Pindah kampus, pindah jurusan = BERKAH! :p

Hello teman-teman! Lagi pada liburan ya? Ato lagi pada kerja praktek? Ato..... pada nyari tempat kuliah? Nahh, statement terakhir ini nih yang mengarah ke postingan kali ini. Nyari tempat kuliah emang kadang butuh waktu cukup panjang sampe kita dapet yang bener-bener kita mau :) Sayangnya, pada saat itu saya gak melakukannya. Mungkin bisa dibilang saya udah melakukannya, tapi kurang tepat aja.

Nah, kalo gitu kalian coba deh baca pengalaman saya dibawah ini. Bisa jadi pengalaman ini menginspirasi kamu, ato mungkin... pengalaman yang gak pengen kalian alamin. Hihihi.

#1. AH, NGGAK KUAT!

Saya nggak nyangka kalo pernah pindah kuliah. Sebelomnya saya adalah mahasiswi desain di salah satu kampus negeri populer di Surabaya. Selama disana, saya udah ngikutin upacara penerimaan mahasiswa baru, ospek jurusan, perkuliahan selama 2,5 semester (yep, saya undur diri di pertengahan semester 3 taun 2009), dan juga nerima IPK yang gak memuaskan: dengan nilai 2,3an sampai 2,5an. Gak pernah 3.00.

Bisa saya simpulin kalo masa studi disana gak seberapa menyenangkan, terkecuali pas saya bisa kenalan sama temen-temen asik. Well, yang bikin gak menyenangkan, tentunya pas saya ngerasa gak cocok sama lingkungan dan program kampus. Ehem, mungkin ini sifatnya personal dan subjektif ya, jadi rasanya gak perlu dijabarin lebih panjang deh :)

Ini yang saya dan sahabat saya lakukan saat ngerjain tugas bareng di rumah temen.
Dindingnya kamarnya jadi pelarian 'kebuntuan' kami :p

Sampe waktu itu saya kena tipes gara-gara kecapean dan keseringan begadang. Akhirnya, saya ngerasa gak bisa survive lagi di kampus. Butuh waktu sekitar satu minggu buat ngeyakinin hati saya kalo itu bukan perasaan ‘kilat’ biasa. Sampe-sampe saya bolos kuliah berhari-hari buat mikirin konsekuensi apa yang saya dapet dan gimana saya bisa bilang ini ke Ortu. Pasalnya, saya gak mau dibilang pindah jurusan gara-gara bosen, tapi saya emang ngerasa gak bisa maksimal di kampus itu.

#2. AKHIRNYA, DI MALEM ITU...

Dan pada malam hari itu saya ngeberaniin diri buat ngomong ke Papa saya.

Bukannya marah atau geregetan, Papa malah tersenyum dan bilang, “Ya udah kalo emang gitu.” ketika menanggapi keputusan saya pindah kuliah. Ahh, saat itu bener-bener diluar dugaan. Saya mengira kalau beliau bakal marah besar, tapi ternyata nggak seperti itu. Beliau lantas menanyakan bagaimana rencana saya kedepan. Saya pun ngejawab kalo saya nggak pengen kuliah DKV lagi karena ngerasa itu bukan bidang yang pengen saya seriusin secara akademis. ”Terus kamu mau ambil jurusan apa? Coba Ilmu Komunikasi aja deh, ato Hubungan Internasional.” saran beliau.

Karena saya ngerasa punya bakat di bidang tulis menulis dan jurnalisme, akhirnya saya memutuskan buat daftar ke jurusan Ilmu Komunikasi. ”Kiza mau nyoba UNAIR (Universitas Airlangga) aja Pa,” lanjut saya. ”Yaudah, kalo gitu kamu harus siap buat ikutan tes masuk lagi. Kalau perlu, ikut bimbingan belajar lagi deh,” kata Papa. Setelah itu saya inget kalo perasaan saya lega, ternyata saya bisa memaparkan keputusan terberat itu pada beliau!

#3. READY, GET SET, GO!

Sejak hari itu itu, perjuangan saya dimulai. Saya ’menghilang’ dari perkuliahan dan mengambil status cuti selama 1 semester (dengan maksud kalo gak keterima dimana-mana, saya bisa balik lagi gitu. Hehe). Setelah jalan beberapa bulan, keputusan saya makin bulet dan saya makin yakin kalo bisa keterima di kampus inceran. Akhirnya, saya manjangin waktu cuti jadi 2 semester dan terus berusaha masuk ke jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR.

Sepanjang masa ’berusaha’ yang makan waktu setaun itu, saya ngerasa agak ketir karena kudu bersaing sama para fresh graduates. ”Mereka pasti lebih tangkas ngerjain soal tes masuk!” begitu pikir saya. Eh ternyata bener, saya gagal nembus PMDK UNAIR jalur umum dan UM UGM 2010. Tapi nih tapi..., ternyata saya gak sepenuhnya salah.  

SAYA MALAH BISA LOLOS SNMPTN 2010! Eits, bukannya seneng, saya malah ngerasa nanggung karena diterima di pilihan terakhir yaitu jurusan Antropologi Sosial. Tapi yaudahlah gak apa-apa, namanya juga rejeki. Saya pun secretly juga tertarik dengan ilmu tentang kemanusiaan begitu. Ya udah 'kan, sampe akhirnya beberapa hari setelah itu saya buka website penerimaan mahasiswa baru Universitas Kristen Petra, dan disitu ada nama saya sebagai calon mahasiswa jurusan Sastra Inggris. Huwaaa, rasanya tambah campur aduk. Dari setiap tes yang saya ikutin, saya gak pernah berhasil nembus jurusan Ilmu Komunikasi! Ah ya udah lah, mungkin jalan saya emang bukan disitu.

Ini postingan blog saya yang nandain euforia karena diterima di 2 universitas skaligus.
Waktu itu saya bangga banget, sampe ngutip lirik lagu-nya Bright Eyes yang I'll Be Grateful For This Day.
Hihi, dan akhirnya juga perasaan itu mempengaruhi keputusan saya :)

#4. SASTRA INGGRIS UKP AJA DEH!

Finally, setelah pertimbangan beberapa menit, saya mutusin buat kuliah Sastra Inggris di UK Petra, Surabaya. Saya inget betul, waktu itu Mama saya terus ngedukung dan bilang kalo saya punya potensi di bidang itu. Saya suka nulis dan baca, serta bisa berbahasa Inggris, ”Insya Allah studinya lancar,” begitu kata Beliau.

Setelah masuk kuliah dan jadi Maba lagi di pertengahan tahun 2010, saya ngerasa bangga karena gak salah pilih jurusan. Terbukti saya sangat terbantu dengan kebiasaan suka membaca, kemampuan menulis serta berbahasa saya. Saya jadi jarang ngalamin kesulitan selama kuliah. Saya ngerasa semangat, percaya diri, dan.. bisa dibilang, santai berkuliah! Yap, saya ngerasa santai dan menikmati kuliah Sastra Inggris. Beda banget sama saya waktu kuliah Desain dulu, yang ada malah merasa tertekan terus. Hihi.

Seneng, dosen-dosen saya di kampus itu banyak yang friendly dengan mahasiswanya!
Dan ini waktu saya diajak dosen saya ke pameran seni "Novemberan" di House Of Sampoerna. Disana kami berkesempatan buat berfoto dengan pak Suparto Brata, salah satu sastrawan terkenal kebanggaan Surabaya :)

Dan disaat waktu nunjukin genap setaun saya kuliah sastra, ternyata IPK saya mampu mencapai angka 3,75! Ya Tuhan, rasanya pengen lompat setinggi-tingginya. Dulu di mantan kampus saya cuma bisa dapet IPK 2 koma, sekarang? Malah 3 koma! Bahkan hampir 4! Terharu banget rasanya.

The surprising study result! :D

Dari pengalaman ini saya lantas belajar banyak. Ternyata buat dapet sesuatu yang kita inginkan, kadang emang butuh pengorbanan besar. Yang berarti bagi saya adalah pindah kuliah dan segala konsekuensinya. Okey, semoga cerita saya ini bisa menginspirasi ya. Sampe ketemu lagi di postingan selanjutnya ;)


”And we may change what we think success is at different times in our lives. For you now, it may be having a better relationship with your parents, getting better grades in school, …” – The Old Man saying in a book entitled “The Present”, written by Spencer Johnson.



Last edited: May 2015

Comments

  1. wow, it's such an adventure..you did right, kiza. you know your ability and your passion then you make a big decision. congratulation. keep istiqomah b'coz life offers many choices :)

    ReplyDelete
  2. that is really inspiring, you really brave to take that step with every possible risk.i'm wishing you a luck! btw, i really love your blog. and i've linked you :)

    ReplyDelete
  3. @cloverwhite:
    Indeed, it was really tough and tiring. But see, I've made a big decision and it works! I'm really happy and thanks for the feedback. Your comments really made my day :) Have a nice day!

    ReplyDelete
  4. @claudyayrine:
    Thanks for the love and wishes. I do really appreciate it :) Glad you enjoyed my post. I'll check the link very soon. Love xx

    ReplyDelete
  5. Hai salam kenal...
    hehehhe IPK saya gak terlalu memuaskan tapi saya enjoy kuliah ini. ..
    btw nice post

    ReplyDelete
  6. @Dini:
    Hai dan salam kenal juga! Ah iya, emang IPK sebenernya bukan penentu kepuasan juga. Tapi 'kan ada dukungan dari situ :) Congrats yah buat kamu! Terimakasih!

    ReplyDelete
  7. Bener juga ya,kadang sesuatu yg kita senangi itu gak harus selalu diseriusi scr akademis (kesindir gw). Justru kita senang pd sesuatu itu kan gara2 pas ngejalaninnya gak ada tekanan, dan klw msk akademis malah kebebanin sama hal2 kyk tugas,judge etc. Klw kyk gitu jd gak fun lagi dh. Sumpah gw ketohok! hoho.. Thanks for sharing. Asli 4 jempol nih. :)

    ReplyDelete
  8. @Dewi Isn:
    Nah, sebenernya yang lagi kamu omongin itu juga salah satu poinku yang belom ketulis :p Well, aku gak bermaksud menohok siapa-siapa loh, tapi seneng deh kalo kamu suka postingan ini :) Terimakasih banyak ya Dewi karena udah membaca :)

    ReplyDelete
  9. wah...wah....ini kasus'a kek saya yah .. semoga bisa menginspirasi :)

    ReplyDelete
  10. saya sebenernya pengen pindah fakultas,fakultas yg saya jalanin skrg ngbeban banget secara farmasi sih,dari dulu sebenernya gak ada niat buat msuk farmasi lagi tp gak tau kenapa saya malah msuk farmasi yak
    hehehe,selain saya masih ragu sama prospek'' fakultas lain juga saya juga ragu sama minat saya yang sebener'a (bingung)

    ReplyDelete
  11. @Hana Adi Perdana:
    Hehe terimakasih!

    ReplyDelete
  12. @Bella Mutiara:
    Mungkin coba dijalanin dulu sambil cari-cari kegiatan lain yang seru? :)

    ReplyDelete
  13. inspiratif banget,, semoga bisa kaya gitu ah,...

    soalnya ini juga lagi proses cari universitas buat "selingkuh dulu" hhee
    minta doanya yah

    ReplyDelete
  14. Wah ksh saran dongg,saya mhs udh smt.4 pengen pindah tp bingung :((

    ReplyDelete
  15. kak aku ngerasain hal yg sama :(
    saat ini aku udh mau jalan semester 4 tapi aku ngerasa stuck bgt, ngerasa udh ga ada passion di jurusan aku. mau kuliah udh ogah2 an rasanya ky salah jurusan..tapi mau bilang ke orang tua takut :( mana thn ini uda ga ada SNMPTN tulis lg :(( duh makin ancur rasanya :(

    ReplyDelete
  16. @aq Ulya&#39: Wah kamu jg bakal pindah kuliah ni ceritanya? Okay, good luck ya dgn segala prosesnya. Jangan lupa buat dipersiapkan baik-baik! :)

    @Anonymous 1: Udah semester 4 ya? Hmm saranku sih dipikirkan dulu baik2 dan dipersiapkan semateng mungkin. Plus, coba ngomong ke ortu dan minta saran mereka. Parents always know the best! :)

    @Anonymous 2: Kalo takut terus nanti ga akan maju2 loh, percaya deh. Coba ngomong ke ortu, diskusiin ke mereka. Utarakan sejelas mungkin perasaan, pikiran, dan persiapan kamu. Dicoba dulu deh. Oke? Kamu bisa kok! :)

    ReplyDelete
  17. kak kalo mau pindah jurusan gitu, artinya hrs ngulang jd 'anak baru' (semester 1) atau kaya transfer kampus gitu (ttp di semester sm tp ada pelajaran yg hrs dikejar) ? ak mau pindah dr dkv ke multimedia dan skrg ak lg jalan sem. 4
    mohon infonya ya kak :) ty

    ReplyDelete
  18. Kalo disini aku ngulang jadi anak baru. Coba dicari tau dulu di kampus kamu, bisa transfer gak? Semisal bisa, go for it ;)

    ReplyDelete
  19. i'm getting inspiration by you.
    i'm gonna move from technical engineering to english literature.
    but i'm too confuse. if i move i'll be oldest in a class. bcz i'm graduate 2011.
    and i was joining 2012 (jobless)and i'm 2nd semester. could u give me the suggest about it? please.,!!

    ReplyDelete
  20. bener kak. masing masing orang punya prosesnya sendiri buat nemuin apa yang dipengen dalam hidup. sayangnya banyak orang belum bisa menghargai kalo memang proses kita membutuhkan salah pilih dulu sebelum bertemu pilihan yang benar. aku pindah kuliah dengan pendapat kurang mengenakkan dari beberapa orang karena backgroundku yang bisa dibilang berprestasi. but who care ? yang penting orang tua dan orang terkasih kita merestui dan kita bahagia. those who matter don't mind and those who mind don't matter, kan ? :) pada saatnya nanti mereka hanya akan ingat sama kesuksesan yang awalnya mereka pupuk dengan cibiran. saya mendoakan yang terbaik untuk semua teman teman yang berjuang. Semua ini rencana Tuhan, dan percayalah Tuhan tak pernah salah merancang skenario :)

    ReplyDelete
  21. @Muhammad Fauzi:
    Hi, there! I hope I inspire you in a good way! Hehe (you know what I mean)
    Yeah, fear will always be there and now I'm the oldest in my batch as well.
    But I tried to move on and got over the old days because I want to give my best for my parents. Well, it actually depends on you and your own self. What is your objective and what do you want in the future will determine your next action. So, my suggestion is try to think carefully before you choose to move from your previous department. Will it give benefit to you or just a burden? Think carefully. If you think it will give you benefit, then do it. Do not ever be afraid because you are not the only one. Just focus to your dream and make it happen. You will be amazed by the results!

    ReplyDelete
  22. @Anonymous (oh please gimme your name!)
    I totally agree with you! Pasti deh ada pro dan kontra dibalik setiap pilihan. Nggak semua orang tahu tentang kita karena kita-lah yang ngerti diri kita sendiri. Tapi, bukan berarti juga kita nggak mau dengerin mereka. Boleh didengerin, tapi disaring aja yang mana yang bisa ngedukung visi kita, yang mana yang enggak. Yap, selamat berjuang juga buat kamu! Good luck for the future! :)

    ReplyDelete
  23. this is just like what I feel right now :( I graduate from High school in 2012, now I've study TI for 2,5 semester in a PTS in jkt.. sampai sekarang sya sudah merasa ga sanggup lagi dgn pelajaran dari tehknik, karena di SMA saya dapat jurusan IPS dan memang awalnya tidak ada niatan untuk masuk/mempelajari tekhnik informatika, dan saya lebih tertarik sama sastra inggris karena saya sangat menyukai bahasa inggris dan minat memasterinya.. tapi beginilah akibat kelabilan saya..
    saya jadi terjebak di universitas yg "tidak saya suka' dan mempelajari ilmu yg saya tidak mampu kuasai.. saya sudah pernah minta pindah kampus saat semester 1, tapi ortu saya tidak mengijinkan :( jadi bagaimana ya? saya mohon saran..

    ReplyDelete
  24. thanks for all of your suggestions, now I am still in the first department. I've been thinking in a mature and very mature. and finally I decided to stay and live. I think not everyone has the same experience as you. could I get a fatal disappointment over the action. because i think that's so seized the moral, material, and time. but I so salute with your persistence. you give an insight. could i call ya maria teguh please? hahaha

    ReplyDelete
  25. Aku kuliah di DKV .. ak juga ngerasa stuck, blm ada 1 thn, stuck nya gr2 temen2 yg ga asik, tugas yg banyak, yg rasanya berat gt klo dijalanin mau pindah progdi pindah apa :(

    klo transfer gitu walaupun 1 jurusan gimana ya? apa ngulang, apa cuma ngikutin yg belum diambil matkulnya #reply pls kak

    nb: mulanya ak ga suka gbr, tp jd suka dan BISA gambar.. :'D aneeh, bakat apa gimana , labil bgt ak, ak bingung dg diriku :( #abaikan ini

    ReplyDelete
  26. ak di DKV stuck bgt , biin ini bikin itu, lembur aja butuh 1-2 hari buat 1 tgs ,, stucknya boseenn bgt.. didlm ketidak pastian ilmu wkwkwkwk... ak suka yg pasti2 :D

    ReplyDelete
  27. @Ade Septian:

    Walopun saya bukan expert dalam bidang keteguhan hati (hehe, soalnya saya juga sering labil lho!), saya cuma pingin nyaranin satu hal: BERTAHANLAH!. Yess, bertahanlah, Ade. Karena kamu nggak akan tau gimana hidup bakal membawamu ke sesuatu yang lebih exciting 'kan? Oh, koreksi. Kamu nggak akan tau gimana KAMU bakal ngebawa hidupmu jadi lebih asik 'kan? Coba liat sisi positifnya deh. Kalo emang ortu nggak mengijinkan, ya cobalah untuk bertahan dan bersabar. Tetep berusaha semaksimal mungkin sama kuliah kamu. Masalahnya, dulu pas saya kuliah DKV, saya nggak berusaha maksimal dan kebetulan saat itu ortu saya mendukung pindah kuliah.

    Ade, mungkin ada baiknya juga kamu bersyukur bisa belajar tehnik informatika. Liat deh sekarang dimana-mana itu basisnya komputer. Siapa tau dikedepannya kamu bisa manfaatin ilmu kamu buat masyarakat. Mungkin nggak muluk-muluk jadi pakar TI deh, but at least you know this stuff MORE than anyone does, right? :)

    Ambil sisi positifnya aja, De. Terdengar klise tapi emang itu yang kita butuhin buat ngerasa jadi lebih baik. Tetep berusaha aja, karena emang itu esensi hidup 'kan? Pokoknya kalo lagi ngerasa 'jatuh', jangan lupain orang-orang sekitar dan.. well, sesuatu yang berkaitan sama keyakinanmu. Talk to them and you'd feel better. Or, you can just take a break, ambil waktu liburan dan bersantailah sepuasmu sampe kamu ngerasa fresh lagi!

    Good luck ya!

    ReplyDelete
  28. @Muhammad Fauzi:

    Should I be flattered or what? Hehe, thank you so much for your insightful comments, Muhammad Fauzi. I am happy to hear that good news. So, take care and good luck with your future! :)

    ReplyDelete
  29. @Anonymous #1 (rrr..gimme some names please?):
    Halo! Kalo tentang cara transfer itu aku nggak berhak ngomong sih, soalnya ketentuan masing-masing universitas kan beda. Coba kamu tanya bagian akademis universitas kamu ya!

    Nah, mungkin aku bisa bantu buat nyikapin masalah kamu *cieh berasa kayak psikolog aja*. Hehe kamu nggak labil kok, kamu cuma kebetulan lagi bingung aja :)) sebetulnya sisi positifnya tuh kamu jadi bisa gambar lho! Kamu kudu bersyukur sama itu, karena siapa tau kamu bisa manfaatin kemampuan itu dikedepannya lho. Kayak kasusku nih, walopun udah nggak kuliah DKV, tapi ternyata kemampuanku menggambar atau mendesain masih bisa bermanfaat lho. Nggak jarang juga dosen ato temen kuliahku minta tolong aku mendesain poster atau sampul buku untuk kepentingan kampus. Nah hal-hal kayak gitu kan bisa jadi pengalaman banget buat kita :)

    Disini aku lebih mikir buat ambil sisi positifnya sih. Mungkin yang harus kamu lakuin adalah coba ubah cara pandang kamu. Siapa tau temen-temen kamu bukannya nggak asik, tapi emang karena kamu belom ketemu aja pembicaraan yang bikin kalian jadi asik. Jangan nyerah buat selalu eksplor kemampuan diri kamu! Oke? Good luck dan bertahanlah! :D

    (now I feel like a motivator....)

    ReplyDelete
  30. @Anonymous #2:

    Kadang nggak semua subject harus kita ukur antara "pasti" dan "nggak pasti" karena nanti bisa bikin kita pusing sendiri. Kuliah desain menurutku kadang juga butuh sesuatu yang pasti lho, maksudnya pasti ini adalah sesuatu yang kadang bikin kita nggak bebas buat bergerak atau berekspresi. Contohnya, menurut kita gambar ini udah oke, tapi menurut dosen itu belom oke karena beliau udah tau tolak ukur 'pasti'nya kayak gimana. Hehe itu menurut saya sih.

    Tapi overall, saya bersyukur lho pernah kuliah desain karena dari situlah saya dapet pengalaman berharga walopun IP saya nggak pernah bagus disitu. Buat kamu, semoga merasa lebih baik ya. Sabar aja dan tetep berusaha, so I'll see you becoming the next talented graphic designer! :D

    ReplyDelete
  31. I better choose ilmu pasti :D , DKV itu subjektif, sulit buat ktemu titik temu >o<

    ReplyDelete
  32. Whoaaaaa..what a blessed of me ! Kasus yang terjadi pada kamu mungkin sama halnya dengan yang aku alami juga, setelah pindah dari fakultas filsafat di pertengahan tahun 2012 dan sempat menganggur selama satu tahun dan keterima di fakultas kedokteran, tapi walhasil tidak menemukan kesejahteraan yang aku inginkan selama ini. Mungkin terkesan seperti orang bodoh karena banyak hal yang telah dibuang, tp pada akhirnya saya memutuskan untuk memilih apa yang ingin saya jalani. Yeppy....English Letters 2014, saya jadi maba lagi deh hahahahahah...:P
    saya yang tamatan 2011 tidak pusing dengan apa yang orang lain katakan, bahkan teman terbaik saya sewaktu di fakultas kedokteran mencibir, so at the end of my life is me, my decision is determined :)
    Semangat buat kalian yang bakal jadi maba dan sedang menentukan apa yang terbaik bagi dan dalam diri kalian. God Bless

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Samuel,

      Salut buat keberanian kamu! Selamat berjuang ya (and thanks for sharing!) :)

      Delete
  33. wah it's amazing, menarik banget :)) . Cerita yang kakak ceritakan sama dengan yang aku rasakan saat ini, malah tulisan kakak jadi inspiratif buat aku , jadi semangat buat tahun depan ikut ujian masuk PTN lagi, buat menggapai jurusan yang diinginkan Aamiin. Padahal skrg aku udh masuk smester 3. hehehe
    Memang benar, kalau belajar atau kuliah gak sesuai dg minat, hasilnya gak sama dengan yang diinginkan, malahan gak fokus atau bisa2 jadi bosan, itu yang aku rasakan.
    Aku juga ada rencana buat tahun ini ikut bimbel utk test tahun depan, mempersiapkan diri biar matang dan lulus di jurusan yg diinginkan, ya sesuai minat. Walaupun banyak teman-teman yang ngomel "ngapain ikut lagi, rugi umur tau". Dalam hidup aku, umur berapapun boleh nentukan pilihannya juga kan, toh kita mau berusaha jadi lebih baik lagi :)
    Doaakan aku juga ya :) .
    Terima kasih buat ceritanya kak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Ulfa! Seneng deh kalo itu bisa menginspirasi kamu secara positif. Semoga berhasil ya! Maaf banget balasnya lama :(


      Cheers,

      Kiza

      Delete
  34. Entah kenapa bisa nyasar di blog ini mungkin gara2 mondar mandir ga jelas di google, hehe. Kita punya kisah dengan prequel yang sama tapi dengan ending yang berbeda. Saya menjalani tahun pertama di universitas gajah di jogja. Di awal semester 3 saya mulai jenuh dengan jurusan yang saya ambil, dan.. saya memustuskan untuk pindah, sama seperti kak kiza: pengen melipir ke jurusan HI,komunikasi, dan sastra inggris. Lebih ekstrimnya lagi saya tidak memutuskan untuk cuti dan meninggalkan kuliah begitu saja. Well reality hits me, saya gagal di test masuk tahun ini. Gagal sama sekali. Depresi sekali rasanya, saya mencari escapism selama 1 bulan, lari dari kenyataan (traveling, doing stuff, lost contact sama temen2). Saat itu saya berfikir nowhere to go, nowhere to back. Orangtua menyarankan buat nerusin kuliah lama saya, berat emang rasanya. Tapi ga selamanya kita ada di zona nyaman, menurut saya ini juga bukan merupakan titik nadir terendah kehidupan saya. I've seen Hell,saya pernah hampir sekarat dan ini ga ada apa2nya. Maka sekarang saya memutuskan untuk kembali. Jalan yang berat emang, tapi pelaut ulung tidak pernah lahir dari laut yang tenang kan?
    nice story btw, ternyata ada banyak yang senasib meskipun akhirnya berada pada jalan yang berbeda. Good luck for you

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Edward! Nice to hear from you. Wow, tetep semangat deh ya karena apapun itu, PASTI ada jalan keluarnya kok. Udah oke juga kalo kamu melakukan hal positif dengan travelling dan doing stuff, daripada doing nothing 'kan? Semoga sekarang kamu udah enjoy dengan perkuliahan kamu ya! Best of luck too! :)

      Cheers,

      Kiza

      Delete
  35. Kakak, ceritanya meinspirasi buat aku :) . dan pengalaman buat pindah atau mau ngulang juga sama dg aku yg sekarang.hehe.
    Aku udh ngk dapat enjoynya belajar dijurusan yg skrg, padahal aku udh semster 3. Semakin meneruskan belajar disini, malah membuat aku ngk fokus, ngk nyaman . Aku mulai merasakan gak nyaman dan gak fokus pas di akhir semester dua, apalagi pas ujian semester lalu, hingga hasil yg didapat kurang memuaskan, malah IP nurun drastis lagi . -_- :(
    Rasa nya sedih banget kalau kuliah ngk sesuai dg minat dan bakat kita :(
    tapi, pas aku baca di blog kakak, tiba-tiba aku semangat kak utk pindah atau ngulang :) Dan sekarang aku juga ada niat utk cuti kuliah dulu, biar bisa fokus utk bimbel dan ikut test tahun depan. Moga2 orang tua juga merestui aku cuti kuliah dan ikut bimbel :). Aku udh mikir matang2 kok, banyak juga teman2 yg bilang "buat apa ngulang lagi, rugi umur tau " Kalau kuliah, umur tidak jadi masalah. Asalkan usaha dan niat berasal dari hati sendiri .Doakan aku ya kak bisa lulus sbmptn tahun depan agar aku bisa nyaman belajar dan menggapai cita-cita . Aamiin
    kapan2, aku sharing sama kakak ya. Terima kasih :)

    ReplyDelete
  36. Saya salah jurusan kak. Saya menyukai seni, suka dunia sastra dan desain. Banyak kendala sehingga saya nggak bisa masuk jurusan itu. Dan malah masuk jurusan sistem informasi. selain disuruh keluarga itu juga pilihan saya, pilihan terakhir :3. Saya merasa kurang srek sama pelajarannya kak. banyak bahasa pemograman yang buat saya pusing, terlebih saya nggak suka ngitung-ngitun walaupun bisa mengerjakannya. Dari semua pelajaran, saya enjoy dan bahagia banget ketika jam bahasa inggris. dari SD ampe SMA, bahasa inggris selalu favorite. Saya pengen pindah kak. cuma belum tahu gimana respon ortu, kalau ortu selalu mendukung sebenernya. menurut kak gimana?

    ReplyDelete
  37. kak kalau pending semester yang selanjutnya mesti lapor ke bagian mana ya? wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo itu sih perlu di cek di universitas masing-masing. Pasti ada peraturannya sendiri-sendiri. Hehe

      Delete
  38. mau numpng curcol boleh yaaa...
    aku maba baru nih taun ini di keteknikan pertanian dan 100% bener bener gak menemukan kecocokan di jurusan ini, aku udah coba bilang ortu tapi mereka sll bilang aku blm adaptasi dsb (trutama sih ibu) -_- skrg aku bener2 tertekan krn gak tau hrs gimana ;(
    bhkan kl praktikum kita bs pulang jam 11 malam, trs bnyak kegiatan gak penting yg selalu dibilang wajib dll -_- rencana ku sih taun depan mau berhenti kuliah dan cari kerja yg simple2 aja smbil belajar buat sbmptn, apa ada saran yg lain? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi there, kalau boleh tau kenapa akhirnya kuliah teknik pertanian?
      Iya, mungkin orang tua kamu ada benernya. Kadang kita butuh adaptasi dulu sampai bener-bener bisa ngikutin ritme kuliah dan me-manage diri sendiri/waktu/dan sebagainya. Tapi saya selalu percaya sih bahwa di setiap hal yang kita temui, selalu ada yang bisa dipelajari. Mungkin efeknya gak langsung saat itu, tapi bisa untuk kedepannya.

      Kalau memang kamu sudah nggak bisa dealing sama hal ini lagi, coba konsultasi ke orang-orang terdekat atau lembaga konseling universitas kamu. Siapa tau mereka bisa kasih saran yang lebih sesuai dan berguna :)

      Hope it helps! xx

      Delete
  39. wah ceritanya sangat menginspirasi sekali :'), saya juga ingin pindah kampus dan juga jurusan karena merasa tidak nyaman dan terkesan terpaksa kuliah jadinya. saya sering bolos tapi saya bukan anak bandel, saya gunakan waktu untuk belajar tes tahun depan :D, terimakasih sudah menjadi motivator saya kak kiza :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, senang bisa memotivasi (in a good way)! Sama-sama ya, semoga sukses dan selalu berhasil! :)

      Delete
  40. kadang sempet takut , kalo keraguan ini cuma sementara , keraguan ini nggak berdasarkan rasionalitas , dari dulu pengen banget di jurusan kedokteran gigi , sekarang aku semster 1 di manajemen sementara aku sama sekali gak enjoy jalani kuliah . saran dong kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi there, kalau boleh tau, kenapa ujung-ujungnya jadi kuliah manajemen?
      Well, kadang sesuatu itu emang gak berjalan sesuai mimpi. Kayak saya dulu waktu kecil selalu pengen jadi arsitek, eh ternyata malah kuliah DKV, terus kuliah Sastra Inggris, terus sekarang kuliah S2 di bidang Media dan Komunikasi. Sampe akhirnya saya sekarang sadar kalau passion saya di bidang komunikasi. Saran saya, coba diselami dahulu ilmu yang kamu dapet deh. Tetep berusaha dan selalu inget bahwa semua ini pasti ada manfaatnya. Semoga berhasil! :)

      Delete
  41. Hi there .. I think i'm one of the people who still confuse with my decision ..

    In my Case .. Telecomunication Engginering to Bussines Management

    Ok ,fisrt .. kesalahanku dimulai dari aku masuk SMK tehnik .. entah kenapa dulu aku suka komputer *sebenernya yang aku suka dari komputer itu GAME nya :P

    Second .. selama aku sekolah disana nilai praktekku ga pernah jauh dari KKM *and I have to try realy hard to get that, pathetic T_T

    Third .. I make the second mistake ,karena ayahku bekerja di salah satu perusahaan Telekomunikasi ,maka pada saat itu dukungan mengalir dari pihak keluarga untuk masuk ke Prodi telekomunikasi .. And here I am ,in the Telecomunication Engginering of Polytechnic Semarang .. and i never enjoy the lesson from beginning ..

    Fourth ,i always enjoy when i talked about bussines plan or someting like that .. and i have my own dream to build massive advertising company .. but i affraid i will dissappointed my parents if i change to Bussines Management ,because they think Management is not a good choiche ..

    Can u give me some Advice ? Thanks for reading :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi there,
      Kalo dari cerita diatas, aku nangkepnya kamu suka komputer dan bisnis. Kenapa nggak coba mengkombinasikan 2 hal itu sambil kuliah Telecommunication Engineering? Di era digital ini, aku rasa luaasss lho kesempatan kamu untuk bisa terjun & berhasil di bidang itu.

      Kalo emang suka manajemen bisnis, mungkin bisa dimulai dari rajin baca buku tentang hal itu dulu. Cari sumber sebanyak mungkin dan coba pahami. Kadang untuk belajar sesuatu juga nggak butuh harus enrolled di jurusan itu. Kamu tetep bisa belajar secara mandiri :) Yang penting keinginannya kuat!

      Aku selalu percaya sih kalo sesuatu nggak dateng secara tiba-tiba. Pasti ada maksudnya. Siapa tau dari kuliah telecommunication engineering itu kamu dapet pelajaran yang berarti. Overall, coba dijalanin dulu aja ya dan bersabar! Hehe.

      Delete
  42. Hai kak, aku rencana mau pindah ke UK Petra, nah tapi jurusan yg mau aku ambil tetap sama dengan jurusanku di univ yg skrg.
    Apa petra menerima mahasiswa transfer atau kita harus ikut tes jalur umum lagi ya kak? Thankyou

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Sherly, coba dicek di website UK Petra ya atau coba hubungi bagian penerimaan mahasiswa baru :)

      Delete
  43. Wahhh postingan ini menginspirasi sekaliii...
    Terima kasih banyak, Kak.
    Sekarang kakak udah lulus atau gimana?
    Semangat yaaa ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Selvia, seneng kalo bisa menginspirasi :) Sekarang udah lulus dan lagi melanjutkan kuliah S2 di Sydney, hehe. Semangat juga buat kamu ya!

      Delete
  44. Hai kak Kiza! Salam kenal ya.. Terimakasih kak atas postingan ceritanya yang sangat menginspirasi ini hehe.. sukses terus buat kak Kiza! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai! Senang sudah menginspirasi. Hehe sukses selalu juga buat kamu ya :)

      Delete
  45. Hai kak Kiza! Salam kenal ya.. Terimakasih kak atas postingan ceritanya yang sangat menginspirasi ini hehe.. sukses terus buat kak Kiza! :)

    ReplyDelete
  46. wah pengalaman pindah2 kampusnya kedengerannya enak jg ya ci
    papanya baik hehe
    klo biasanya udah di omelin wkwk T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Eni,

      Hehe itu juga tergantung kitanya sih. Kalo punya niat kuat sama mau berusaha pasti papa nggak bakalan ngomel :)

      Delete
  47. Saya juga awal kuliah ini mau coba-coba aja dengan jurusan yang Saya ambil, nanti kalo kurang menyenangkan Saya mau pindah jurusan yang lain, mumpung masih muda ^_^

    artikel ini sangat menginspirasi Saya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi there,

      Yang penting berusaha dulu yah kalo udah mulai terasa kurang menyenangkan, siapa tau itu dari kitanya yang kurang maksimal :) Selamat berkuliah dan terima kasih sudah membaca!

      Delete
  48. eh lagi browsing dkv nemu tulisan ini, terus sekarang gimana kuliahnya kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah selesai kuliah S1nya dan lagi ngelanjutin kuliah S2 di benua seberang hehe :D

      Delete
  49. hai kak, bisa kasi tips supaya lancar bhsa inggrisanya? Aku maba sastra inggris di univ satya wacana thun ini, tapi jujur aja kemampuanku dlm bhsa inggris masih jelek, aku takut banget kalo ngga bisa ikutin mapelnya.
    kasi saran kak kiza dong :) thankyou

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Diva,

      Jujur aja aku belum puas dengan skill bahasa Inggris aku, jadi aku nggak mau bilang kalo "sudah lancar" :)
      Anyway, ini saran yang bisa aku kasih ya; sesuai dengan 4 macem skill dalam berbahasa yaitu Reading, Writing, Listening dan Speaking.

      1) Reading: banyak baca buku bahasa Inggris, misalnya novel. Apalagi Sastra yah, pasti harus banyak baca. Temukan salah satu penulis favoritmu dan baca karya-karyanya dalam bahasa Inggris. Alternatif lain, bisa coba sering-sering artikel berbahasa Inggris di situs berita internasional seperti BBC, CNN, atau kepunyaan kita sendiri, The Jakarta Post dan The Jakarta Globe.

      2) Writing: bisa dimulai dari nulis blog atau diary pribadi. Writing ini emang harus diasah banget dan butuh proses. Nggak bisa langsung secepat kilat gitu langsung oke writingnya. Butuh banyak revisi :) untuk itu, kamu harus temukan satu temen/dosen yang bisa bantu kamu dalam hal ini. Ato kamu bisa coba cari acara workshop/latihan menulis di kampus-kampus, biasanya ada kok!

      3) Listening: mulailah dari TV series atau film berbahasa Inggris. Pasang headphone dan tonton filmnya dengan subtitle bahasa Inggris, jangan bahasa Indonesia. Kalau emang belum terbiasa, coba bahasa Indo dulu. Nanti pelan-pelan coba pake subtitle bahasa Inggris, sampe kalo bisa tanpa subtitle sama sekali :)

      4) Speaking: ajak temen-temen senasib sepenanggungan buat belajar speaking bareng. Ajak temen-temen di Sastra Inggris. Aku yakin pasti banyak yang mau belajar kok! Jangan malu aja. Pokoknya inget tujuannya mau ningkatin skill bahasa Inggris :)

      Hope it helps!

      Delete
  50. enak banget aku dah cerita abis abisan ke orang tua malah di suruh pergi dari rumah.. ya udh jadinya kuliah mls mlsan ipk anjur dan berharap di DO dari kampus ini

    ReplyDelete
  51. hallo kak. btw saya baru nemu blog kaka. And that's so inspiring ^^
    btw suka duka kuliah di sastra inggris itu apa ya kak? soalnya saya maba di sasing th ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you ya :)

      Sukanya: bisa ngelihat dunia lebih 'luas' dan mikirnya jadi lebih komprehensif & kritis.
      Dukanya: kalo pas belajar linguistics! hehehe

      Delete
  52. Kakkk... aku juga sama nih tapi bedanya aku biologi awal banget nih masuk tahun ini, tapi ngerasa ga cocok:'( aku pengen pindah ke keperawatan:'( tapi harus tunggu tahun depan ya kak? Apa gimana? Duuuuuuh ga ngerasa enjoy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu tentang kapan mau pindah sebenernya terserah kamu. TAPI.. disini aku nggak nyaranin kamu untuk pindah lho ya, hehe. Ada baiknya dipikirin matang-matang dulu. Apakah itu cuma keinginan semata karena kamu yang lagi capek atau emang udah nggak bisa diusahain lagi? Coba konsultasi dulu ya ke orang yang paling kamu percaya. Setelah itu, semua keputusan di tangan kamu :)

      Delete
  53. Saya juga sedang mengalami kaya gt kak saya mahasiswa baru di salahsatu Ptn di krawang , saya ngrsa konflik batin sekali dg prodi yang saya ambil sekarang karena jujur saja ini karena tekanan orang tua , well saya memberanijan diri ka buat ngomong ke papa mama saya ternyata mreka malah nyeael udah maksa saya buat masuk prodi itu . Jujur saya ga kuat ka . Saya di bebasin buat DO sama papa saya dan saya di izinin buat ngambil kuliah di univ pikihan saya taun depan ka . Apa kah ngga beresiko fatal ka ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Rina,
      thank you untuk cerita kamu ya.

      Setiap keputusan pasti punya resiko. Fatal atau enggaknya juga tergantung gimana kita ngeliatnya. Tapi kalau melihat masalah kamu, menurutku itu nggak fatal kok. Kamu harus percaya diri dengan keputusan kamu, jadi kedepannya nggak bakal worried. Kalau emang udah kuliah di univ. pilihan, maka berbahagialah dan terus berusaha yah! Good luck, Rina!

      Delete
  54. Bener kuliah di dkv bikin saya juga tertekan terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu hanya pendapat pribadiku lho. Orang lainnya pasti ada yang enjoy kuliah DKV :) Ayo, tetep semangat!

      Delete
  55. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  56. Halo kak.saya jurusan DKV.maba baru setengah semester :(.pas bgt ama perasaan saya pas baca blog ini
    Saya gak kuat.dan semalem saya gak tau bisikan ato petunjuk ane ada pikiran pengen pindah jurusan.dan nganggur dlu setahun sampe tahun ajaran baru
    Awalnya saya emang suka ngedesain.tapi tapi ngerasa susah buat ngikutin mapel nya.apalagi tugasnya yg bikin begadang teruss ._.
    Saya sebenernya tertarik sma jurusan yg berbau inggris2 gtu karena di matkul saya ada pelajaran inggris dan saya enjoy bgt beda ama matkul yg laen :(
    Kakak ada saran gak klo misalnya saya masuk inggris kira kira bsa enjoy gak yaa?gak tertekan lgi kayak jurusan ini.terus suka dukanya jurusan inggris apa yaah kira kira kak?

    Tolong dijawab yah kak.thx before :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Hendro! Maaf aku baru balas ya. Mestinya bisa enjoy kok kalo kamunya seneng. Enjoy apa enggaknya itu bergantung kamu sebenernya :) Suka dukanya jurusan Sastra Inggris banyak sukanya sih. Dukanya waktu belajar phonology sama morphology, hehe. Tapi ya dinikmatin aja. Good luck!

      Delete
  57. Hai kak, saya rasa saya juga lagi ngalamin apa yang kakak alamin dulu. Saya sekarang mahasiswa jurusan HI di sebuah PTS Jakarta namun ngerasa salah jurusan dan ingin pindah ke jurusan musik atau tata boga. But, I am too afraid to tell to my parents. can you give me some advice?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, coba aja ajak omong ortu baik-baik. Takut itu wajar, tapi kamu nggak akan pernah tau kalo nggak mencoba 'kan? :)

      Delete
  58. ceritanya bnyk yg sma. ijin curcol, aku skrng kuliah jurusan hukum di slh univ negeri jatim & baru smester 1, dri prtma masuk kuliah, saya mnemukan ktidak cocokan pd jurusan saya, dan univ saya ini. krn dulu memang wktu dftar snmptn kls 3, sya memilihnya dgn asal2an dan tidak dipikirkan matang2. dan akhirnya "iseng2 brhadiah" sya ketrima di jurusan hukum. dlunya mau tidak diambil, tp krn ada dorongan dr wali kls akhirnya sya ambilah itu. memang sesuatu yg dipaksakan hasilnya juga nggk akn maksimal. curhatan diatas mmbuat tekat sya lebih bulat untuk mngikuti tes sbmptn lg taun dpn. pertama2 sya mncoba mnikmati jurusan sya, ttp lama2 sya merasa bahwa jurusan hukum bukan passion sya & ditambah lg sya tidak suka univ sya saat ini, krn lingkungannya miris sekli mnurut sya. Mumpung msih semester awal sya bertekad untuk pidah, dan semoga saya bisa beruntung taun dpn. bisa mnemukan univ&jurusan yg tpt.

    ReplyDelete
  59. Hallo kak, saya Mahasiswa Bussiness Administration PTN di Bandung. Saat ini masih Semester 1. Saya ingin pindah ke jurusan lain, saya merasa BA bukan passion saya, jauh dari minat dan bakat, Bussiness Administration pun adalah pilihan terakhir saya. Saya ingin masuk Teknik, Teknik adalah cita-cita saya semenjak SMA. Saya ingin mencoba tahun depan di PTN lain, tapi mengingat saya lulusan tahun 2013, saya merasa it's so wasting my time, 2 tahun saya bekerja sebelum akhirnya melanjutkan kuliah, tapi realita tak sesuai dengan ekspetasi saya sebelumnya. Bisa kasih saran Kak untuk saya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Desy, coba dulu pertimbangkan baik-baik mana jurusan yang kedepannya akan berguna buat kamu dan kamu seneng ngejalaninnya. Apapun jurusannya, kalau emang sesuai minat mestinya nggak masalah. Aku nggak mau langsung menyarankan pindah, karena aku nggak tau pasti diri kamu sebenernya gimana. Jadi, sekarang coba dipertimbangkan prospek kuliah business administration sama tehnik untuk masa depan kamu. Mana yg kira-kira kamu akan enjoy untuk kurun waktu yang lama. Semoga membantu!

      Delete
  60. Saya juga salah jurusan ,gak keterima disaskor nyasar ke sasjep saya jg punya wktu yg sulit :( disaat yang lain udh isa saya dari 0 jepangnya. Tapi akhirnya bisa dan saya ambil les bhs korea juga hehe tapi kadang masih merasa gak cocok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe kadang kita emang nggak pernah puas, Nara :)

      Delete
  61. Gue udah hampir semester 4, tapi entah makin lama malah makin ga nyaman, sama kaya ceritamu, IP pun jadinya buruk, tertekan tiap hari, stress, terlebih jauh dari orang tua, gue tinggal di asrama yang peraturannya banyak banget juga. Rasanya udah gak kuat, tapi orang tua ga pernah ngizinin pindah, dengan alasan udah keluar biaya banyak (karena swasta) dan itu pilihan gue sendiri awalnya. Padahal gue udh berkali-kali bilang, bahkan sambil nangis-nangis. Beruntunglah kalian yang orangtuanya bisa ngerti, bisa support buat pindah. :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Via, nggak ada yang lebih beruntung atau yang kurang beruntung kok. Semuanya punya kemampuan dan kesempatan yang sama. Pace-nya aja yang beda. Mungkin kamu belum beruntung atau ngerasa sebahagia itu sekarang, tapi gimana dengan beberapa taun kedepan ketika kamu udah ngelewatin masa-masa itu dan tiba-tiba tersenyum krn berhasil mengatasi semua perasaan nggak enak itu? 'Kan beruntung juga :D

      Delete
  62. Kak, aku bingung nih :(
    Aku sekarang semester 2 prodi Sasjep di Bandung, but I really don't feel comfort here. I'm okay with the subject and course, but suasana di kampus sama peraturan di kampus bener-bener bikin aku gak nyaman :(
    Aku udah ikutin penerimaan maba tapi aku gak ikut osjur soalnya banyak banget tugas dan bikin aku begadang, aku capek kak aku ampe nangis selama osjur sampe aku bolos di hari kedua sampe hari terakhir osjur :'(
    Sebenernya sih aku suka sastra jepang kak, tapi lebih ke ancient Japanesenya bukan pop culturenya. IPK ku kemaren juga 3.55, tapi aku ngerasa ini bukan bidang yg pengen aku kuasai. Aku lebih tertarik ke social science soalnya dulu SMA aku jurusan IPS. Orang tuaku setuju sih kak, bahkan ampe nyaranin aku kuliah ke luar negeri segala. Tapi aku semester 3 nanti pengen banget ikut exchange programme ke Jepang kak, aku bingung, karena semester 1 kemaren aku belum osjur dan nggak mau ikut, tapi pengen banget ikut exchange itu, gimana dong kak aku butuh advicenya kakak :(

    ReplyDelete
  63. kak, aku juga lagi bingung nih, aku mahaiswi dari salah satu kampus swasta di jogja, aku pengen pindah kampus,soalnya dikampus aku yang sekarang, aku kurang puas dengan fasilitas yang ada,jadi saya tidak ada semangt untuk kuliah disitu karena saya tidak nyaman, apa bisa ya kak saya pindah ke salah satu pts dijogja juga yang akreditasinya sama dengan kampus saya?

    ReplyDelete
  64. bagaimna kalau kita tidak puas dengan fasilitas yang ada dikampus kita dan kita pengen pindah ke kampus yang fasilitasnya mungkin lebih baik dari kampus kita, karena bagi aku, nyaman itu omer satu kak, nah aku lagi ngalamin ini kak, ini kegalauan aku kak, aku kuliah di salah satu universitas swasta di jogjakarta, nah aku pengen pindah karena alasan diatas kak. kira-kira aku bisa gak ya kak pindah ke pts yang akreditasinya sama? dengan ipk 3,.....?

    ReplyDelete
  65. Mirip nih ceritanya haha, cuman kebalikannya. Gw malah pengen masuk DKV or Seni Rupa coz ngerasa bgt klo emg minat gw ada di jurusan itu.

    Sekarang sih masih kuliah di pts jurusan sistem informasi(SI) dan lagi jalan semester3, namun sayang ipk kecil gara-gara sering bolos pas semester2 -_- dan mungkin juga gara-gara milih jurusan SI ikutikutan temen padahal mah kurang suka pemograman sama itung-itungan

    Rencana sekarang mau coba ambil cuti 2semester alias setahun, buat konsen persiapan sbmptn FSRD. Syukur-syukur bisa dapet ITB atau ISI. Tapi klo emg udah usaha maximal masih ga tembus juga yaudah lah lanjut lagi SI nya haha, yg penting gua mau coba usaha-in buat tembus ke jurusan sesuai minat gw dulu. Doain ya hehe

    ReplyDelete
  66. Kalau pindah jurusan, nimnya diubah lagi gak? Kita yg ngurus buat nim barunya atau tes ulang sbmptn otomatis dapat nim baru lagi?

    ReplyDelete
  67. Saya juga merasa seperti itu kak,btw saya dari jurusan t.sipil di ptn favorit di surabaya. Saya merasa ini bukan passion saya dan saya merasa ga sanggup untuk menjalaninya. Saya sudah bilang ingin pindah jurusan tapi orangtua saya tidak mau kalau saya pindah jurusan. Disisi lain saya merasa tertekan dan tidak enjoy menjalani kuliah. Oiya saya masih mau ke semester 2.bisa mohon sarannya? Karena tertekan itu berdampak pada IP saya😢

    ReplyDelete
  68. Kak, maaf kalo close minded, tapi manfaat yang kakak rasa dari mempelajari sastra setelah lulus kuliah apa aja ya? Kebetulan aku kuliah Sastra Indonesia di Universitas yang kurikulumnya lebih berat ke sastra ketimbang bahasa dan filologi, dan aku ngerasa sastra (kontemporer) itu kurang bermanfaat ketimbang ilmu bahasa dan filologi di kehidupan.

    ReplyDelete
  69. Aku mahasiswa hukum smt 2. aku punya bakat menulis. alsan masuk hukum biar belajar dan dapat sumber ilmu untuk menulis. aku pernah berdebat sendiri dengan pikiranku saat di perpus. mau baca novel, tetapi aku adalah anak hukum, berpikir harusnya baca buku2 hukum. karena di jurusanku ini, semakin smt atas kalau tidak aktif dan tidak belajar di luar kelas, tidak akan maju.
    aku selalu penasaran bahkan dengan hal2 kecil sekalipun, selalu cari di google apa yang ingin aku tahu, misalnya beda everybody dan everyone, have to, must, has dan had , dan lain-lain. tetapi herannya, otakku tidak berjalan saat di kelas. Aku mencoba mendegar, memahami, tetapi aku tidak menangkap apa-apa.
    ipk ku smt 1 3.87 kudapati hanya dengan belajar 2 jam sebelum ujian. well, itu karena hanya teori. jika aku maksimal baca dan menghapal, 4 pun bisa.
    Intinya, aku orang yang kepo, mencari tau apa yang ingin aku tahu sampai ke akar2nya. tetapi sbg mhs hukum, aku tidak punya rasa penasaran itu padahal sangat banyak yang bisa dipelajari dari hukum.
    aku ingin jadi mhs sastra inggris. dengan pikiran aku bisa bebas baca novel, lanjut menulis cerpen2, fokus satu: dunia baca dan menulis.
    nb: aku sudah pernah menang lomba2 menulis cerpen, jurnalis 3 tahun di SMA, dan bakat diakui teman2 dan guru.

    Now, what i've to do? itu selalu yang aku pikirkan dan membuatku.. stress.
    bagaimana cara menemukan apa yang kita sukai apa yang kita inginkan apa passion kita.

    *aku senang bisa nyasar ke blog mu kak. aku suka komentar2 dan balasan dari kakak. aku baca semuanya dari komentar pertama, aku berfikir, "aku suka orang ini"
    salam

    ReplyDelete
  70. Hai kak tulisan kamu menginapirasi bgt, saya kuliah di pendidikan bahasa inggris di universitas islam saya awalnya memang ga terlalu srek masuk sana tp ayah saya keliatanya pengen bgt saya masuk sana, dan akhirnya saya masuk sana ini udah masuk semester 2, tp saya ngerasa saya gabisa lagi faktor pertama pasti lingkunganya saya ngerasa saya ga cocok sama program keislaman nya, temen2 nya ga asik, dan saya ngerasa basic saya bkn guru saya mau ngomong tapi pasti ayah sya ga kasih yg prtama ya karena keuangan nya tp dari dulu saya lbh suka sastra inggris karena saya suka bahasa inggris, baca sama tulis. Mnurut kakak saya harus gimana tiap bangun pagi saya rasanya dikasih beban 5 ton buat ke kampus menurut kakak itu faktor bosen apa emg saya udh ga cocok sm.jurusan dan kampus?

    ReplyDelete
  71. Hai author! Gue yakin authornya pasti bingung ngasih jawabin komen- komen di atas.
    Pake nama samaran aja karena akun gmail ini termasuk prime akun :p
    Gue kuliah pertama itu tahun 2012.
    Dulu gw baca blog ini sekitar tahun 2012/2013 awal (gue lupa). Yha. Pas itu awal-awal galau pindah jurusan atau gak. Komen-komen dulu cukup bikin gue terpengaruh pindah jurusan atau gak. Tahun itu pas angkatan 2013 masuk kuliah. Akhirnya gw mantepin pindah progdi (jurusan), padahal fakultasnya sama. Bayar lagi, ijin ortu lagi. Awal ijin kayak mau dimarahin gue nya. Gini marahinnya “Ntar semester depan pindah jurusan lagi aja!!”
    Yang gue tekanin. Tau aman dirimu dulu sebelum pindah jurusan. Maksudnya ya kalau ujian susah usahain bisa dapat KKM lah. Itu maksudnya tau "aman" dari diri kamu sendiri. Dan lingkungan temen2 itu ngaruh, entah mereka pemalas, suka hura-hura, suka "menggantungkan diri" ke kita (which is ini gue paling gak suka karena merasa di"gondeli" kakinya). Dan itu bisa nurunin minat buat lanjut kuliah di jurusan yang baru-- karena kita masih menyesali pilihan kenapa pindah jurusan. Awal-awal di jurusan baru itu sulit, secara gue sering ketemu temen-temen dan dosen dari jurusan yang lama (yaiyalah satu fakultas), kalau ketemu temen mau sok ga kenal sih oke. Tapi yang berat itu ketemu dosen jurusan lama. Dari masuk kuliah jurusan baru Juli 2013, April 2017 alhamdulillah udah wisuda dan skrg jadi jobseeker! Dan berusaha mencari job sesuai jurusan kuliah. Temen-temen jurusan lama yang wisuda bareng gue baru 4 orang. Padahal gue sempet pindah jurusan, tapi soal lulus lebih cepetan gue ternyata. Tinggal nyari kerja itu yang susah. Doain gue semoga cepet dpt kerja yah. :3 Yang masih galau, semangat.

    ReplyDelete
  72. Assalamu'alaikum wr wb..
    Mau tanya, saya mahasiswa akhir di salah satu universitas negeri di Crb,, ada masalah dg pelayanan akademik krn telat bayar spp.. Oleh krn iyu menjadikan status onlinenya non aktif, sedangkan skrng saya sdg nyusun skripsi.. Otomatis saya harus menunggu smp semester selanjutnya. Kalau seumpama saya pindah fakultas bisa tdk ya langsung ambil skripsi? Atau ada masukan dr teman2 semua..? Apa yg harus saya lakukan?

    ReplyDelete
  73. Hallo kak, aku mahasiswi semeter 3 , aku mau tanya nih kak, dulu kan kakak izin cuti kuliah nah itu cutinya pakai alasan apa ya kak? apakah jujur bilang mau persiapan ikut tes lagi atau ada alasan lainnya? Aku mau ambil cuti juga nih kak soalnya , dan aku bingung mau beri alasan apa, takutnya kalau aku ngomong izin cuti untuk persiapan sbm tahun depan malah ditolak. Terimakasih kak ^^

    ReplyDelete
  74. Hallo kak, aku mahasiswi semeter 3 , aku mau tanya nih kak, dulu kan kakak izin cuti kuliah nah itu cutinya pakai alasan apa ya kak? apakah jujur bilang mau persiapan ikut tes lagi atau ada alasan lainnya? Aku mau ambil cuti juga nih kak soalnya , dan aku bingung mau beri alasan apa, takutnya kalau aku ngomong izin cuti untuk persiapan sbm tahun depan malah ditolak. Terimakasih kak ^^

    ReplyDelete
  75. aku juga bungung ni rasaya jurusan teknik informatika yg aku pilih tidak seseuai degan kealian ku dan lebi para lagi masuk kampus datang duduk diam , mending pinda ke sejara yg emang aku suka,

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts