Happy New Year! Welcome aboard, 2015 :)

Halo!

Udah lama banget blog ini terbengkalai. Saya lihat terakhir posting di bulan Maret 2014, pas saya wisata kecil-kecilan di Ekowisata Mangrove Wonorejo, Surabaya. So long, my friends!

Klise sih, tapi rasanya momen pergantian tahun itu selalu bikin kita mikir: "Wah, nggak kerasa ya udah Tahun Baru!". Bagi saya, mau nggak mau, tahun 2014 kemaren perlu diingat. Kalo dulu saya rajin banget kan nulis highlight of the day di diary (sampe bisa bikin rekapitulasi khusus buat awal tahun, contohnya di postingan ini dan ini), tapi sekarang saya lebih ngandalkan daya ingat otak aja deh :p

Okay, jadi tahun 2014 adalah tahun petualangan sekaligus jadi tahun terpenting bagi saya. Banyak kejadian-kejadian spesial yang bakal selalu saya inget; yang kadang bikin saya GR sendiri dan sometimes, kesel sendiri karena merasa bisa lebih baik lagi. But in the end saya selalu berusaha bersyukur kok atas apa yang terjadi, seperti yang selalu diingetin pacar (thanks, Fajri!).

Baiklah, ini dia beberapa highlight tahun 2014 yang saya inget bener:

1) 22 FEBRUARI 2014: WIS-UDAH kuliah S1.

Ketika memulai kuliah baru setelah pindah universitas dan jurusan (ceritanya disini dan disini), saya sempet nggak punya tekad khusus tentang gimana nyelesaikan studi S1 ini. Yang saya pikir adalah gimana caranya bisa nyenengin orang tua, yang notabene masih membiayai kuliah saya. Saya nggak mau failed lagi; jelas, itu yang saya pengen dan mereka kudu bangga juga sama saya. Akhirnya sambil jalan, pelan-pelan saya bertekad bisa lulus Cum Laude sewaktu wisuda nanti. Hal ini juga semakin dipermanis ketika departemen jurusan ngebuka jalur buat mahasiswa yang pengen lulus cepet, yaitu hanya ditempuh dalam 7 semester saja. Karena nggak mau tua di kampus (haha sempet sih sesimpel ini alesannya), saya langsung tancep gas dan pengen banget lulus cepet. Nggak usah saya jelasin lagi ya gimana usahanya waktu itu, yang jelas saya bersyukur juga semuanya berjalan cukup lancar.

Akhirnya waktu yang ditunggu itu dateng juga , hari dimana saya diwisuda dan alhamdulillah, bisa ngebuat orang tua bangga. Thank God sekali lagi, saya bisa lulus Cum Laude dengan IPK diatas ekspektasi saya, yaitu 3,82 dan sekaligus ngemasukin saya di 10 besar wisudawan/wisudawati dengan IPK tertinggi pada shift kali itu (tapi ini bukan kategori resmi :p). Waktu saya berdiri di podium, yang pertama saya liat langsung muka orang tua saya. Rasanya terharu banget. I just love them that I want to make them proud! :")

Katherine, saya, dan Febi^^


2) Akhir FEBRUARI 2014: DITERIMA di SYDNEY UNIVERSITY!

Udah jadi tujuan awal juga kalo saya pengen lanjut kuliah S2. Berkat Tuhan dan dukungan ortu yang alhamdulillah gak ada hentinya (plus keluarga+pacar+temen) semua terasa lancar walopun sempet bingung banget di awal. Dari pertama saya udah pengen ngelanjutin kuliah di bidang media dan komunikasi, terutama jurnalistik karena saya kangen ngejalanin blog Surabaya Fashion Carnival. Langsung deh saya browse universitas mana yang reputable di bidang itu. Banyak sumber yang bilang kalo universitas-universitas di Amerika adalah yang terbaik. Tapi sayang, entah kenapa saya nggak begitu tertarik buat kesana. Lagipula, awalnya saya udah kesengsem sama The University of Sydney (ceritanya ada disini) di Australia; apalagi dengan program Master of Media Practice -nya yang saya rasa sesuai dengan kebutuhan saya.

Karena kebanyakan browsing (kayaknya), saya sempet berpaling ke negara Inggris untuk lokasi kuliah S2. Alesannya adalah disana rata-rata program S2 hanya 1 tahun (catatan: sewaktu saya lagi cari informasi lho ya, kira-kira di bulan Januari-Februari 2014) dan cukup klasik juga sih, Inggris berada di benua Eropa yang indah itu, Sempet saya direferensikan agen konsultasi pendidikan untuk kuliah di kota Birmingham atau Newcastle, namun entah kenapa selalu muncul kata 'What if...'. Misalnya, gimana kalo saya nggak punya temen disana? Gimana kalo terjadi apa-apa, saya harus kembali ke Surabaya dengan waktu tempuh perjalanan yang lama? Gimana kalo saya kedinginan melulu? Dan what if, what if lainnya.

Setelah berdiskusi sana-sini, akhirnya saya memutuskan kembali lagi ke rencana awal, yaitu kuliah di benua Australia. Ternyata Mama saya terdengar lebih lega karena tahu Australia tidak jauh dengan Indonesia dan Papa pun mendukung apapun keputusan saya. Yang penting saya bisa dapet pelajaran hidup yang berarti, gitu kata beliau berulang kali. Ya udah deh, saya segera menuju suatu agen konsultan pendidikan dan menyiapkan segala dokumen untuk daftar ke USyd (sebutan lainnya The University of Sydney/Sydney University). Alhamdulillah lagi, proses pendaftaran begitu cepat. Aplikasi saya diproses dalam kurun waktu 4 hari saja, sampai saya menerima official email dari USyd. Yup, I GOT a FIRM OFFER from SYDNEY UNIVERSITY!

Ini foto waktu 2 minggu pertama tinggal di Sydney.
Perkuliahan belum dimulai, jadinya saya jalan-jalan dulu dan berbuahkan hoodie jacket kampus :)


3) MARET 2014 - JUNI 2014: Mengisi waktu.

Setelah menerima offer dari USyd, saya disibukkan dengan proses mencari tempat tinggal dan menyiapkan kebutuhan selama di Sydney. Puji syukur juga nggak ada hentinya, lagi-lagi prosesnya cukup lancar dengan dukungan ortu dan orang-orang terdekat. Rasanya ada saja bantuan dari sana-sini, baik secara material dan non-material, seperti informasi berguna tentang kehidupan di Sydney dan semacamnya. Berbekal informasi-informasi tersebut, akhirnya di bulan April 2014 Papa dan saya pergi ke Sydney untuk survey tempat tinggal dan lingkungan sekitar. 

Maklum, ini adalah pengalaman pertama Papa menyekolahkan anaknya keluar kota sekaligus keluar negeri. Sebelumnya, Papa sempat melepas adik saya yang masih kelas 5 SD untuk ikut program Sister School di Melbourne juga. Tapi tidak lama, hanya dalam beberapa hari. Namun yang ini, anak kedua beliau bakal berada di luar negeri kira-kira selama setahun. Pasti rasanya berbeda bagi Papa 'kan? Maka itu, alhamdulillah lagi, Papa diberi rejeki untuk bisa mengajak saya melihat lingkungan kampus dan tempat tinggal di Sydney, sebelum officially tinggal disana. 

Dengan menggunakan holiday visa yang masih berlaku ketika berlibur akhir tahun 2012, saya dan Papa tiba di Sydney pada saat musim gugur. Hawanya cukup dingin dan menyengat kulit, mengingat kami berasal dari negara tropis dan kota yang panas terik. Disana kami berkeliling ke beberapa apartemen khusus mahasiswa dan saya pun semakin bingung menentukan pilihan. Ada apartemen yang bagus tapi mahal dan cukup jauh dari kampus, ada apartemen yang dekat dari kampus tapi tidak bisa diinspeksi. Jadinya makin bingung, sampai Papa berulang kali negur kalo saya harus berani bikin keputusan sendiri :'). Intinya, survey di bulan April 2014 ini ngebantu banget dalam proses kepindahan saya ke Sydney. Saya jadi makin siap untuk jauh dari keluarga dan tinggal sendiri di negeri orang.

Selain momen survey ke Aussie di 4 bulan pertama tahun 2014, hal yang berkesan adalah bergabung sementara di tim Kimilatta, jewelry and craft brand kepunyaan sahabat saya Mars Rizkia. Pada dasarnya saya suka gelisah kalau nggak lagi mengerjakan apa-apa, jadinya saya berterima kasih ke Mars waktu ditawarin gabung. Walaupun hanya memegang posisi minor, saya merasa belajar banyak dari situ. Apalagi ketika ikut membantu berjualan di beberapa event lokal seperti acara kampus dan Sunday Market, wah saya jadi makin paham deh akan bisnis-bisnisan (not like a pro, but at least I learned something :p). 

Setelah visa pelajar saya keluar, saya pun memutuskan untuk pindah ke Sydney tanggal 3 Juli 2014. Hari hari berlalu, rasanya saya makin nggak percaya buat semua ini. Berjalan begitu cepat, yang berarti saya harus menikmati setiap detiknya pas sama keluarga, teman dan pacar :). Waktu itu kebetulan saya dan keluarga sempat bolak-balik ke Jogja untuk liburan dan pernikahan sepupu. Jadi ya lumayan deh saya bisa nyempetin kumpul sama keluarga besar, karena saya nggak bisa pulang ke Indonesia untuk lebaran. Yup, kuliah hari pertama saya tepat jatuh pada tanggal 28 Juli 2014, dimana keluarga bakal merayakan lebaran hari pertama :"). It is, indeed, sad karena gak bisa berlebaran sama keluarga di hari spesial itu. Tapi ya untungnya mereka selalu ngedukung saya. Jadinya, waktu itu saya agak 'legowo' deh. Walopun diem-diem pengen banget bisa 'sungkem' ortu dan kumpul keluarga besar, hehe.

Ini waktu saya dan Papa nyempetin ke Canberra dengan diantar saudara :)


4) JULI 2014 - NOVEMBER 2014: SYDNEY, HERE I COME.

Menginjak tanggal 1 Juli 2014, saya semakin nervous. 'What if(s)' juga kerap berdatangan, sampai pacar saya ikut sibuk nge-support. Katanya saya kudu semangat karena ini kan kemauan saya sendiri. Bener juga sih. Akhirnya di tanggal 3 Juli 2014, saya berpisah sama keluarga dan pacar di rumah. Saya udah 'ngempet-ngempet' banget biar nggak nangis (biar di bandara matanya nggak merah gitu), tapi begitu saya meluk Mama saya, tangis saya pecah. Masih nggak nyangka kalo bakal jauh sama keluarga dan orang-orang terdekat.

Papa pun ikut mengantarkan saya hingga ke Sydney. Beliau memang sengaja ingin mendampingi saya untuk at least, seminggu pertama di negeri orang. Lagi-lagi saya berterima kasih karena prosesnya juga cukup mulus, terutama tentang persiapan kamar kos. Saya pun juga diam-diam sedih ketika beliau harus pulang ke Surabaya beberapa hari setelah itu. Di taxi ketika menuju apartemen, pikiran saya melayang-layang. Ya ampun, saya udah sendiri di Sydney. Saya pun sibuk menerka-nerka kira-kira kehidupan saya beberapa bulan selanjutnya kayak gimana ya. Saya bakal homesick banget nggak ya.

Juli, Agustus, sampai November 2014 berlalu. Perkuliahan berjalan begitu cepat. Tiba-tba aja sudah menginjak minggu ke-13, dimana waktu didedikasikan untuk menulis final essay. Ketika college days semester pertama benar-benar selesai, saya banyak meluangkan waktu dengan teman-teman baru di Sydney. Pergi ke local festival, menonton acara musik, jalan-jalan ke pameran, macem-macem pokoknya. Cukup bikin saya makin mengenal kota Sydney dan kuat juga untuk berjalan jauh, haha. 

Kota Sydney jika dilihat dari Harbour Bridge :)


And finally, it's 30th of November 2014, saya pulang ke Surabaya. Rasanya nggak sabar banget buat ketemu orang-orang terdekat yang selama ini bisa saya lihat di layar handphone atau laptop saja. Saya juga nggak bisa nutupin rasa haru pas memeluk orang tua ketika tiba di bandara, sampe orang-orang sekitar ikut senyum ngeliat kami heboh sendiri. Apalagi di hari itu orang tua saya lagi ngerayain ulang tahun perkawinan, jadinya itung-itung kedatangan saya ini sebagai kado buat mereka x)

Hm..benernya masih banyaaakk sih cerita-cerita mengesankan selama saya tinggal di Sydney. Di postingan selanjutnya aja ya, karena ternyata saya udah nulis banyak disini. Hahaha. Okay, selamat menikmati Tahun Baru dan semoga sukses kedepannya :)

Comments

Popular Posts