Di Bandara Ngurah Rai, Denpasar

Selamat malam! Saya lagi di Bandara Internasional Ngurah Rai nih. Jam 16.25 tadi, pesawat Garuda Indonesia yang saya tumpangi terbang on time dari Surabaya. Perjalanan yang hanya memakan waktu 42 menit itu terbilang cukup nyaman. Saya duduk di seat 26C bersama perempuan seumuran saya (tapi kayaknya doi lebih muda deh) yang membawa boneka Teddy Bear dan seorang bapak-bapak. Selama perjalanan, mereka asik mengobrol tentang apa saja. Tidak bermaksud menguping, tapi omongan mereka ya kedengeran gitu sampe telinga saya. Saya sih cuek aja, karena merasa bukan urusan saya. Akhirnya saya coba tidur dan tetap saja tidak bisa. Saya emang nggak cocok tidur di pesawat, selalu nggak pernah sampe tidur nyenyak. Hehe.

Pukul 18.25 waktu Denpasar, pesawat saya mendarat dengan on time. Saya pun langsung menuju ke bagian Transfer Pesawat dan menanyakan kelanjutan penerbangan saya. Ternyata memang masih lama sih berangkatnya pesawat lanjutan itu. Masih nanti jam 22.30. Wah, saya jadi bingung mau ngapain ya. Mata saya sibuk mengamati keadaan airport yang dipenuhi turis-turis asing berpakaian santai. Enaknya saya nongkrong dulu di kafe atau langsung check-in ya? Akhirnya saya memutuskan untuk check-in terlebih dahulu. Setelah sampai di konter, untungnya sudah bisa check-in, tapi belum bisa diberitahukan gate berapa. Ya sudahlah, yang penting saya bisa request tempat duduk. Dan inilah saya sekarang. Sedang duduk di The Coffee Club. Memesan Milkshake cokelat dingin dan croissant yang hangat. Aslinya pengen cari makanan berat sih, tapi kok nggak seberapa laper juga. Ya udah lah yang penting bisa dapet tempat duduk dan colokan untuk laptop. Karena saya harus ngapa-ngapain dengan waktu yang masih tersedia banyak ini :)

***

Saya nggak nyangka karena tiba-tiba saja saya udah mau balik ke Sydney. Rasanya kayak baru kemarin saya merasa excited untuk pulang ke Surabaya. Bertemu keluarga dan orang-orang terdekat. Bertemu Ammar! Ya Ammar, keponakan kecil saya yang jadi primadona keluarga (haha aduh metaforanya kok nggak masuk sekali). Sekarang, hari ini tanggal 22 Februari 2015, saya sudah harus berangkat lagi ke Negeri Kangguru. Menyelesaikan studi S2 saya yang tinggal satu semester. Harapannya, bulan Juni nanti saya sudah menyelesaikan kuliah yang hanya setahun ini. Nggak ‘jangkep’ setahun malah. Efektifnya cuma 9 bulan kali ya.

Wah, bener-bener nggak kerasa. Nanti di Sydney saya akan ketemu teman-teman baru saya lagi. Bertemu Karina, Anti, Kikin, Fiye, teman-teman Indonesia saya disitu lainnya. Bertemu Pakde Amrih, Bude Inez, Mbak Anggi. Bertemu Audrey, Peter, Nehan, Owen, Benny, teman-teman lainnya yang tinggal di Sydney University Village. Bertemu apa dan siapa saja yang pernah saya kenal di Sydney. Rasanya jadi nggak sabar untuk mendapatkan cerita-cerita baru dari mereka. Apa saja ya yang saya lewatkan selama meninggalkan Sydney?

Oya, balik lagi tentang kegiatan kampus. Menurut kalender akademik kampus, kegiatan kuliah saya akan berakhir di bulan Juni 2015, which means perkuliahan S2 saya juga bakal selesai bulan itu. Setelah itu, saya bakal lulus dan diberi gelar MMedPrac, atau Master of Media Practice. Bismillah, semoga semuanya lancar dan saya bisa dapet pengalaman berharga, plus lulus dengan nilai yang memuaskan. Amin!

Sebelum pulang ini, saya nggak merasa sedih sih. Cuma kayak udah terlanjur keenakan di Surabaya, kayak merasa berat gitu harus mengurus diri sendiri (lagi). Hehe becanda. Nggak kok, saya tetep bersyukur banget bisa kembali ke Sydney. Saya nggak sabar untuk ngelanjutin 'petualangan' saya lagi di negeri orang. Hidup sendiri dengan orang-orang baru, budaya baru, dan pastinya, pemahaman yang baru. Kelak saya akan bikin postingan bagaimana hidup di luar negeri itu bisa merubah cara pandang kita. Semoga yang baca juga bisa mengerti bahwa hidup di luar negeri itu nggak selamanya enak, pasti ada nggak enaknya juga. Tapi sewaktu disana, saya selalu berusaha bersyukur kalo lagi ketemu yang nggak enak. Saya selalu mikir bahwa masih untung dikasih yang ‘begini’, kalo lebih buruk? Wah, jangan sampe. Saya juga selalu ngingetin diri sendiri kalo ini adalah kesempatan terbaik buat saya. Orang tua udah memercayakan saya untuk ini. Tuhan juga ‘kan berarti? Ya sudah, berarti kewajiban saya adalah menyelesaikannya dan melakukannya dengan senang hati dan ikhlas! Ini nih yang masih harus saya praktekan bener-bener. Hehe.

Pokoknya, saya mau manfaatin sisa waktu saya di Sydney sebaik dan seberguna mungkin deh. Apalagi sekarang saya kembali ke Sydney dengan keadaan yang ‘baru’. Nggak usah saya jelasin detil lah ya disini. Intinya, saya habis mengalami sesuatu yang nggak enak, yang kadang bikin saya nyesel-sedih-putus asa-seneng-bersyukur at the same time; tapi untunglah, karena dukungan orang-orang terdekat, pelan-pelan saya bisa nge-ikhlasin apa yang terjadi kemaren. Hari demi hari saya makin merasa lebih baik. Makin merasa santai dan kuat. Terima kasih banget deh buat mereka yang perhatian dan sayang sama saya *ehe jadi melankolis*.

Okay, sampai disini dulu ya. Nanti saya akan blogging lagi begitu nyampe Sydney! :)

Comments

Popular Posts