Holy trip: Umrah! (Juni 2012)

Jenis perjalanan: Umrah
Tanggal perjalanan: 20-28 Juni 2012

Sebelumnya, saya mau ucapin "Happy Holiday"! buat siapa aja yang lagi liburan. Disini saya masih gembira di Surabaya; ngerayain liburan semester dari Juni kemarin sampe awal Agustus besok *hore*. Tentu aja, lamanya waktu libur ini saya anggep sebagai kesempatan. Salah satunya, ikut keluarga pergi ke Saudi Arabia untuk ibadah Umrah.

Selama perjalanan di Saudi Arabia, saya nemuin banyak pengalaman seru. Dari mulai ribetnya nyiapin baju sampe joroknya kamar mandi di airport Jeddah. Alhasil, titel ‘umrah’ pun jadi sekedar titel religius, karena apa yang saya alamin lebih dari itu.

1. Pertama-tama, persiapan baju yang cukup ribet...

Berhubung saya belom pake jilbab, muslim wear hunting pun jadi jadwal khusus sebelum keberangkatan. Disini saya kudu nyiapin baju-baju untuk ibadah umrahnya itu sendiri, baju sehari-hari (kasual), dan baju tidur. Untuk baju tidur tentunya gak masalah, tapi saya agak kalang kabut ketika dihadapkan dengan ketentuan baju sehari-hari dan baju umrah. Baju-baju yang kita bawa nanti sebisa mungkin sopan, bewarna tidak mencolok, dan tidak ketat. Mama saya juga menambahkan, “Kalo bisa panjang baju melewati dengkul. Karena di Arab sana, Mama jarang liat cewek pake baju diatas dengkul. Kalopun diatas dengkul pake celana gombrong, jangan legging.” Diam-diam saya berpikir “Aduh ribetnya!”, mengingat kecintaan saya pada fashion dan standar yang saya terapkan pada pakaian keseharian di Indonesia (legging paling pas dipadukan dengan baju dibawah dengkul dan baju-baju dengan warna mencolok itu menarik). Tapi gimana lagi, lain negara, lain budaya ‘kan? Akhirnya saya hunting deh di Royal Plaza dan Karita Muslim Square yang punya banyak pilihan baju muslim.

2. Sakit ‘mendadak’ di pesawat menuju kota Jeddah!

Jujur, saya sempet berpikir ini azab Tuhan loh. Haha abis gimana, emang waktu berangkat itu saya agak males-malesan karena kudu bangun pagi banget. Jadinya lah badan saya linu setengah mati berjam-jam di pesawat. Waktu itu saya think positive aja sih kalo ini gejala flu akibat kecapekan dan kurang tidur. Itu pun juga diyakinin sama Mama saya esok harinya, kalo ada kemungkinan saya masuk angin. Maklum, saat itu badan saya kudu bertahan di bawah angin AC yang seru di pesawat.

3. Sakit diare seharian di kota Madinah (sakit lagi, sakit lagi x_x)

Saya heran banget, perasaan saya gak makan aneh-aneh tapi kenapa bisa kena diare. Seharian saya cuma bisa meringkuk di tempat tidur hotel. Menggigil, sakit perut, dan ‘anyang-anyangan’ pengen ke toilet untuk memenuhi panggilan alam. Padahal ada perasaan ‘eman’ karena nggak bisa beribadah di Masjid Nabawi yang notabene berseberangan sama hotel saya. Tapi gimana lagi, nggak lucu dong ditengah-tengah solat tiba-tiba ada bau nggak enak *yikes!*. Akhirnya setelah saya tenggak satu tablet Imodium dan air zamzam dengan doa dari orang tua (yeah, bless them), plus tidur seharian juga, esok harinya saya sembuh!

4. “Lost in translation” dengan petugas Arab di tengah malam.

Kelar ikut program di Roudhoh Masjid Nabawi, saya, Mama dan 2 orang dari rombongan kami dikejutin sama adanya nenek tua yang tersesat. Setelah di cek, ternyata beliau adalah orang Indonesia yang terpisah dari rombongan. Beruntung saat itu kami ketemu sama petugas di sekitar masjid. Mama pun langsung ngandalin saya untuk berkomunikasi dengan petugas berkebangsaan Arab tersebut. “Sorry, Sir. There is a lost person here,” kata saya pada si petugas. Pemuda itu pun mengernyit, tapi tetep tersenyum ramah sambil membalas dengan kalimat Arab. Anggep aja dia ngomong, “Lalalalalalala”. Saya pun terbengong-bengong karena gak ngerti. Untung saya refleks nunjukin nomor telepon dan 3 nama hotel di ID card nenek tersebut. Aslinya sih saya bingung, ini kenapa tulisannya “’Madinah: hotel 1/hotel 2/hotel 3?’ Terus si Nenek ini nginep dimana? Ah, kartunya kurang informatif!” begitu kata saya dalem ati. Melihat itu, si petugas juga bingung. Tapi untung lagi deh dia bergegas nelpon si tour leader Nenek itu dari hapenya. Ba-bi-bu, yeay, akhirnya diketahuilah hotel dimana si Nenek menginap. Walopun berbekal bahasa tubuh (tunjuk-tunjukan kesana kemari), kami pun tersenyum puas melihat si Nenek yang diantar pulang oleh si petugas baik hati :)

5. Lebam-lebam setelah Thawaf dan Sa’i akibat kurang olahraga.

Ibadah umrah ternyata butuh tenaga ekstra. 3 hari keliling Ka’bah sebanyak 7 kali (Thawaf –baca infonya di Wikipedia) sambil mengucap doa tiada henti dan 2 hari berjalan bolak-balik 7 kali dari Bukit Shafa ke Bukit Marwah (Sa’i –baca infonya di Wikipedia) tentunya lumayan menguras tenaga. Siapapun yang terbiasa olahraga mungkin gak masalah sama kegiatan ini, tapi buat orang yang jaraaaaang sekali berolahraga (seperti saya)? Hm, mungkin bakal dapet ‘pelajaran’ baru. Sepanjang waktu berkeliling, saya sibuk nahan pegal-pegal di sekujur tubuh. Berbagai macam cara saya lakukan biar gak gampang nyerah, karena ini misi ibadah *cie*. Misal, saat Thawaf saya sengaja melafalkan doa keras-keras tanpa menghitung berapa putaran yang sudah saya lakuin. Walopun terasa sedikit pusing, tapi saya terus aja berjalan sambil sesekali merhatiin sekitar. Selain itu, saat Sa’i saya curi-curi cari hiburan ketika ngeliat para kaum pria berlari kecil-kecil di batasan garis hijau setiap bukit. Menurut cerita, Siti Akhirnya ketika pulang, saya nemuin banyak lebam di betis dan telapak kaki. Kesimpulannya, banyak-banyaklah berolahraga sebelum melakukan ibadah umrah!

6. Saya versus orang-orang bertubuh besar didepan Hajar Aswad. (Rrrr...)

Bagi para jamaah di Masjidil Haram, pastinya sayang apabila melewatkan kesempatan mencium Hajar Aswad. Untungnya, kali ini saya dan keluarga berkesempatan untuk mencium Hajar Aswad dengan bantuan mas Sama’an, pemuda Indonesia yang tinggal di Arab Saudi untuk belajar mengaji. Saat itu, saya merasa lagi di-‘tes’ Tuhan ketika berusaha mencium benda tersebut. Bagaimana tidak, puluhan orang dari berbagai negara berjuang ngedapetin posisi tepat didepan Hajar Aswad untuk menciumnya. Alhasil, orang-orang tersebut saling berdesakan. Saling mendorong dan menarik satu sama lain, tidak peduli pria atau wanita, semuanya ingin meraih posisi terbaik. Dengan dibantu Mas Sama’an yang mengiring saya dari belakang, saya berusaha melawan desakan orang-orang Arab dan Turki yang bertubuh besar demi mencapai Hajar Aswad. Sempat ngerasa mau nangis, karena sudah 3 kali saya berada didepan Hajar Aswad, berniat mencium namun sudah terpental lagi ke belakang karena desakan itu. Saya cuma bisa pasrah deh dan terus berdoa minta kemudahan sama Tuhan. Beberapa menit selanjutnya, saya terus mencoba dan ternyata…. BERHASIL. *speechless*

7. “Lempar jumroh” di pusat perbelanjaan dan jam tangan baru. Hore!

Maksud terminologi “Lempar Jumroh” ini gak secara literal loh, melainkan cuma istilah buat mereka yang lagi shopping ketika perjalanan. Dipopulerkan oleh Pak Wahyudi, asisten tour leader kami selama di kota Madinah dan Makkah, istilah tersebut juga bolak-balik diucapkan sama Papa saya setiap kelar belanja. Gimana enggak *lagi*, lain negara lain produk. Sukses bikin mata menghijau dan tertarik ‘ngelempar’ duit. Kurma dengan segala variasinya, cokelat-cokelat impor yang lezat, selendang India yang murah (15 ribuan saja!), dan segala benda lain itu sukses menarik keluarga saya. Anyway, ada cerita nih. Waktu itu saya beli jam tangan motif tribal dari suatu merk. Aslinya, merk itu juga ada di Indonesia dan bisa saya temuin juga di Surabaya. Namun karena saya perhitungan, saya lebih milih beli di Arab karena produk itu lebih murah. Sesampai di Indonesia, saya jalan-jalan sama salah satu sahabat sambil make jam tangan baru. Ketika kami duduk berdampingan, spontan dia menunjuk jam tangan saya. “Ahhhh KEMBAR!” Saya pun kaget dan langsung melirik jam tangannya. Ternyata kami pake jam tangan yang sama! Hihi langsung deh saya tanya dia beli dimana jamnya. Dia jawab, “Beli di online shop.” “Berapaan?,” tanya saya. Dia pun menyebutkan nominalnya dan saya bernapas lega. Jam tangan yang saya beli di Arab memang lebih murah. Walopun beda 100ribu saja. Lumayan banget kan!

8. Terakhir, saya bersama…. toilet-toilet jorok.

Karena saya termasuk orang yang sering ‘dipanggil alam’, toilet pun rutin saya kunjungi. Waktu itu ceritanya saya lagi kebelet pas di waiting room bandara kota Jeddah. Langsung deh saya bergegas ke toilet dengan harapan langsung nemu 1 box kosong dan menuntaskan panggilan itu. Setelah saya masuk, saya melihat beberapa pintu masih terbuka. Udah jadi kebiasaan saya juga untuk ga langsung masuk di box kosong. Alesannya satu, cuma pengen ngecek itu bersih ato enggak. Sayangnya, pintu-pintu terbuka itu nunjukin area box yang basah, terlihat lengket *ergh*, dan berbau pesing. Ah males dong ya. Langsung aja deh saya nunggu didepan pintu yang masih tertutup, menunggu ‘pasien’ sebelumnya dan berharap box itu adalah yang terbersih (karena si ‘pasien’ bersedia menggunakannya). JEGLEK! Suara tuas pintu terdengar. “Ah, giliran saya.” seru saya dalem hati. Seorang ibu-ibu separuh baya keluar dari box sambil menutup hidung. “Aduh, bau banget. Ckckckck.” Gak sempet tanya beliau, saya langsung melirik ke box tersebut. YIKES! ‘Bom-bom atom’ yang ditembakkan para ‘pasien’ ini tidak pada tempatnya (baca: kloset)! Benda-benda tersebut malah ‘bergelimpangan’ di bawah kloset dengan manis. Saya pun langsung buang muka dan beralih ke dalam box sebelah.


SEKIAN cerita saya!

Selamat menikmati foto-foto dibawah ini dan sampe jumpa di postingan berikutnya :)

Comments

Popular Posts