutusin buat ngurangin kopi. Pengen kembali ke yang sehat-sehat :p

#iwokeuplikethis
Entah kenapa semakin gede, semakin malu buat foto sendiri. Tapi karena hari itu lagi iseng, yaudah foto aja pas abis bangun tidur. Nah, dari sini bisa diliat kalo I'm not a 'daster' person, because 'daster' somehow makes me insecure. I don't know why.
Setelah mandi dan keramas, aku langsung buka laptop. Ngecek availability mesin cuci di laundry terdekat (keren banget yak bisa dimonitor kayak gini). Ternyata semua mesin masih available. Aku nggak kaget sih. Emang lagi bukan harinya ngelaundry dan ini lagi musim STUVAC, alias study vacation ato semacem libur seminggu buat persiapan ujian. Okay, now it's time then, begitu kataku dalem ati. Aku langsung ambil keranjang pakaian kotornya dan ngemilah-milah isinya.

Tiba-tiba ada dering SMS masuk di hapeku. Ternyata Karina. Doi tanya hari itu mau kemana jam 1an siang. Aku bilang belom ada rencana, yuk pergi soalnya tugas udah mau kelar, semacem begitu. Doi bales dan bilang kalo lagi di Marrickville (suburb yang deket sama Newtown, tempat aku tinggal). Setelah SMSan, kita mutuskan buat ketemu di kafe West Juliett dan makan siang disana.

2. Lunch di West Juliett dan ngobrol asik sama Karina.

Dari bus stop King Street near Missenden Road, aku naik bis rute 423 ke kafe itu. It took less than 20 mins sampe aku berenti di stop-an Enmore Road near Newington Road. Dari situ aku belok kiri, masuk ke Scouller Street, dimana aku langsung disambut mural warna-warni di kiri jalan. Rasanya pengen ngefoto, tapi ada segerombolan orang lagi ngobrol deket situ. Ya udah, karena nggak mau ngundang perhatian, aku jalan aja sambil nikmatin pemandangan sekitar.

Rasanya sempet nggak yakin kalo kafenya ada di sekitar situ, soalnya aku lagi ada di area perumahan. Aku liat Google Maps beberapa kali, just to make sure I was heading to that cafe. Emang bener sih katanya, aku disuruh jalan terus aja dan agak nyerong, nanti ketemu kafenya. Setelah menyusuri Scouller Street, aku belok kanan ngelewatin Juliett Street dan aku bisa liat kalo ada rame-rame didepan. Ternyata bener, West Juliett emang 'menyempil' di area perumahan nan damai sentosa itu. Tepatnya di 30 Llewellyn Street (bingung gak bacanya gimana, hehe). Aku emang sengaja nggak langsung duduk disitu soalnya Karina belom dateng. Jadinya aku mutusin buat duduk-duduk di taman sekitar Annette Kellerman Aquatic Centre. Ceritanya mumpung hawanya lagi bagus gitu.

Tiba-tiba ada orang yang panggil namaku. Eh ternyata Karina. Kata pertama yang keluar dari mulutnya adalah bagaimana kabar tugasku. Sambil ketawa, aku bilang tugasnya hampir kelar. Tinggal masukin satu gambar dan ngecek sana sini, jadinya aku agak tenang (ini ngomongin tugas nge-layout majalah eniwei). Pas sampe di kafenya, kita disambut waiternya dan mataku langsung tertuju ke orange cake di etalase. Keliatannya enak, aku bilang ke Karina. "Tu banana cake nya juga kayaknya enak," kata Karina sambil nunjuk kue cantik disebelah orange caken. Layaknya di komik-komik, mataku seolah-olah mengeluarkan simbol hati yang meletup-letup. Ah nggak sabar nyomot kue-kue ini, batinku begitu.

Hari itu kita mesen Chicken Sandwich (plus  lime, chilly mayo, greens, coriander, mint), Banana cake with caramel icing and toasted almonds, Cappuccino dan Flat White coffee. 
Setelah dapet tempat duduk di pinggir jalan, aku buka jaket karena kepanasan. Maklum, sinar matahari Sydney yang terik langsung 'nyoss' di punggung. Aku langsung mikir, "Katanya winter, kok mataharinya terang benderang gini?". Tapi yaudahlah bersyukur aja. Mending anget daripada mendesis kedinginan di pinggir jalan 'kan. Selama makan, aku sama Karina sibuk ngobrol macem-macem. Mulai dari ngomongin karir, proyek kolaborasi kita, sampe ngomongin rambutnya temen kita. Dari situ tiba-tiba Karina nyeletuk kalo pengen warnain rambutnya hari ini, but she wasn't sure yet. Dia butuh survey harga dan mastiin hari itu nggak ada kegiatan sorenya. Aku sih ngedukung-dukung aja dan bilang kalo bisa nemenin. Akhirnya dia bilang kalo pas pulang ke apartemenku, dia mau mampir ke salon yang ada di kawasan sana.

Obrolan pun berlanjut sampe Karina nyeletuk kalo perutnya mulei mules. Aku juga mulai ngerasa perut 'berdesir'. Mungkin karena efek kopi dan emang belom 'tuntas' juga paginya. Langsung deh kita beranjak dari kursi, bayar bill dan menuju ke arah King Street. Pas aku tanya mau naik bis ato gimana, Karina bilang jalan aja. Okay, baiklah kita jalan kaki. Di tengah-tengah perjalanan, entah kenapa I really wanted to tell her something. Aku buka deh suatu rahasia ke dia, dimana rahasia itu menyangkut hal yang cewek banget. Langsung deh, kita heboh haha-hihi sampe akhirnya Karina bilang dia nggak 'tahan' lagi.

3. Ke Marrickville Metro Shopping Centre cuma buat pinjem toiletnya.

Layaknya jaelangkung, 'panggilan alam' ini emang datang tak diundang pulang tak diantar. Jadinya kita harus cari tempat terdekat yang nyediain toilet gratis. Pilihan kita pun jatuh ke Marrickville Metro Shopping Centre, mall kecil punya suburb Marrickville yang dibuka taun 1987 (lama juga ya). Pas jalan kesana, aku sempet nggak yakin kalo ada mall disana. Soalnya bangunannya ya ukuran sedang-sedang gitu, nggak yang tinggian kayak Broadway Shopping Centre. Apalagi pas ngelewatin bangunan red brick kayak yang di foto bawah ini. Aku langsung tanya ke Karina, "Emang dimana mall-nya?". Bukan karena udah kebelet banget sih, tapi emang karena nggak yakin. Doi bilang bentar lagi nyampe, tuh di depan.

Setibanya di entrace mall itu, aku makin melongo. Nggak keliatan kayak mall banget. Aku jadi inget suasana pas di Port Stephens, dimana suasana mallnya juga kayak begitu. Bangunan sedang yang kayak di-stretch gitu dan berisi toko-toko. Nggak terlalu buzzing, banyak elderly, dan terasa lebih hommy. Beda banget kayak suasana di Sydney CBD (ya iyalah, namanya juga suburb kan).

"Eh, itu lucu banget sih trolleynya. Bisa difoto nih," gitu kataku pas aku dan Karina keluar dari Marrickville Metro Shopping Centre. Hehe maklum anak era Instagram.
Aku dan Karina langsung bernapas lega begitu nemu sign toilet. Lagi-lagi aku terpana karena dinding toiletnya punya pattern vintage yang lucu gitu. Sayangnya nggak sempet aku foto, karena emang udah kebelet. Untung di pojokan ada dua toilet box yang kosong, segera deh kita masukin dan... you know what happened next :p

4. Belanja buku dan majalah bekas di King Street News Agency.

Sebagai anak Newtown, aku merasa malu ke Karina karena doi lebih ngerti wilayah ini daripada aku :p haha maklum, mainanku paling jauh cuma sampe Newtown Station. Itupun juga pas lagi makan di Cuckoo Callay bareng Anti sama Kak Yoan. Selanjutnya ya muter-muter aja di sekitar IGA, Black Star Pastry, dan resto-resto murah disekitar situ.

Anyway, I was lucky that day karena Karina nunjukin sebuah news agency yang ngejual majalah bekas berkualitas. Aku lupa pastinya alamatnya dimana, pokoknya sebelum Newtown Social Club dan nomer alamatnya 400-an. Pas disana, kita langsung sibuk flip through majalah second-nya yang bertumpuk-tumpuk. Kebanyakan sih Vogue sama Vanity Fair. Bukan tipe bacaanku sih, tapi menggiurkan banget karena cuma dihargai AUD 2.00.

Aku sempet nemu majalah YEN yang covernya beda banget. Pas aku intip isinya dan nyampe di halaman album review, aku langsung nebak itu edisi taun 2010 ato 2011 gara-gara liat albumnya Local Natives yang Gorilla Manor. Langsung deh Karina bilang cie anak musik banget. Waduh sist, yang anak musik banget kan sebenernya dikau. Bisa nyanyi, bisa main musik, udah ngeband dan berwawasan musik. Hahaha. Ya, lucu juga sih kalo dipikir bisa nebak edisi majalah dari liat album review doang. Sebenernya nggak mau terlalu cult juga, tapi ya gimana, dulu juga sempet muter tu album berkali-kali di iTunes. Otomatis ngintip taunnya juga. Hapal deh.

Inilah hasil temuanku. Total semuanya AUD 14.00!
Kelar 'memanjakan' mata, aku sama Karina ke kasir. Pas Pak Kasirnya liat majalah musik yang aku beli, doi bilang "Oh, you like music?". Aku bilang, "Well, yeah. It comes with a CD, so why not?", sambil ketawa gitu. Emang iya, alesan aku beli salah satu majalahnya adalah karena free CDnya. Terus Pak Kasirnya bilang kalo biasanya orang-orang tua aja yang beli majalah UNCUT, anak muda enggak. Dia pun langsung nyeritain suatu hari ada orang yang dateng beli majalah itu, digunting-gunting, dikliping, terus dijual di eBay dengan harga lebih tinggi. Aku ketawa-tawa dan bilang "Cool." Pas pulang, aku langsung mikir sesuatu. Pak Kasir itu emang Chinese-Australia dan pas aku liat beliau, aku nggak mengasosiasikan dirinya dengan apapun. Setelah dibilangin hal tadi, aku jadi berpikir sangat stereotipikal. Sebegitu eratnya kah hubungan antara negara China dengan bisnis? Ah, mungkin emang kebetulan pak nya lagi pengen share ke 'precil-precil' kayak aku. So, aku kudunya bersyukur aja dikasih tips bisnis kecil-kecilan dari beliatu :)))

5. Akhirnya jadi ijo!

Sekitar jam 3.30 sorean, aku dan Karina sampe di Doppelganger Hair Newtown. Sejak pertama lewat salon ini, aku langsung gemes gitu. Abisnya tampilan luar dan namanya lucu; ngingetin aku sama How I Met Your Mother, serial TV favoritku dulu. Pas masuk, Karina langsung bicara sama mbak-mbak hairdressernya yang berambut merah terang. Karina pun langsung disuruh duduk di kursi potong rambut itu dan mereka ngobrol selama beberapa menit. Ternyata bener, Karina nggak ada kegiatan sore itu dan doi memutuskan buat ngecat rambutnya saat itu juga. Aku langsung "Yayy!". Entah kenapa ikut seneng gitu. Abisnya lucu banget sih, sometimes kita nggak tau hal spontan apa yang bisa kita lakuin saat itu. You know, manusia selalu punya kekuatan dahsyat terpendam.

Doppelganger Hair Newtown.
Di belakang itu, Karina lagi dipermak rambutnya sama the hairdresser lady.
Karena proses ngewarnain rambut Karina cukup lama, aku pamit pulang ke apartemen buat ngelaundry. Begitu di tempat laundry, aku jadi geli sendiri. Selalu ada aja kejutan disana. Gimana enggak, tiba-tiba aku ngeliat ada celana dalem cewek warna ungu jatoh di lantai. Yang modelnya pake renda. Mau aku foto buat lucu-lucuan, tapi juga gimana gitu. Yaudah daripada menimbulkan fitnah, secara voluntarily aku pindahin deh itu celana dalem keatas meja. Aku tutupin the abandoned undie itu sama sepasang kaos kaki yang tak bertuan juga. Sekali lagi, biar nggak menimbulkan fitnah. Haha. Biar orang nggak mikir macem-macem gitu kan istilahnya. Sama yang penting, biar orang nggak ngira itu punya aku karena jatoh dideket mesin dryer yang lagi aku pake :)))

Kelar ngelaundry, aku ketemu Audrey yang baru pulang dari internshipnya di North Sydney. Aku bilang ke dia kalo Karina lagi ngecat rambutnya lho. Dia langsung "oh ya?" sambil antusias gitu. Kita pun ngobrol pendek dan akhirnya memutuskan buat dinner di luar. Ceritanya kita terlalu males buat masak :p

Pas sampe di salonnya Karina, aku dan Audrey semacem terpana gitu liat Karina yang rambutnya udah ijo dari luar pintu. Mbak hairdressernya pun segera ngebukain pintu dan mempersilahkan kita masuk. Oh my God, Karina berani banget dengan rambut ijo terang benderang gitu! Salut aku.

Doppelganger Hair Newtown.
Awalnya mau baca buku-buku itu kan, tapi nggak jadi karena gambarnya semacam striptis gitu. Haha.
Selama nunggu Karina selesai dibenahi rambutnya, aku share sama Audrey tentang transformasi rambutku. Aku tunjukin dia dulu rambutku pernah panjang banget pas taun 2008. Panjang dan ikal, sampe-sampe dijuluki Suzanna sama temen (astaga). Audrey surprised gitu liat rambutku panjang. Katanya aku terlihat sangat girly kalo rambutku memanjang. Terus aku tunjukin dia rambut terpendekku seperti apa. Yang pas itu bagian kirinya pendek banget kayak cowok, terus poninya memanjang kekanan. Inspirasi abis nonton This Is England pokoknya. Audrey pun langsung nyuruh aku potong begitu lagi. Eh, bentar deh ini lagi pengen manjangin rambut, hahaha.

Karina yang kini berambut ijo diapit aku dan Audrey.
Setelah Karina kelar, kita bertiga keluar dan cari makan. Di sela-sela perjalanan, Karina bilang kalo dia udah pengen punya rambut ijo gitu sejak 3 taun lalu. Wow cukup lama juga sampe akhirnya bisa kejadian ya sist! Tapi aku ikut seneng karena emang hasilnya bagus dan Karina cocok juga punya rambut warna begitu. Coba aku. Waduh nggak seberani itu deh.

Akhirnya malem itu aku, Audrey dan Karina makan di Bangkok Bites, tempat makanan Thailand baru di King Street, Newtown. Kami pesen semacem kwetiau ayam dan oseng-oseng daging sapi. Menurutku sih enak, tapi menurut Audrey dan Karina biasa aja. Haha emang dasarnya lidahku susah ngebedain mana makanan enak sama nggak enak :)))

6. Menggambar lagi.

Sesampe di apartemen, seperti biasa aku langsung nyalain laptop dan browse informasi. Aku emang lagi punya rencana, tapi bingung banget itu harus direalisasikan apa enggak. Karena kelamaan mikir, nggak sadar tiba-tiba udah jam 2 pagi dan aku belum ngantuk juga. Padahal lagi nyetel Death Cab For Cutie. Mestinya bisa lebih rileks 'kan. Eh tapi sapa bilang juga, lagu-lagunya Death Cab emang bikin kita jadi lebih 'mikir' :)

So, I grabbed my sketch book and started doodling. Seperti biasa, aku mulai dari gambar mata, idung, lalu mulut. Basic banget. Kayak anak kecil kalo belajar gambar.


Aku jadi inget kata Karina, katanya aku harus aktif menggambar lagi buat kelangsungan 'project' kita itu. Oke, kita liat aja yah. Ini aku 'manasin' tangan dulu. Hahahaha, kayak udah jagooo banget aja. Padahal masih level papan triplek ^^"

Alright, begitulah hal-hal spontan yang terjadi kemaren. Emang kadang spontaneity itu dibutuhin biar idup nggak membosankan. Biar idup itu ada ceritanya dan bisa ditulis sampe panjang di blog (eh yang ini juga gak segitunya sih, kalo kepanjangan mabok juga). Lagi-lagi aku inget kata Audrey, "Okay, we have done crazy things in our life. So, what's yours, Kiza?". Audrey nge-refer pengalaman me-nattoo punggungnya dan pengalaman Karina ngecat rambutnya dengan spontan.

Aku? Well, let's see then.

Comments

  1. Lama ga jalan2 ke blog lain. Semua buku cuma AUD 14? Memang buku disono murah apa lagi ada diskonan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas lama yah gak blogwalking. Haha. He-eh buku & majalah yang aku beli itu totalnya AUD 14 mas. Secondhand itu :)) buku aslinya mahal weleh weleh, sama aja kayak harga di Periplus, bahkan lebih mahal kayaknya. hehe.

      Delete
  2. Emejing sketch up there :))

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts