26.



16.6.16

Hari ini saya ulang tahun ke-26.

Kalo ditanya rasanya gimana, hm… bingung. Bersyukur pastinya karena Tuhan ngijinin saya ulang tahun di tanggal cantik. Udah gitu dipenuhi angka 6, angka favorit yang entah alasannya apa :p

Tapi lucunya, kemaren saya sempet merasa biasa aja. Biasa aja dalam arti nggak excited karena mau ulang tahun.

Ini berbeda dari sebelum-sebelumnya. Dulu malah sempet nggak bisa tidur nyenyak karena tau besok mau nambah umur. Mata udah terpejam, badan udah terlentang, tapi perasaan masih berkecamuk. Gelisah karena sebentar lagi jam 12 malem, tanggal bakal berganti jadi 16 Juni.

Seinget saya, pola kayak gitu terjadi pas umur 20-24. Beda banget sama 10 tahun sebelumnya, pas masih pake seragam merah putih. Belum puber, literally masih anak-anak, dan masih hobi koleksi boneka.

Saya inget waktu itu ngerasa bahagiaaaa banget hari itu. Lupa pastinya pas ulang tahun keberapa, yang jelas ortu ngasih kado boneka anjing cokelat dengan tompel mata hitam. Bulunya lembut dan ukurannya cukup besar buat badan saya yang mini. Boneka itu terlihat sangat lucu dan “cuddle-able”. Saking senangnya, saya langsung membopong si boneka anjing ke teras rumah. Saya peluk erat sambil menyusuri pinggiran kolam ikan, berhati-hati agar dia nggak jatuh dan basah. Kaki saya pun menapaki rangkaian bebatuan yang ngebatesin air kolam dengan rumput taman, membentuk huruf L dari teras sampai ke depan jendela kamar.

Betapa bahagianya saya saat itu. Berulang tahun dan diberi kado si Kimo, nama boneka anjing, yang sampe sekarang masih nongkrong di kasur.

Tahun-tahun berikutnya, ulang tahun masih terasa mengesankan. Satu hari saya diberi perhatian spesial dari orang-orang sekitar. Entah itu banjir ucapan selamat, cupika-cupiki, kado dan surprise cake dari keluarga, temen-temen atau pacar. Dulu juga pernah sampe dilemparin telur mentah pas SMA. Wajar sih, dibanding yang sampe diiket-iket di pohon, diceburin kolam ato yang lebih parah.

Menginjak dua puluhan, ulang tahun makin terasa biasa saja. Malah diem-diem hati ini berseru, “Duhh, please angka umurnya jangan nambah dong!”. Pengennya kan tetep stuck di belasan taun ya, dimana bodi ini juga sebenernya masih cocok dibilang anak SMP/SMA :p. Well, tapi begitulah hidup ini. Nggak ada yang hepi kalo dibilang makin tua ‘kan? Miris sih emang. Seakan-akan yang tua udah nggak atraktif lagi, nggak semangat lagi… semakin dilupakan, pokoknya.

Tapi kalau dipikir lagi, sebenarnya bukan itu concern saya untuk menjadi tua. Bukan urusan visual yang bikin saya ogah nambah angka umur (btw, nambah ANGKA umur lho ya, bukan nambah masa hidup. Kalo nambah masa hidup ya pasti bersyukur lah!). Sebenernya lebih ke urusan tanggung jawab. Nah, yang udah 20an pasti paham maksudnya ‘kan? Kalopun enggak, at least ngerti gimana rasanya berada di umur-umur seperti saya.

Yaudah, gitu aja sih refleksi ulang tahun hari ini. Yang jelas, saya tetep bersyukur kok dikasih kesempatan sampe bisa nginjek angka 26. Mungkin ekspresi yang lebih tepat begini: “Yes, I’ve made it to 26!J

Selamat pagi and have a good day everyone!

Comments

  1. Selamat ulang tahun, Kiza! Semoga terus menuliskan kisah-kisah yang seru dan inspirastif di blognya :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts