Pages

Sunday, May 19, 2013

Pindah kuliah itu nggak gampang.

(Note: Saya nggak menggurui kok disini, saya cuma kasih pandangan saya aja ya!)

Saya nggak nyangka ternyata cerita saya pindah-pindah kuliah dapet banyak komen dari orang. Ada yang sekedar bilang kalo ceritanya inspiratif (padahal saya nggak bermaksud menginspirasi lho, cuma bagi cerita aja kok), ada yang bilang kalo kami senasib, dan bahkan ada yang sampe curhat plus minta saran. Wah, sekejap saya ngerasa jadi expert di bidang pindah-pindah kuliah nih (haha). Tapi nggak apa-apa deh, justru karena itu saya jadi terinpirasi buat nulis postingan ini. Well, basically this post is still related to "cerita pindah-pindah kuliah" and how I survived during the dull times, yet with a renewed mindset.
Okey. Kalo ngebaca komen-komennya orang, keliatannya semua jadi keinspirasi buat pindah kuliah setelah baca cerita saya (ato mereka awalnya udah pengen pindah kuliah, terus googling dengan topik yang sama, and BAM! they got into my story? well, mungkin). Bukannya malah ngerasa seneng karena banyak orang yang senasib, tapi kok somehow saya ngerasa...hm.. miris? Miris karena ternyata realita itu sering berbanding terbalik dengan ekspektasi. Dan, ekspektasi itu biasanya nggak semudah kita nulis kolom "wishlist" di agenda yang ditawarin majalah lokal. Untuk ngewujudkannya jadi nyata, selalu (bukan kadang) butuh pengorbanan dan kerja keras yang tentunya time and energy consuming di waktu muda kita. Konteksnya juga pasti bukan negatif; walopun time consuming, tapi hasil yang didapet justru membanggakan dan memuaskan kita in a particular way. Contohnya, waktu baca komen-komen orang, saya merasa teman-teman ini jadi kepikiran buat pindah kuliah juga karena merasa ter-"identified" sama cerita saya. Nah, hal ini nih yang pengen saya share lagi di postingan ini. Kalo sebenernya, pindah kuliah itu nggak gampang. At least, nggak segampang tone bahasa saya di postingan "Pindah kampus, pindah jurusan: BERKAH! :p" yang meletup-letup-dan-berbahagia.

Di kenyataannya sekarang, apa yang saya jalanin setelah pindah kuliah nggak terlihat "sesantai" itu kok. Karena saya hidup di Indonesia, dimana pernyataan "lulus SMA, langsung kuliah" itu sangat admirable di masyarakat, otomatis saya merasa canggung karena udah telat 2 tahun di tingkat pendidikan dibanding temen-temen saya satu angkatan. Buat angkatan 2008 (angkatan saya semestinya kalo nggak pake pindah kuliah), tentunya tahun 2013 ini sebagian besar dari mereka udah lulus dan kerja di perusahan ato berwiraswasta. Sementara saya? Saya disini masih semester 6, masih kuliah 20 sks, dan lagi punya profesi sampingan yaitu jadi asisten dosen atau Tutor di kampus saya (saya ceritain nanti ya). Akibatnya, saya jadi suka ngerasa minder kalo denger cerita temen-temen yang udah pada lulus dan kerja. Kok rasanya saya ini ketinggalan banget ya. Padahal udah mau umur 23 tahun, mau mulai kerja umur berapa kalo rencananya abis gini saya mau ngambil S2 juga? Paling kasar umur 25 tahun lah. Nah kayak gini ini nih nggak enaknya hidup di sekitar orang-orang yang masih berpikir kalo "kelar SMA itu kuliah, kuliah paling enggak diselesein selama 4 tahun, terus kerja, terus nikah, terus punya anak (dan lanjutin sendiri lah)". Jadinya wajar kan ya saya minder, karena merasa nggak sesuai dengan standar masyarakat. But the hell it is, saya akhirnya mutusin buat berjuang dan liat kedepan terus demi cepet-cepet nyelesein kuliah S1 karena nggak pengen ngebuang waktu lagi. Dari semester 1 di kampus dan jurusan baru, saya udah berkomitmen buat rajin kuliah dan lulus 3,5 tahun (untungnya, jurusan saya ini emang punya program kuliah 3,5 tahun. Jadi ya I registered myself on it dong, hehe). Saya selalu usahain buat masuk kuliah terus; se-males ato agak-sakit-sakit-gimana-gitu-nya saya. Saya juga selalu usahain buat kasih yang "lebih" dari yang diminta dosen. Misalnya, dosen minta bahasan paper itu cuma gini-gitu dan terdengar simpel, tapi saya (gayanya) nggak mau dan pengen ngebahas lebih dalem sampe akhirnya paper saya bisa dapet nilai maksimal. Intinya, hasil maksimal itu selalu didapet setelah kerja keras yang ada komitmennya. Saya kasih contoh lain lagi deh. Kalo misal temen-temen saya kebanyakan bisa ngerjain tugas mepet-mepet dengan waktu secara singkat, saya enggak bisa gitu. Mungkin saya nggak sepinter mereka ato mungkin pikiran saya ini terlalu "mbulet", jadi saya selalu spent waktu lebih lama dibanding mereka pas ngerjain tugas. Saya selalu mikir dalem-dalem dan sering berbelit-belit gitu kalo lagi bikin paper. Begitu saya selesai bikin satu paragraf, saya selalu baca ulang dan cermati lagi hubungan paragraf itu sama paragraf sebelum ato sesudahnya. Dasar anak writing, saya emang selalu pengen tulisan akademik saya ini "nyambung semua" dan kerasa nggak ada yang "loncat" dari bahasan. Jadinyalah saya selalu butuh waktu berjam-jam (bahkan seharian) untuk ngerjain paper singkat yang dimana ada temen saya yang bisa nyelesein itu hanya dalam waktu 2-3 jam.

Balik lagi sih intinya. Pokoknya, semua tentang kerja keras dan nggak segampang yang terdengar di cerita euphoria saya pas pindah kuliah itu. Bukan cuma proses kuliah formal aja sih yang butuh kerja keras, tapi juga kegiatan-kegiatan lain diluar kuliah yang nantinya (mungkin) bakal kamu lalui. Nah, saya ini orangnya kan emang nggak suka nganggur. Kalo nganggur itu malah bingung, jadinya pengen selalu gerak. Ngapain aja deh pokoknya gerak. Jadinya selain kuliah, saya selalu punya kegiatan lain buat ngisi waktu luang saya. Entah itu pacaran (ehek), jalan-jalan sama temen (yang jarang banget sih akhir-akhir ini), ikut organisasi kampus, ato bahkan kerja full-time juga. Saya jadi inget waktu itu saya masih semester 1 dan diterima jadi writer/reporter sebuah majalah anak SMA nasional. Kerjaan saya ini tentunya nge-require saya untuk kerja secara profesional; yang dimana kuliah itu bukan jadi alesan buat ngehambat kerjaan. Saya jadi sadar waktu itu saya bikin kesalahan: kerjaan saya nggak bisa selesai tepat waktu dan (rasanya) saya sempet bilang ke atasan kalo itu karena kuliah - yang emang bener nyatanya begitu. Sekarang saya jadi malu, karena pasti lah teman-teman kerja saya ini ya punya kesibukan lain juga. Nggak terlalu penting kayaknya kalo saya masih kuliah ato enggak; yang penting kerjaan bisa selesai dengan baik. Maka itu, akhirnya di masa kerja yang nggak sampe setaun, saya mutusin buat berhenti duluan dan fokus ke kuliah karena emang awalnya saya pengen cepet lulus dengan nilai bagus. Kenapa saya harus kemana-mana dulu gitu 'kan, istilahnya. Well, kalopun emang itu terjadi, ya balik lagi dong. Harus kerja keras dan ada yang dikorbanin. Semasa saya kerja full-time, waktu rutin saya hang-out sama keluarga di hari Minggu jadi lumayan terkikis karena saya kudu liputan. Saya pun juga sering nggak bisa nongkrong di kampus dulu, sosialisasi sama temen, karena sepulang dari kampus harus pergi ke kantor. Di waktu luang pun, saya juga harus nyempetin buat ngerjain tugas kuliah semaksimal mungkin biar nilai gak jeblok walopun saya lagi kerja juga. Kesimpulannya, apa yang saya alamin setelah pindah kuliah itu nggak sesimpel "oh-saya-sekarang-kuliah-di-jurusan-yang-(mungkin)-saya-inginkan-dan-saya-senang", tapi justru harus ngehadapin beberapa konsekuensi yang gak mudah seperti prestise masyarakat, beradaptasi dengan lingkungan baru, dan harus stick dengan komitmen dari awal.

Jadi.... plis, plis, plis jangan menyerah dulu temen-temen. Pikirin dalem-dalem, pikirin betul-betul keputusan kamu karena ini nyangkut masa depan kamu juga. Klise banget sihhh, tapi bener deh, saya udah ngalamin soalnya. Keputusan pindah kuliah itu keputusan besar, walopun nggak sebesar keputusan kamu buat nikah sih *eh*. Okey mungkin kamu ngerasa udah JENUH BANGET sama kuliah kamu sekarang dan merasa ini bukan passion-mu terus pingin pindah kuliah, hm..sekarang coba tahan dulu deh. Coba ngomong sama ortu dulu. Obrolin keinginan kamu dan coba dengerin apa pendapat mereka. Jangan takut bakal bertengkar karena itu most-likely-to-happen. Tapi kalo nggak dilakuin, kapan lagi gitu 'kan. Masa mau backstreet. Ah, kayak pacaran jaman dulu aja. Kalo masih nggak berani juga, coba CURHAT sama temen-temen, pacar, ato orang dewasa lain yang kamu PERCAYA. Nggak ada salahnya kok dengerin pendapat orang lain. Pasti deh, nanti gak semuanya bakal setuju sama kamu ato bahkan nentang kamu abis-abisan dan bikin kamu makin down. But, ini balik lagi ke kamu sendiri. 'Kan ceritanya ini masalah kamu, yang ngerasain kamu, jadi kamu yang nentuin hasil akhirnya.

Nah terus kalo misal didn't work juga, coba take 1-3 days off from school dan coba renungin masalah itu. Berdiem diri di kamar, males-malesan di kasur kayaknya kok nggak terlalu dianjurin ya karena bisa bikin kamu tambah nggak jelas dan merana. Coba buat ngerjain hal lain yang selalu bikin kamu seneng buat escaping from reality, like maybe nulis-nulis diary (buat yang cewek sih biasanya), watching TV series, dengerin musik-yang-selama-ini-kamu-suka-tapi-ditutup-tutupin, makan coklat sebanyak-banyaknya, maen game seharian, internetan, jamming sama temen band, shopping, or anything yang bikin kamu seneng. Setelah ngerasa lebih baek, coba balik ngerenung lagi. Nggak apa-apa deh dianggep freak sedikit di Twitter, Facebook, ato media sosial apalah karena kamu bolak-balik nulis yang non-sense (menurut temen kamu). Nggak ngurus lah ya, yang penting kamu ngerasa lebih "seger" buat mikir lagi. Siapa tau lho yang kamu rasain itu cuma sesaat aja pas kuliah emang lagi penuh-penuhnya dan ngeselin-ngeselinnya. Siapa tau justru dari pengalaman kuliah paling jenuh itu kamu belajar sesuatu yang precious, sesuatu yang bisa bikin kamu surprised di akhir: bahwa kamu berhasil ngelewatin itu semua. Bahwa kamu "hidup" dengan berbagai best-and-worst moments yang SUDAH kamu lalui.

Temen-temen, kalo memang pindah kuliah itu jalan satu-satunya, oke deh. Itu keputusan kamu 'kan? But, promise yourself to never feel bad about it. Never look back because it will probably hurt you. Tetep FOKUS aja sama apa yang kalian pengen. Kalo emang pengen kuliah Desain, ya jangan diinget-inget lagi betapa nggak enaknya kuliah Informatika kamu dulu (ini misalnya lho). Tetep fokus dan jangan pernah nyeraaaahh. Selalu berusaha, kerja keras, plus... jangan ngoyo juga. Kayak apa yang saya bilang tadi, coba ambil 1-3 hari buat break dan nggak nyentuh "kerjaan" kamu buat refreshing kalo kamu ngerasa udah mampet. Oyah, jangan lupa juga selalu inget ORTU kalian yang udah capek-capek ngebiayain kuliah kamu sebelumnya dan yang sekarang, karena benernya mereka itu nggak ngarepin kamu bisa ngebalikin duit mereka kok; mereka cuma pingin anaknya dapet yang terbaik aja (well, at least, ini pengalaman saya sih). Kalo saya di selama masa post-pindah kuliah, saya selalu jadiin orang tua sebagai motivasi pertama saya. Kayak anak-anak pada umumnya sih, saya pengen bikin mereka bangga dan pengen mereka tau kalo saya ini bisa survive in this harsh-harsh world. Walopun mungkin dalam perjalanannya, papa saya ini jadi makin lebih santai untuk urusan kuliah saya, tapi saya me-manage untuk tetep kekeuh sama tujuan saya: I want to change my fate into something better. Maybe it's not that better, but at least this is what I chose to be a better person.

Ah, rasanya terdengar cukup neges dan melankolik. Udah ah bagi-bagi pikiran plus pandangannya, yang penting itu tadi sih. Segala sesuatu pasti ada konsekuensinya dan coba lebih bersyukur sama keadaan kamu sekarang deh. Well, take a bright side of your recent condition, no matter how bad it is, always look at the bright side. Kamu pasti kaget kalo semuanya itu gak seburuk yang kamu kira.

Yes. Pindah kuliah emang bukan sekedar pindah ke kampus baru ato ke jurusan baru, tapi juga pindah cara berpikir. "Pindah" cara berpikir buat gimana kita bisa survive di tahap kehidupan selanjutnya.

Good luck, temen-temen! I wish you all for the best :)


Cheers,

Kiza.

***

Related posts: 

195 comments:

  1. Saya juga ingin pindah kuliah.
    Saat ini saya kuliah di teknik sistem komputer di Semarang. Saya ingin pindah ke jurusan musik di kampus yang lain. Namun, saya pernah curhat soal ini dengan single mother saya, tapi yang ada malah beliau nangis di depan saya. Saya tidak tahan kalau lihat ibu saya menangis.

    Setiap kali orang menanyai saya tentang hal-hal yang berkaitan dengan kuliah komputer saya--entah itu misal: semester berapa, kenapa pilih komputer, sudah lulus/belum--ini sangat membuat saya gusar & semakin malu untuk bermasyarakat. Saya terus terang, semakin menarik diri dari bangku kuliah & kehidupan kampus. Saya tidak peduli berapa banyak mata kuliah & berapa hari saya membolos kuliah. Saya mencoba bekerja sambilan sambil kuliah musik secara free & online. Namun, saya tidak tahu kapan saya harus bisa menahan konflik batin ini.

    Saya ingin berbicara lebih banyak kepada Anda lewat e-mail atau facebook. Mohon bimbingan & balasan dari Anda. E-mail saya: lluqmana@gmail.com. Terima kasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan ditunda lagi, bicarakan lagi dengan ibu, kalau di tunda-tunda keburu telat malah lebih menyakitkan, kerena pintu kesempatan jadi menipis, umur juga nambah , jadi betapapun menyakitkannya kamu harus berani mutusin sekarang karena yang menjalani hidup itu kamu sendiri.

      Delete
    2. Bisa gak sih pindah ptn?ane udah 2semester di unj ambil sipil,trs kalo nerusin pindah ke ptn lanjut semester 3 bisa ga?thanks

      Delete
    3. Bisa pindah kok. Ikut sbmptn lg. Kalo ditahun ke empat gak bisa. Tp kalo tahun pertama sm kedua bisa

      Delete
    4. anak saya studenkolej 2 tahun lancar, masuk uni sudah semster 3 dan sekarang tidak betah dan merasa tidak mampu. Di jerman dia ambil sosiologi. sebagai orang tua saya tidak bisa ikut menangis bersama dia yang memohon dengan tangisan. hati saya merana, pilu dibuatnya tapi untuk kebaikan dia...welcome back sayang...ibu rido menerima kamu kembali ke Indonesia. Persoalannya, harus melanjutkan kemana? dia tidak lagi suka sosiologi dia berminat dengan desain grafis or arsitektur. adakah saran?

      Delete
    5. Hi Ibu, disini saya memposisikan diri sebagai anak orang tua saya ya. Waktu itu, saya merasa bahagia ketika orang tua mendukung apapun itu pilihan saya. Walaupun saya tau, didalam batin orang tua, mereka ada ketakutan-ketakutan tersendiri kalau saya tidak berhasil menjalani pilihan itu. Tapi seiring berjalannya waktu, saya coba buktikan ke orang tua kalau saya mampu dan ternyata benar, saya bisa lulus dengan nilai memuaskan. Saya anggap hal itu adalah pencapaian tersendiri yang pastinya saya tujukan khusus untuk orang tua, pendukung terbesar saya.

      Saya tidak bisa kasih saran pastinya tentang jurusan yang harus anak Ibu ambil, karena saya belum mengenal dia dengan baik. Tapi, Ibu mungkin bisa membantu mengarahkan dia untuk memilih jurusan yang sesuai dengan minatnya dan berprospek kedepannya. Sosiologi, desain grafis atau arsitektur semuanya sama-sama menarik, sama-sama bisa memberikan perspektifnya masing-masing dalam memecahkan masalah. Jadi, sebenarnya itu tergantung anak Ibu juga kok. Apabila ia niat dan didukung penuh, pasti bisa berjalan lancar :) Semoga membantu ya, Bu.

      Delete
  2. Ikut Nyimak, Lumayan Bagus buat pencerahan saya,, Kebetulan punya pikiran pindah kampus , Tengkiyu Sharingnya Felkiza

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh wow, saya nggak bermaksud ngeprovokasi pembaca buat pindah kampus lho.. tapi kalo memang kamu udah yakin sama keputusan itu, saya terima kasih deh kalo emang tulisan saya bisa 'mencerahkan' kamu. Hehe. Sama-sama ya!

      Delete
  3. Thanks,.... Percontohannya sangat jelas menohok saya "kalau mau kuliah desajn, jangan inget2 lagi kuliah informatika".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. apapun itu, sama-sama ya! :)

      Delete
    2. hadeehh org ak dr desain ke teknik informatika loo hahahaha, semua org pny alesan sendiri2 yaa buat pindah.. jd kita ga bs ngmg apa2 klo dia uda ngmg gt #pengalaman :)

      Delete
    3. Aku dr TI sj pgn perbankan,,,haha
      Ti itu sesuatu bikin otak ngebul,,, tp kalo lulus smw its feel nge-Fly,,,,, intinya Loe hrs ada Nalar, kreatif, tekun, smngt, banyak link (pntng) + jgn banyak2 organisasi harus fokus.

      Delete
  4. terinspirasi dari tulisan diatas dimana saya juga sudah pindah kampus tahun ini.

    kata2 yg paling saya sukai adalah Yes. Pindah kuliah emang bukan sekedar pindah ke kampus baru ato ke jurusan baru, tapi juga pindah cara berpikir. "Pindah" cara berpikir buat gimana kita bisa survive di tahap kehidupan selanjutnya. like this bgt..

    ReplyDelete
  5. sama yang sedang saya alami sekarang :) saat ini saya sudah memutuskan pindah jurusan dengan menjadi mahasiswa baru di kampus yang sama. 4 semester kemarin saya sia-siakan demi mencoba survive karena menganggap pilihan pindah itu cuma ego saja, tapi ternyata kegusaran tentang kuliah saya yg dulu semakin menjadi saat memasuki semester 4. di semester 4 saya baru memberanikan untuk ngomong dengan orang tua, walaupun awalnya ditentang saya mencoba menjelaskan bahwasanya saya tidak enjoy semala kuliah di jurusan X, tidak hanya itu niat ini pun saya ceritakan dengan teman sebaya dan senior yang dekat dengan saya. Mereka pun menentang pilihan saya (jujur nilai saya lumayan bagus selama kuliah dari semester 1-3 (3,5|3,4|3,3) walaupun menurut mereka saya hanya tertekan dengan ketakutan menatap masa depan. disemester 4 saya sudah memilih mundur karena keputusan untuk pindah jurusan memang sudah bulat, ini juga berkaitan dengan passion saya yang ingin menjadi praktisi bisnis ataupun konsultan bisnis. masalah saya memang kompleks

    tahun ini saya akan memulai kehidupan sebagai mahasiswa baru di kampus yang sama namun dengan jurusan yang berbeda. rasa minder akan tetap ada kerena akan measih bertemu dengan teman2 lama di jurusan X (apalagi fakultasnya tetanggaan) mereka akan wisuda 2 tahun lagi dan saat itu saya masih tercatat sebagai mahassiwa semester 4 :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. bang, kyaknya hampir sama passionnya. kenapa buat jadi praktisi bisnis ga bljar otodidak aja? dan pas kuliah ini kita nyari bidang tambahan? sya ini di t.mesin rncana mau pndah t.industri/mngment.
      trmkasih

      Delete
  6. prosedur untuk pindah jurusan itu gimana ?
    saya baru masuk tahun 2013 ini berarti saya baru menjalani setengah semester. apa bisa pindah jurusan antar fakultas ? saya belum bilang sama ibuk saya tapi saya rasa saya tidak bisa jika harus beada di jurusan yang sekarang. terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello anisacahya, disini rasanya saya nggak berhak jawab karena ketentuan masing-masing universitas tentang pindah jurusan pasti berbeda. Coba hubungin bagian akademis universitas kamu dan tanya prosedurnya gimana ya. Oya, jangan lupa buat diskusi dulu sama orang tua karena menurut saya, restu ortu itu penting :D

      Delete
    2. beda2 per univ, ke bagian akademik/ registrasi mungkin, ntar kan ditunjukin cara2nya..
      bener restu ortu penting bgt, asal km ga ngeluh aja klo pengen pindah jurusan yg baru, misal ngeluh, kok tgsnya sulit bgt sih, aah kenapa mesti pindah, jalan terus aja. Go ahead!!

      Delete
  7. ak jg pindah jurusan, dan ngerasa ayem dijurusan yg baru, wlwpun kita bisa tp klo kita ga sreg ya sama aja.. mungkin terkadang minat sama bakat beda kali ya? #ngawur tp emg seperti ini menurutku

    ReplyDelete
  8. mohon tanggepannya mbak. sekaramg saya kuliah dijurusan teknik perkapalan, saya baru saja masuk tahun 2013. saya merasa tidak cocok dengan jurusan ini dan saya ingin mengikuti passion saya di ilmu komunikasi. saya sudah pernah bilang ke orang tua tapi mereka menentang keinginan saya. saya bingung harus gimana mbak , karena saya sudah sangat jenuh dan tidak suka dengan jurusan saya sekarang. Yang ada dipikiran saya hanya ingin pindah jurusan, saya sudah memikirkan konsekuensi pindah itu mbak, jadi menurut mbak, bagaimana caranya agar orang tua saya memberi restu saya pindah jurusan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1) Cari waktu yang nyaman dan tepat buat ngomong.
      2) Kasih alasan yang logis.
      3) Tunjukin bahwa kamu bener-bener niat (ini berlaku sebelum/sesudah pindah kuliah)

      Good luck! :D

      Delete
  9. Saat nie aku masih kepiqiran mw pindah kuliah atau tetap brtahan dijurusan ini,,,aku kuliah jurusan Pendidikan fisika dan mw pindah ke jurusan akuntansi/manajmt,,takut.a nnt bakalan nyesalll,,,menurut kka bagusan mana aku ambil Pend.fisika atau akuntansi/manajmt???lebih ba.ak mana lapangan kerja.a???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya nggak bisa jawab karena yang ngerasain itu kamu sendiri, Desi. Kamu merasa seneng belajar yang mana nih? Menurut saya, pilih sesuatu yang bikin kamu seneng. Dalem arti, nggak cuma bisa kasih kamu rasa senang aja, tapi kamu juga merasa sangat "pengen, bahagia, niat" buat ngerjain itu. Kalo bicara masalah lapangan kerja juga relatif ya, itu semua bergantung dari kualitas kita :)

      Delete
  10. Jadi pengen pindaaaah, saya maba 2013. lulusan 2013.
    Rasanya gak nyaman banget di kampus ini. saya mahasiswa UNJ jurusan x. ini jurusan cadangan alias pilihan terakhir pas tes SBMPTN. Awalnya saya ragu mau ngambil. tapi drpd tahun ini gak kuliah jadi saya masuk ajh deh. Saya bingun mau dilanjutin atau enggak, karena saya belajarnya jadi setengah-setengah. Gimana yah caranya ngomong ke orang tua agar mereka mengerti..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakin nih mau pindah? Nggak pengen nyoba "diselami" dulu ilmunya?..

      Well, kalo emang beneran mau pindah coba kasih alesan yang logis ke ortu, ajak mereka diskusi, siapa tau mereka punya advice yang oke buat kamu. Cari waktu yang tepat juga ya, jangan ngomong pas situasi lagi nggak enak. You need to be patient for this :)

      Delete
    2. saya rudi wijaya , sangat ingin ngobrol sama anda lewat email jika anda berkenan
      email saya
      rudiwijaya48@gmail.com
      mohon bantuanya

      Delete
  11. fel,mau nanya nih sekarang sya semester 3 di politeknik industri gtu.tapi sya rasa setelah mendalami,passion saya politik dan pemerintahan.kalo saya ambil cuti di poltek satu tahun buat jaga2.dan ikutan snmptn lagi untuk kampus baru saya gimana?apa langkah logis saya tepat?terus cara menghadapi tekanan teman di kampus lama?gimana.sama menguatkan mental ikut snmptn dan hadapin temen baru.juga omongan org.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, maaf lama banget balesnya ya!

      Masukan dari aku, apapun langkah yang kamu ambil, kalau kamu yakin itu bakal bikin kamu jadi lebih baik ya dijalanin aja..
      Kalo mikir logis ato enggak 'kan itu bergantung kamu. Yang penting ada nggak manfaatnya buat kamu dan orang-orang di sekitarmu?
      Cara ngehadepin tekanan teman di kampus lama... hm, maksudnya digosipin gitu ya? Ya belagak nggak tau aja! Intinya sih cuek dan tetep yakin sama pilihanmu :D

      Pokoknya yakin, yakin dan yakin! Ini juga berlaku buat pertanyaan kamu tentang menguatkan mental dan hadapin temen baru. Kalo kamu yakin, kamu bakal bisa lancar ikut snmptn. Hadapin temen baru juga bakal nggak masalah. Itu semua bergantung dari kamu, mau nggak nih bergaul sama orang-orang baru? Mau nggak nih beradaptasi sama lingkungan baru?

      The choice is yours!

      Dan tetep YAKIN!

      Delete
  12. saya sekarang sdah mulai d semester 4, tapi saya sudah sangat merasa tidak nyaman d jurusan saya saat ini. sebenarnya jurusan yang saya plih adalah plihan pribadi dan di dukung oleh bapk ibu, tp setelah merasakn smester 1 saya merasa bahwa ini bukan dunia saya. bakat dan minat saya berbeda, saya sekarang sangat ingin pndah jurusan/kuliah. tp ada kendala dimana pandangan masyarakat disekitar yg selalu beranggapan sperti yg dialami kakak(pemilik blok ini) dan d tambah adik saya thun ini juga lulus SMA dan akan lngsung k PT. Ayah saya memberi keputusan untuk pndah kpd saya, ayah orang yg demokrasi namun saya tau beliau juga orang yg msh mmikirkan apa yg akan dipikrkan masyarakat ttg keluarga kami. Apa yang harus saya lkukan? Mohon berikan pendapat kakak ttg masalah saya ini. terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Ratna,

      Sudah semester 4 ya? Nggak sayang nih ditinggalin? Udah 4 semester lho! :D
      Hm kalo misal ortu udah ngijinin dan kamu emang YAKIN itu pilihan yang terbaik, kamu YAKIN jurusan baru kamu itu adalah passion kamu, ya udah jalanin aja. Nggak usah peduli apa kata orang.

      Memang, salah satu halangannya adalah opini orang-orang tentang kita. Dalam kasus ini, kita-kita yang pindah kuliah atau "yang lama kuliahnya" emang bukan termasuk standar di masyarakat. Namanya aja hidup bermasyarakat, pasti dong dikomentari kalo ada apa-apa yang nggak sesuai sama aturan. Tapi jangan kuatir, yang paling tau tentang kamu ya kamu. Orang tua adalah pendukung kamu. Keputusan nantinya juga bakal ada di tangan kamu.

      Intinya, jangan takut dan yakin. Yakin kalo jalan yang kamu ambil ini bisa bikin kamu lebih baik. Yakin ini bisa bermanfaat buat kamu dan orang banyak. Yakin ini bisa bikin keluarga kamu malah lebih 'stand out' karena kamu (ternyata) malah lebih berhasil setelah pindah kuliah (mungkin?).

      Yang penting, kamu harus yakin dan bangga dengan pilihanmu!

      Delete
  13. mohon pendapatnya saya saat ini adalah mahasiswa disebuah perguruan tinggi negeri di malang jurusan teknik mesin saya mersa sangat tidak cocok dengan jurusan tersebut / tidak sesuai dengan passion saya jurusan tersebut merupakan jurusan pilihan terakhir. Saya ingin pindah jurusan atau pindah perguruan tinggi mohon bantuan nya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebentar, sebelumnya saya mau tanya. Kenapa kamu tempatkan jurusan itu di pilihan terakhir kamu? Gimana-gimana, itu udah "pilihan" kamu dan berarti kamu pasti punya segelintir passion buat kuliah di jurusan itu.

      Saranku, coba dipikirin dulu baik baik sebelum kamu mutusin pindah jurusan atau pindah perguruan tinggi. Dua hal itu nggak gampang lho. Harus bener-bener dilandasi keputusan yang matang dan komitmen yang kuat!

      Coba dieksplor juga dulu ilmu tehnik mesinnya. Siapa tau kamu nemuin sesuatu yang menarik di kedepannya!

      Delete
    2. pindah kuliah ini gimana sig kak ? apa kita ngurusin rayon juga atau pindah ikut sbmptn dan kalo pindah kita ngulang dari awal ya kak ... mohon di bantu ya kak

      Delete
  14. kalo mau pindah ke universitas A ke B tp jurusan sama.. gimana yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana apanya? Hehe.
      Ya nggak apa-apa sih, mungkin universitas B kualitas pendidikannya lebih bagus dan fasilitasnya lebih menarik gitu ya?
      Saranku, coba bikin tabel perbandingan dulu. Bikin gitu yang sederhana. Coba research kecil-kecilan tentang kedua kampus itu dan coba kamu temuin persamaan dan perbandingannya. Nanti dari situ, bisa kamu ambil kesimpulan kamu lebih cocok di univ. mana. Oke?

      Delete
  15. Saya sudah pindah kuliah, dan sebenarnya saya nyman dengan jurusan kuliah saya yg baru. Tapi ada satu hal yg bikin saya malas kuliah, teman-teman saya selau nanya umur, dan itu bikin saya malas. Jalan satu-satunya yaitu saya bohong sama mereka tentang umur saya dan saya juga tidak bilang kalau saya dulu udah pernah kuliah. Tapi, hal itu bertolak belakang sama hati nurani saya, saya ingin jujur tapi saya sudah terlanjur berbohong. Apa yang harus saya lakukan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya bener, selama kuliah saya juga suka malu kok kalo ditanyain umur!

      Tapi ya udahlah, ini 'kan jalan yang udah kita ambil dan kita udah yakin dengan ini. Jadi kalo emang ada yang komentar "ih umurmu kan udah segini, tapi kok masih semester 5 (misalnya)?" ya dimaklumin aja. Anggep aja itu resiko dan kamu bisa ngehadepin itu. Bukan malah jadi penghalang kamu untuk semangat berkuliah.

      Masukan dari ku sih, jangan kelamaan berbohong. Gimanapun, bohong itu nggak baik. Bohong itu menyakitkan. Hehe. Coba deketin teman-teman baru kamu dan pelan-pelan kamu "reveal" rahasia kamu. Kalo emang mereka udah berteman baik sama kamu, mereka pasti ngertiin keadaan kamu kok!

      Delete
    2. pertanyaan ini ni yang kutakuti kalo jadi pindah nanti.. wkwkwk

      Delete
  16. kk mau minta solusinya,saya maba tahun 2013 mengambil jurusan teknik mesin memang jurusan ini pilihan saya waktu mau masuk perguruan tinggi dulu ngambil ini jurusan sebab ini jurusan nyambung sama dulu waktu smk ,saya sekarang sudah semester 2 ,saat semester 1 sih saya udah merasa tidak cocok lagi dengan ini jurusan tapi saya paksakan hingga semester 2,ternyata setelah di coba memang saya udah ga sanggup di ini jurusan karena rata2 nilai D E ditambah faktor lingkungan yang tidak mendukung membuat saya tidak betah di kampus, saya berpikiran untuk pindah jurusan untuk tahun depan tapi itu bersamaan dengan adik saya yang mau masuk SMA ,jujur saya dari keluarga sedehana , jadi gmna solusinya dari masalah yang saya hadapi sekarang apakah saya harus tetap memaksakan kuliah atau bekerja dulu cari modal untuk sampai tes SNMPTN berikutnya ,mohon bantuannya ,trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, maaf lama banget nggak membalas komentar kamu. Apa kabar? Apakah udah dapet jalan keluarnya?

      Kalau saran saya sih, coba bicarakan hal itu dulu ke orang tua. Mereka pasti tahu yang terbaik untuk kamu. Tapi kadang ada kalanya keputusan mereka itu tidak cocok dengan kita. Kalau sudah begitu, kita sendiri yang harus bisa 'menyetir' diri kita sendiri. Nah, coba dipikir lagi apa masalah itu bisa diselesaikan dengan cara kamu bersabar dan terus berusaha sampai bisa lulus nanti? Saya yakin kalau kamu sudah punya niat kuat, semuanya pasti bisa berjalan lancar deh. Semoga berhasil ya!

      Delete
  17. saya jurusan teknik mesin udah semester 2 ,saya merasa tidak cocok dengan jurusan ini terlebih lagi faktor lingkungan yang membuat saya tidak betah di kampus dan berpikir untuk pindah jurusan untuk tahun depan tapi itu bersamaan dengan adik saya yang mau masuk SMA ,jujur saya dari keluarga sederhana ,gmna solusinya apakah saya harus bertahan meskipun saya udah ga sanggup lagi di jurusan sekarang ataukah saya harus memilih bekerja mencari modal untuk biaya SNMPTN selanjutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai yang disana!

      Hm.. coba berusaha dulu lalu diliat hasilnya. Apakah sesuai sama tujuan kamu atau enggak. Kalau enggak, bisa mulai dipikirin untuk pindah jurusan dan kerja buat cari modal utk biaya snmptn... atau mungkin, bisa dibagusin nilainya dulu & cari pengalaman yang banyak untuk cari beasiswa :)

      Delete
  18. saya belum juga keterima lewat Undangan tapi sudah merencanakan pindah kuliah.. Pasalnya pas saya daftar online dan memutuskan milih PTN A, tapi PTN itu tidak bisa lintas jurusan. Alhasil saya milih PTN B yang bisa lintas jurusan dan bukan keinginan saya masuk PTN tersebut. Saya minta saran misalnya saya keterima di PTN B lewat undangan mending di jalani saja dan mungkin nanti pindah kuliah? atau langsung ikut SBM/tertulis meski diterima lewat Undangan?

    ReplyDelete
  19. kak saya anak kelas XII dan waktu daftar SNMPTN saya mengidamkan PTN A tapi ketika Daftar online ternyata PTN tersebut untuk prodi Z tidak diperbolehkan anak bahasa milih prodi tersebut untuk tahun sekarang. Alhasil saya milih PTN B ketika daftar online dengan prodi yang sama walau bukan impian saya masuk PTN tersebut. Misalnya kalo saya diterima lewat SNMPTN apakah saya mengambil dan menjalani kuliah di ptn tersebut dan mungkin nanti saya harus pindah univ. atau saya melepaskan SNMPTN yang sudah saya dapat lalu mengikuti jalur SBMPTN?

    ReplyDelete
  20. Saya sekrang di u negeri padang jurusan olahraga semester 2 ,tpi akhir" ini saya ingin cepet" kerja saya mau pindah kampus di unsri palembang jurusan pertambagan apakah saya bisa pindah tanpa mengulang dari semester awal bang? Saya butuh banget jawabannya bang ,saya pengen cepet" bahagiai orng tua saya...please answer

    ReplyDelete
  21. bagaimana jika pindah universitas tetapi masih di jurusan yang sama???

    saya agak bingung(baca:galau), saya sekarang sedang kuliah di jurusan yang sebenarnya sudah saya idam idamkan dari kecil, tapi di universitas saya sekarang, saya merasa sangat tidak cocok krn saya merasa universitas saya ini tidak bagus kualitas pengajarannya. terkadang(dan khususnya pd mata kuliah dosen2 yg malas) saya merasa tidak mendapat ilmu apa-apa dan saya merasa hanya buang2 uang disini, jadi ibaratnya saya kuliah hanya bayar lalu dapat ijazah. belum lagi akreditasi jurusan saya turun jd peringkat c.. saya juga merasa teman2 saya yg kuliah disini tidak begitu punya passion thd jurusan yg dia tekuni.. begitu pula dgn dosen2nya.. sy merasa mereka hanya sekedar mengajar saja.. padahal saya benar2 punya passion thd jurusan ini dan berharap setelah lulus, sy bisa mjd orang yg sukses di bidang yg saya tekuni ini..

    saya tambah bingung krn pilihan saya masuk ke univ sy sekarang ini sebenarnya tidak direstui oleh orang tua dan beberapa saudara saya. sebelumnya saya sebenarnya diterima di salah satu ptn tapi tdk saya ambil krn saya merasa jurusan itu bukan yg sama mau(jurusan yg menerima saya adl pilihan kedua di snmptn dan sy hanya iseng milih jurusan kedua ini).

    saya bingung dan saya sangat sering sekali menyesal krn memilih univ ini.. bahkan sy merasa mulai kehilangan passion saya krn suasana kuliah yg buruk..... saya berencana ikut tes masuk ptn lagi tapi saya kepikiran lg dengan uang yg sudah dikeluarkan orang tua saya untuk kuliah.. tp jika saya tetap meneruskan ini, saya juga takut jika nanti saya akan susah mendapat pekejaan karena akreditasi jurusan yg buruk.. belum lg dulu univ saya pernah kena kasus... sy jadi semakin takut jika susah mendapat pekerjaan...

    kira2 bgmn saran dari mba?? apakah sy harus pindah atau tidak?
    terima kasih banyak.

    ReplyDelete
  22. cerita ya sangat menarik,
    sama dengan saya,awalnya dulu saya lulus SMA buru2 cari universitas dan akhirnya tes pada gagal saya mutusin gak kuliah dulu.setelah itu ajaran baru lagi lihat temen2 pda kuliah saya cpt2 pengen kuliah,dikarenakan kampus swasta yang saya pengen gak boleh ayah saya (karna mahal),saya kemudian daftar di kampus yang akreditasi ya lumanyan baik dan biaya ya lumayan murah.karna kuliah gak atas kemauan sendiri dan gengsi aku salah pilih jurusan.aku baru menyadari aku salah ambil jurusan.ehhehhee.pikir aku sih sambil jalanlh aku belajar ehh ternyata udh jalan 6 semester aku tetep aja gak paham materinya.nah skrg bingung ne aku udh mulai bosen kuliah,akhirnya aku mutusin buat kerja sambil kuliah gt,ehh malah keteteran aku ya.nah aku bingung ne aku udh ketinggalan materi jg udh ketinggalan sosialita sm temen2 karna sibuk kerja,enak pindah apa gmn ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Pandu, kalau kuliahnya udah jalan 6 semester sih sayang banget kalo ditinggalin. Saran saya sih dikuat-kuatin dulu aja. Selesaikan apa yang kamu mulai. Memang berat, karena kamu sudah kerja juga. Tapi ya coba dipikirin deh manfaatnya kuliah buat kamu. Pasti ada lah; entah itu atas dasar ingin pengen dapat pengetahuan... dan mungkin bisa jadi, pengen gelarnya. Semua itu bergantung dari kamu pokoknya. Kamu yang bisa 'menyetir' hidupmu sendiri. Hehe. Semoga berhasil ya!

      Delete
  23. Suka banget deh sama postingannya. Sejujurnya udah ngikutin dari taun lalu karena aku juga ngambil keputusan pindah kuliah jadi nyari2 info juga hehe. Membantu banget buat yang mau pindah jurusan soalnya sedikit yang sharing tentang pindah kuliah gitu. Tapi mayoritas emang pada mau pindah kuliah karena jurusan yaa. Sukses terus yaa semoga tetep berkarya dan berprestasi lebih banyak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe seneng kalo postingannya bisa bermanfaat. Amin! Terima kasih banyak ya. Sukses juga buat kamu!

      Delete
  24. yeah screw with indonesian perspective! statement lulus sma-langsung kuliah ini bener2 bencana bagi saya. Sebenernya saya belum siap untuk kuliah, setelah lulus SMA saya masih bingung dengan tujuan hidup, passion, dan minat saya. ingin rasanya habis lulus SMA nganggur 1 tahun. Jalan-jalan, melakukan hal-hal yang tidak bisa saya lakukan ketika sekolah/kuliah, mencari jati diri dll. Tapi apa daya anggapan masyarakat lulus sma-langsung kuliah sudah melekat, saya tidak diperbolehkan untuk nganggur setahun dan harus langsung kuliah. Sekarang saya diterima di jurusan x salah 1 ptn di jogja, entah ini akan sesuai dengan passion saya atau tidak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu saya juga gitu lho pas kuliah awal-awal, rasanya nggak tau tujuan hidupnya itu mau kemana. Sampe sekarang pun kadang kalo lagi nggak yakin sama diri sendiri, saya masih suka mikir demikian. Intinya, semua itu proses sih. Mau sambil kuliah atau nggak kuliah. Soalnya semuanya kan bisa dianggep pelajaran hidup. Hehe. Semoga pilihan kamu cocok ya! Selamat kuliah :D

      Delete
  25. kaaak bantuin sayaa

    ReplyDelete
  26. akhirnya nemuin orang-orang senasib seperjuangan daaaaaah. huh, dulu saya mahasiswa kimia angkatan 2013 di unila. ip saya jg lumayan 3,5 dan 3,62. tp tnpa sepengetahuan sy ortu s daftarin ane lg sbm. akhirnya asal-asalan aja dah ane isi tuh krtas dan trnyta lulus di farmasi unsri. awalnya ya agak kesel gitu tp ya ortu ttp maksa pindah di farmasi unsri itu. jadilah ane skrg mahasiswi farmasi unsri 2014. kira kira sia-sia gak ya ane lepas tuh kimianya? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada yang sia-sia kalau apa yang didapet bisa dimanfaatkan di kemudian hari. Hehe

      Delete
  27. Huuuummmm,,, saya juga punya niat u/ pindah kuliah kka... Skrang saya sudah smester 5, dengan nilai IP yang bisa dibilang anjlok... Ntah beberapa semster ini, saya down.. Mau bangkit, rasanya terlalu berat. Malu rasanya ketika harus bertemu dengan teman2 seangkatan di SMA, bahkan teman kelas di jurusan, trus di tanya "IPnya brpa" "Kuliahnya bagaimana..? Lancar tidak".. Jujur sihh, saya gak care dengan sistem kuliahan di kampus saya, punya teman sih iya, tpi sama saja dengan gak ada.. Ingin rasanya keluar dari ZONA NYAMAN.. Tapi permasalahannya, SAYA TAKUT U/ BILANG KE ORTU".. :'( Mohon pencerahannya yaa kakak2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah udah semester 5, yakin kah mau pindah? Gini gini, coba dulu deh kamu konsultasi ke orang-orang terdekat dulu yang bisa kamu percaya seperti teman-teman, sepupu, atau siapa gitu kalau memang belum siap ngomong ke orang tua. Atau, kamu bisa coba ngomong ke dosen kamu, kira-kira beliau punya saran tidak agar kamu bisa meng-improve nilai :) Jangan takut dulu sebelum mencoba ya. Hope it helps!

      Delete
  28. kak tahun ini adalah semester 1 saya di jurusan fisika malang, tapi saya ingin mengajukan pindah universitas dan tetap di jurusan fisika, gimana kak? apakah harus ngulang dari semster 1, atau bisa lanjut di semster 3 ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu tergantung dari kebijakan masing-masing universitas. Coba di cek dulu ya ke departemen masing-masing :)

      Delete
  29. Om klo pindah kuliah bisa nggak buat nerusin di kampus lain, biar nggak ngulang gitu, soalnya skrng aja saya udah ketinggalan gara" pas lulus sma nggak langsung lanjut kuliah tapi kerja dulu, alhasil saya ketinggalan sama tmn" yang seangkatan pas sma, so klo saya ngulang lgi berarti tambah ketinggalan dong -_-, banyak faktor yg mendorong saya untuk pindah kuliah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di cek aja dulu kebijakan masing-masing kampus, kira-kira ada solusi nggak biar nggak ngulang kuliahnya. Kalau nggak ada, ya mau nggak mau harus ngulang dari awal.

      Delete
    2. postingan ini bagus banget, gataunya msh ada yg nasibnya seperti saya. saya baru masuk semester 2 tapi saya udah gabisa ngelanjutin kuliah saya karna bukan passion saya banget. saya bingung, saya sudah pernah bicarakan ini ke orangtua saya, mereka setuju saya pindah kuliah tapi syaratnya saya harus stay dijurusan saya yg ini sampai nanti kalo saya keterima SBM. tapi saya bener2 udah gabisa ngejalanin kuliahnya, gaada yg saya dapet dikampus cuma capek aja jauh terus sampe kampus gak ngudeng. saya jadi males ngikutin matkulnya, rasanya mau resign aja. saya mau fokus buat SBM nanti. kalo saya masih masuk kuliah pasti saya keteter sama tugas dan ngejar materi buat SBM. mohon pencerahannya apa yg harus saya lakuin sekarang

      Delete
    3. Hi Citra, kalo menurut saya, semua itu dari niat kamu sih. Kalo emang dari awal udah niat bener-bener mau kuliah SBM, pasti dengan sendirinya nanti kamu akan bisa fokus dan suka dengan pelajaran-pelajarannya. Saya yakin deh, begitu kamu sudah punya niat, semua akan berjalan lebih lancar. Kamu juga akan lebih seneng ngejalaninnya.

      Nah, untuk sekarang, coba kamu bersabar dulu ya. Jalani aja apa yang ada sekarang dengan semaksimal mungkin. Orang tua kamu juga mikir demikian karena mereka pengen yang terbaik buat kamu :) Coba imbangi aktivitas kamu dengan hal-hal yang disukai, seperti melakukan hobi dan sebagainya. Semoga setelah itu kamu nggak capek lagi ya. Semoga berhasil!

      Delete
  30. Saya bingung bget nih..
    Msuk kuliah 2010 sampai skrg blm lulus2 krn sambil kerja.. sy mau pindah ke swasta aja rasanya,
    Krn msk ada 20 matakuliah yg hrs dslesaikan dan 40 lbih sks yg hrus sy slesaikan. Kkn pun sy blm bs.
    Klo sy pindah ke swasta ,sy tdk prlu kkn lg, mgkin slesaikan matakuliah sj lgi. Dan kuliahnya santai cuman sabtu-minggu, jd pkerjaan sy jg tdk trganggu.. mgkin akn bs lbih fokus klo kuliah di swasta krn sistem.nya bgtu.. mnurut klian,gmn? :( blm bcra sm ortu sih.. cmn klo ortu psti mw ankx lulus di universitas yg negeri..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dian, kalo menurutku, itu tergantung sama tujuan berkuliah (atau bekerja) masing-masing orang sih. Dulu, saya juga sempat kuliah sambil bekerja full time di suatu perusahaan majalah nasional. Untungnya saat itu kuliah saya masih bisa diimbangi dan nilai-nilai yang saya dapatkan masih tetap bagus. Tapi efeknya, kerjaan saya tidak bisa maksimal. Akhirnya saya mengingat-ingat lagi NIAT dan TUJUAN AWAL saya: yup, saya ingin menyelesaikan kuliah secepat mungkin, LULUS dengan NILAI BAGUS dan bisa membanggakan orang tua.

      Nah, hubungannya dengan cerita kamu, disini saya minta kamu pikir lagi apa TUJUAN AWAL sewaktu kamu memutuskan untuk berkuliah. Kalau memang belum punya tujuan yang jelas, kadang bisa seperti itu sih. Keenakan bekerja sehingga kuliah terkesampingkan. Saya paham kok kalau setiap orang juga punya tujuan dan kesenangan berbeda. Mungkin untuk kasus kamu, kamu lebih enjoy bekerja ya karena langsung mendapatkan hasil yang nyata. Kalau kuliah, memang hasilnya berupa pengetahuan dan nilai yang belum tentu bisa langsung 'kelihatan' saat itu. Tapi, kalau bekerja 'kan hasilnya berupa material alias uang, jadi wajar kalau kebanyakan merasa kerja langsung lebih enak.

      Lagi-lagi, semua itu bergantung sama kamu, Dina. Apa yang kamu ingin dapatkan dari kuliah? Semua orang tua pasti ingin yang terbaik dari anaknya dan kamu harus bisa pintar menjelaskan ke mereka tentang masalah kuliah di univ. swasta itu. Semoga berhasil ya, kalau bingung lagi, you're welcome to ask! :)

      Delete
  31. Kaka..saya maba di unpad jurusan ilkom dan akreditasinya A,, terus saya mau pindah nanti setelah semester 2 ke univ lain dengan jurusan yang sama, tapi gak ngulang dari awal bisa gak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, cek dulu ya ke univ. yang dituju apakah mereka punya program transfer SKS (satuan kredit semester). Kalau memang punya, biasanya kamu akan berkesempatan tidak mengulang kuliah dari awal. Di cek dulu saja ya!

      Delete
  32. kak saya sekarang kuliah smt 2 jurusan keprwtan , saya kepengen pindah kedokteran . nilai saya saja di keperawatan saja pas pasan soalnya saya kurang pandai dalam berbicara atau pendekatan pada pasien gitu kak, tetapi saya ingin kul kedokteran .. gimana tu kak? pindahnya itu dengan cara gimana kak,,? apakah saya mengambil tes SBMPTN lagi ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya tanya dulu ya: nilai kamu pas-pasan itu apakah sudah diimbangi sama usaha yang maksimal? Kalau belum, coba untuk ditingkatkan lagi belajarnya. Kadang kita nggak boleh mengukur segala sesuatunya dari nilai yang kita dapat lho. Mungkin itu karena kita memang belum maksimal. Akan tetapi, kalau kamu memang sudah NIAT untuk kuliah kedokteran, ya lakukan saja proses kepindahannya sekarang. TAPI... konsultasikan dulu hal itu ke orang tua dan teman-teman dekat. Apa pendapat mereka dan bagaimana cara mengatasi masalah kamu?

      Kalau tetep mau pindah kuliah, caranya ya ikut SBMPTN lagi atau tes masuk univ. gitu ya. Tetep aja sih mengikuti prosedur tes masuk yang diberikan univ. bersangkutan dan pemerintah. Hehe.

      Semoga berhasil!

      Delete
  33. Kak fel, jadi ingin nanya. Saya mahasiswa semester 4 di universitas XYZ, dari semester 2 kemarin udah ingin segera keluar dari kampus ini karena udah banyak faktor yang mendukung dan tekad yang udah kuat banget buat keluar. Tapi waktu itu saya ditentang oleh kedua orang tua saya, dan mereka minta saya buat stay dikampus tsb. Saya waktu itu mikir "yaudahlah, mungkin emang ini jalan yg terbaik". saya maksain diri buat jalanin dikampus tsb, sampe akhirnya semester 4 ini saya mulai merasakan hal berat yg 1 tahun kemarin saya alami.
    Pertanyaannya, perlukah saya diskusikan lagi sama orang tua saya lagi? atau saya harus terus survive dengan perasaan yg berat? Terima kasih kak sebelumnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai! Kalo boleh tau yang bikin kamu berat hati untuk stay di kampus tsb apa? Apakah karena merasa nggak cocok sama jurusannya atau ada hal lain? Saran saya kalo udah semester 4 gini, mending diskusi lagi sama orang tua dan... DOSEN WALI atau dosen-dosen jurusan yang memang bisa diajak berdiskusi. Coba konsultasikan masalah kamu dengan mereka. Mungkin mereka punya nasehat atau saran yang lebih mendukung dan bermanfaat :)

      Kalau memang mau survive, HARUS NIAT dulu dari awal. Karena apa-apa kalau sudah niat itu pasti lebih lancar jalannya. Walopun terasa berat, tapi kamu akan inget tujuan awal dan perlahan bakalan ikhlas ngehadapinnya. Semoga berhasil dan cepet dapet jalan keluar ya!

      Delete
    2. Hai lagi, kak! Alhamdulillah, pada akhirnya saya dapet jalan keluar, dan memang takdirnya bukan di universitas itu :) Terima kasih kak! Semoga saya bisa nyusul kesuksesanmu, Kak :)

      Delete
    3. Wah seneng rasanya kalo denger kamu dapet jalan keluar. Selamat ya! Amin, semoga kita sama-sama sukses :)

      Delete
  34. selama seminggu kemarin saya paksain buat masuk kuliah ka saya pikir saya mau coba lagi apa saya masih bisa nyaman dijurusan tsb, tapi pas saya jalanin perasaan nyaman itu gaada. ip smt1 saya lumayan dapet 3,25 tapi saya rasa itu bukan hasil jerih payah saya ka karna waktu uas dan uts saya masih suka nyontek dan kalau ada tugas kelompok gitu saya jarang ikut mengerjakan. saya jadi sangat pasif karna dijurusan ini bukan passion saya bgt. saya lebih suka berhitung daripada berfikir logika gitu,saya lebih senang ilmu pasti ka. jadi gimana ya apa saya tetep kekeh sama keputusan saya untuk resign atau tetep lanjut dengan perasaan gaada niat yg saya pikir malah kuliah saya cuma buat main doang:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Citra, menurut saya wajar sih merasa nggak nyaman karena masih di semester awal. Tapi kalau nilai masih bagus walaupun bukan dari jerih payah sendiri, berarti benernya kamu bisa 'kan? Dicoba dulu deh semester 2 ini. Coba untuk tidak mencontek sama sekali dan kerjakan tugas itu dengan usahamu sendiri. Kalau memang bagus, ya berarti kamu bisa :) Kalau memang tidak, mungkin bisa dibicarakan sama orang tua dulu ya.

      Delete
  35. boleh minta contaknya yg bisa d hbngi nggak mba..? Q mau sharing2 boleh yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, boleh e-mail kalau mau sharing2 :) alamatnya ada di menu 'Contact' diatas ya, thank you!

      Delete
    2. Wah cerita mbak Felkiza ini mirip tapi beda dengan saya. Saya sekarang mahasiswa semester akhir jurusan Sastra Inggris. Hanya menyisakan skripsi untuk menuntaskan pendidikan S1 saya. Yang menjadi masalah di semester akhir ini saya malah menemukan real passion saya di dunia Desain Interior. Saya berencana mengambil 1 gelar lagi di jurusan Desain Interior, ntah D3 ataupun S1. Dan umur saya sekarang 24 tahun. Kata teman2 saya udah 'ketuaan' untuk mengambil D3 ataupun S1. Lebih baik mengambil S2 linear. But I really don't bloody care with it. Rasa haus akan ilmu pengetahuan syaa terutama dunia desain interior sangat besar. Jadi daripada saya mendengar pendapat mereka saya lebih memilih melanjutkan D3 atau S1 Desain Interior.

      Nah menurut mbak planning saya untuk melanjutkan pendidikan dengan jurusan yang berbeda jauh yang kata sebagian teman dan keluarga saya buang2 waktu dan keras kepala ini wajar ngga mbak?

      Delete
    3. Hi Endry,

      Menurutku kamu NGGAK buang2 waktu sama sekali, karena kamu ngelakuin hal yang kamu suka. Nggak ada yang namanya "buang2" waktu kalo emang kita passionate akan hal itu, kita seneng ngelakuinnya, kita enjoy.... it means waktunya tergunakan dengan baik kan. Nggak terbuang gitu aja.

      So my comment would be.... go for it. Selama itu bisa kasih manfaat kamu dan kamu udah tau apa yang kamu pengen.

      Good luck ya Endry!

      Delete
  36. Hai cantik, aku berniat untuk pindah atautransfer sekolah s2 dari itb keluar dengan alasan riset disana sangat memadai.. boleh kah aku minta id line kamu untuk sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Maulida,

      Kalau mau sharing, bisa langsung email aku aja yah :) alamatnya ada di menu 'About & Contact' di bagian atas blog. Thank you!

      Delete
  37. Semua orang punya ceritanya masing2, saya ingin meminta izin untuk menambahkan ceritaku yang satu ini jg :)

    Saya anak tahun'92, lulus SMA langsung bekerja sambil kuliah jurusan Akuntansi di salah satu PTS Medan. Saya berhenti di semester 4, selama kurang lebih 2 tahun tidak kuliah. Alasan berhenti adalah karena jumlah ketidakhadiran yang sudah melampaui batas yang tentunya disebabkan oleh ketidaksukaan terhadap pelajaran itu sendiri.
    Akhirnya setelah kurang lebih 1 tahun setengah, saya memutuskan untuk kuliah kembali. Tapi alangkah terkejutnya saya ketika diberitahukan bahwa uang kuliah selama 1 setengah tahun yang tidak saya jalani itu harus dilunasi sebelum saya kuliah kembali, alasannya saya tidak meminta cuti secara resmi dari universitas dan tidak memberikan kabar (Jika meminta cuti maka uang kuliahnya dibayar setengah).
    Terjadilah perdebatan yang akhirnya disepakati bahwa saya hanya mendapat diskon sebesar 2 juta.
    Saya pun masuk dan memulai kembali di semester 5, dan disanalah puncak penderitaanku. Mulai dari kesulitan mencari teman, pelajaran yang semakin membosankan, dan masuk di 2 kelas yang berbeda. Perasaan jenuh yang saya rasakan malah jauh lebih buruk dari perasaanku yang dulu sebelum saya berhenti kuliah.
    Saya pun berusaha menjalaninya selama satu semester dan akhirnya berhenti kembali. Setelah banyaknya perasaan bersalah dan penyesalan, saya memutuskan untuk pindah kuliah dan pindah jurusan alias mulai dari nol. Saya memilih jurusan sastra inggris, yang pada dasarnya memang saya inginkan sejak dulu tapi saya tinggalkan karena alasan prospek kerja yang lebih baik di jurusan Akuntansi.
    Teman2 angkatan saya yang dulu sudah tamat sekitar bulan desember 2014 lalu, tetapi saya baru mau melakukan pendaftaran kuliah di bulan mei 2015 ini.
    Saat pertama kali berhenti kuliah, saya tidak memberitahukannya kepada orang tua saya (saya membayar uang kuliah sendiri), tetapi akhirnya setelah waktu yang cukup lama saya memberitahu mereka juga.

    Penyesalan terbesar saya bukanlah ketika saya berhenti kuliah pertama kali, tetapi ketika saya memutuskan untuk masuk kembali. Alangkah baiknya pada saat itu saya bisa langsung pindah kuliah ke jurusan sastra dimana saya bisa menghemat biaya yang tidak masuk akal itu serta waktu.

    Mohon pendapatnya kakak Felkiza Vinanda
    Sorry kalau kepanjangan :)


    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Genesis,

      Menurutku, nggak ada hal yang terjadi kalo bukan karena sesuatu. Aku yakin banget itu nggak sia-sia buat kamu. Aku yakin itu ada hikmahnya, entah bakal kamu rasain saat itu atau nanti di tahun-tahun berikutnya. Semua masalah waktu kok :)

      Aku juga nggak boong kalo kadang masih suka nyesel, kenapa ya nggak dari dulu aja belajar yang bener, pilih jurusan media komunikasi, jadinya nggak pake buang waktu 2 taun. But eventually, semua yang aku hadapin itu ngajarin aku sesuatu. Semua nggak dateng secara instan, tapi pastinya butuh waktu dan kerja keras. Pengalaman lintas jurusan pun juga ternyata bermanfaat buat aku. Pernah kuliah Desain Komunikasi Visual dan Sastra Inggris ternyata semakin "memperkaya" cara aku berpikir di kuliahku sekarang, yaitu di bidang Media dan Komunikasi. Aku jadi mampu ngeliat sesuatu gak dari satu sisi aja, tapi dari macem-macem perspektif. Hehe. Itu kalau pengalamanku sih. Makanya aku optimis banget.

      Aku yakin kamu juga bisa berpikir seperti itu kok. Aku yakin kamu akan ngerasain manfaatnya juga, entah cepet ataupun agak lama. But I know you will :)

      Semoga berhasil ya kuliahnya, Genesis!

      Delete
    2. Aku nggak sengaja ketemu blog ini, iseng-iseng baca & ketemu cerita yang kok bisa sama persis kayak aku? Aku angkatan 2009, tapi aku memutuskan untuk survive, walapun jadi angkatan tua. Malu sih,udah pasti, walau orang tua nggak terlalu ngoyo (mungkin karena mereka tau kondisi kesehatan & psikologis anaknya) depresi berat sampai rasanya I want to put this to an end! Melihat para blogger suskses yg seusia, tapi toh kalo aku terus membanding-mndingkan malah jadi tambah stres. Tapi dengan terus menyemangati diri dengan toh hidup cuma sebentar & ini bagian dari kerikil hidup, kalo bisa lulus artinya aku sudah pantas menyambut the harsh real live. Survive, walaupun stresnya sampai bikin asam lambung naik dan penyakit yg lain jadi kambuh. Selama masih ada temen seangkatan yg belum lulus. Hahahahaha!! Kok curhat di blog orang?

      Delete
  38. Saya baru ngasih tau orang tua saya masalah kuliah saya semester 4 ini, dan luar biasa dan mengejutkan bagi saya ketika orang tua saya tidak marah dan setuju saya ikut SBMPTN tahun ini setelah mendengar masalah kuliah saya, doakan saya mendapatkan hasil diterima di SBMPTN 2015 ini dan bisa bahagia di jurusan yang saya anggap passion saya ya kak, terima kasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi titosatrya,

      Senang dengernya. Semoga sukses ya! :)

      Delete
  39. hai kak, mau sharing ni, aku angkatan 2013 di salah satu universitas gtulaah di fakultas kedok*****, awalnya aku senang dapat masuk di fakultas ini meskipun ini kemauan orang tua dan sdikit kmauanku juga, tapi pada awalnya dulu aku lebih menyukai ilmu politik atau mempunyai rencana menjadi seorang guru bahkan jika bisa ingin menjadi seorang dosen suatu saat nanti, tapi aku sudah masuk ke fakultas ini, pada awalnya saya sangat senang belajar di jurusan ini ka, di smetser awal aku mendapatkan nilai atau IP yg cukup memuaskan, udah masuk ke smester 2 ... aku mulai kebingungan, dan kuliahnya juga semakin berat, semua tugas apapun itu aku kerjakan dengan bener, tapi setelah ujian aku rasa aku bisa menjawabnya, setelah hasil nilai keluar, aku kecewa dengan melihat nilai aku yg sangat jlek sekali, dan aku sangat malu ka, dan jga program studi di kampus aku ini memakai target untuk bisa lanjut ke smester 3 dan untuk seterusnya, dan akhirnya aku ketinggalan dari tmen satu angkatan saya, dan Puji Tuhan, mohon maaf bukan menyombongkan diri ka, saya bisa masuk itu karna mendapatkan beasiswa dari pemerintah, dan dengan hasil aku di smester 2 itu tadi membuat aku sangat kecewa dan akhirnya aku harus cuti dan menunggu smester 2 berikutnya, aku sangat malu pada saat pulang ke rumah, dan aku bertekat untuk mengulang kembali dan mencoba belajar lebih giat lagi, dan sekarang aku ikut duduk di bangku perkuliahan bersama-sama dengan angkatan 2014, saya tidak malu duduk bersama mreka, tetapi aku agak sedikit minder dengan tmen2 satu angkatan aku, dan sekarang ka nilai aku bisa di katakan lumayan membaik dari tahun lalu TAPI masih belum mencukupi untuk naik atau bisa lulus ke smester berikutnya, dan sekarang aku merasa kecewa perjuangan aku selama cuti 1 smester sia2, dan sekarang aku sudah tidak karuan untuk kuliah lagi, aku memutuskan untuk pindah, saya aku konsultai dengan orang tua, mama ku udah setuju dan memintaku untuk menjadi seorang guru saja atau mengambil jurusan ilmu pemerintahan, cuman dari papa ku sepertinya agak sedikit kecewa, tetapi dia sepertinya 50% setuju 50% engga setuju ka, dia orang tua yang cukup keras, waktu kecil aku pengen bisa bebas seperti anak2 lain bisa main keluar rumah, tapi ya begitulaah hanya bisa main di rumah aja, di suruh belajar segala macam, pada saat belajar pun engga hanya belajar dan membaca ataupun menulis tapi tangan semua merah karna di pukul pakai penggaris, tapi aku senang bisa seperti itu dulu membuatku bisa lebih kuat lagi dan tidak malas2an, meskipun kadang udah sebesar ini tau bnyak malas2nya juga siih. hehe ( sory curhat). jadi aku bingung kak apa aku harus pindah atau engga, tman2ku juga udah banyak di sini, kami senang2 bareng meskipun mreka udah duluan 1 tahun dari aku tapi kami masih suka sering main bareng, main futsal dan udah 2 kali juara, aku udah nyaman tapi tetep rasanya untuk perkuliahannya aku udah gak sanggup, dan biaya juga katakanlaah udah sangat2 banyak keluar, dan aku juga anak perantauan, jadi aku bingung dan masih ragu2 untuk pindah, tapi rasa dan keinginanku maun pindah tapi pengen bertahan, tetapi jika bertahan aku pasti ulang lagi tahun depan dan ketinggalan lebih jauh lagi.. jadi baiknya gi mana ka.. Mohon bimbingannya. trima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Alex, terima kasih buat cerita kamu ya.

      Saranku, tetaplah bertahan karena sebenernya kamu bisa :) Well, aku belum terlalu paham kondisi detail kamu sih, tapi mungkin ada baiknya kamu bersabar dan ikutin aja 'aturan main'nya di lingkungan yang baru. Jangan takut untuk ketinggalan lebih jauh lagi karena tiap orang punya pace yang beda-beda. Ada yang cepat, sedang dan pelan. Ada yang cepat geraknya tapi kurang paham, ada yang lama geraknya tapi sangat paham. Jadi, percaya diri saja sama kemampuan kamu. Beradaptasilah dengan perubahan itu, karena semuanya punya resiko :)

      Semoga sukses ya!

      Delete
  40. Kak minta kontak yg bisa dihubungi ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa langsung ke menu 'About & Contact' ya Reza, disitu ada alamat email aku. Hehe thanks!

      Delete
  41. Saya benar-benar termotivasi dengan komentar teman-teman di atas. Saya sudah kuliah 2 tahun di salah satu PTN. Yang namanya awal kuliah, pasti yang dipelajari masih dasar-dasar (belum masuk ke pokoknya)... Nah, semester 4 ini memang sudah terasa betul kalau saya sudah tidak sanggup disini.

    Saya sudah bilang ke orangtua sejak semester 2, yang ada saya cuman dimarah. Sekarang saya tetap menyoba meyakinkan orangtua kalau saya memang tidak sanggup. Saya memang belum mengutarakan keinginan untuk mengulang lagi, alasan simpel... takut ditolak lagi dan dimarah. Tapi saya sudah cukup mantap untuk mengulang, sekarang lagi lihat-lihat saat yang tepat untuk mengatakannya ke orangtua, mudah-mudahan memang diberi izin.

    Untuk-untuk teman-teman yang sempat kuliah 2 tahun, lalu mengulang... Boleh dong berbagi cerita, soalnya saya masih sedikit riskan bila seandainya saya ngulang berarti saya harus siap bergabung dengan teman-teman baru yang secara umur lebih muda 2 tahun dari saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bung Azhar ini ceritanya persis banget sama saya :) saya dulu sempet drop di semester 2 karena matakuliah yg berat (karena PT saya ini memang terkenal edan masalah tugas dll). Saya sampai harus berantem dulu sama ayah saya karena beliau terus-terusan maksa saya buat ngelanjutin disana. Waktu itu saya akhirnya ngikutin kata-kata ayah saya, dan ternyata dijalanin lagi 1 semester, tetep engga ada peningkatan, ternyata memang bukan saya yang terlalu lemah buat ngejalanin kuliah, tapi passion saya bukan disana, Akhirnya, di pertengahan semester 4 kemarin saya ajak debat lagi ayah saya, setelah perdebatan hebat, akhirnya beliau mengerti dan membolehkan saya memilih jalan saya sendiri lagi. Tahun ini saya jadi maba disalah satu PTS di kota saya. Sekelas sama yang 2 tahun lebih muda itu memang jadi ketakutan saya dulu, tapi, setelah dipikir-pikir lagi, engga ada masalah kok, wajah kita sama mereka yg lebih muda engga jauh beda kok :D

      Intinya sih, ikutin kata hati aja, bung, kalau emang udah niat pindah, bulatin! Jangan ragu-ragu dan takut-takut lagi. semangat!

      Delete
    2. Thanks buat masukannya bung...

      Saya dah bilang untuk mengulang lagi dan akhirnya dimengerti oleh orang tua. Alhamdulillah saya lulus SBMPTN jurusan Ilmu Komunikasi di PTN Bandung. Melihat hasil ini saya benar2 sadar kalau kemampuan saya sebenarnya ada di soshum.

      Delete
    3. Dear Azhar & freezingmonkey,

      Terima kasih buat cerita kalian ya. Apapun itu, semoga berhasil dengan jalan yang kalian pilih ya. Semoga sukses kedepannya! :)

      Delete
    4. Terimakasih sudah sharing. semoga aku bisa mendapatkan jurusan kuliah yang baru seperti kalian.. :)

      Delete
  42. saya mahasiswa desain di jakarta saya semster 3. jujur saya blom punya temen atau sahabat selama 3 semester ini. saya da niatan pindah kampus karena saya ngersa ga bisa masuk dengan cara pergaulan mereka. dengan cara bergaul, semua yng berhubungan denga sosialisasi. jujur saya pas masuk kampus itu karena bokap saya lgi krisis lah. yang akirnya saya milih itu kampus demi saya kuliah di tahun itu .kuliah pas lulus sma. jujur saya lulusan sma bpk penabur. saya rasa karena tingkat prestige yg sangat berbeda antara sma yg bpk penabur itu dengan kampus tersebut jadi saya ga bisa masuk ke cara pergaulan mereka saya mau pindah kampus. bisa di bilang saya salah pilih kampus dengan pergaulan seperti itu.. mohon sarannya

    ReplyDelete
  43. Brave decision you did, salute :). Saya sudah lulus dari D2 dan berniat tahun ini untuk kembali kuliah S1 sastra inggris (just like you). Bahasa inggris saya memang belum sampai pada level advanced/expert tapi saya merasa bahwa passion saya ada di jurusan ini mengingat saya suka baca artikel berbahasa inggris, nulis (meskipun jarang), dengerin lagu berbahasa inggris, nonton film barat eng-sub/without subtitle untuk meningkatkan kemampuan listening dan vocabulary. Saya belum sepenuhnya punya gambaran bagaimana perkuliahan S1 yang rentang waktunya 4-5 tahun. Boleh minta tips apa saja yang dipersiapkan atau dipelajari saat awal-awal perkuliahan khususnya perkuliahan jurusan sasing?. Saya masih agak worry kalau dipertengahan nanti merasa bahwa saya telah salah jurusan walaupun sekarang saya sudah mantap untuk ambil jurusan ini. Trims jika berkenan untuk sharing :)

    ReplyDelete
  44. Kak Kiza, Alhamdulillah saya diterima dalam SBMPTN tahun 2015, dan langsung menulis di blog saya ngikutin kakak, mudah-mudahan kuliah di kampus baru saya juga bisa lancar seperti kakak hehe http://titotea.blogspot.com/2015/07/mengikuti-sbmptn-setelah-dua-tahun.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah senang dengernya! Amin, semoga sukses kedepannya ya Tito :)

      Delete
  45. Hi kak!
    Saya inda, saya ingin tanya kira2 bisa gak pinda jurusan dari peternakan ke fkip penjas, karna saya gak nian di jurusan peternakan. Hari ini baru saja pengumuman usm universitas sriwijaya.
    Makasih sebelumnya. :)

    ReplyDelete
  46. Topik ini sungguh menarik. Tdk banyak yg membicarakan, kak kiza keren.
    Ak ingin brbagi cerita. Sudah mnjadi mahasisiwi di PTN surabaya. Sudah jalan 2 semester (setahun). Alhamdulillah.. semua berwarna dn indah. Kuliah di FISIP, sosiologi adalah passionku. Semangat belajarku alhamdulillah, kubilang lumayan. IPK sem 1~2 adl 3.7 sebagian dosen2 menhafalku, kakak2 senior. Teman2 di kelas yg sangat aku cintai, yg kuanggap keluargaku. Ak tdk pernah merasa sepi dn selalu bahagia brsama mereka. Keluarga sepenuhnya mendukung di jurusanku skrg. Disini ak aktif juga aktif di beberapa UKM. Mbak2 kost yg ramah, baik, dn care. Hidup terasa sempurna.
    BEASISWA. Yups itulah yg mendorongku u/daftar SBMPTN. Dn alhamdulillah lolos di PTN Surabaya ilmu hukum beasiswa pemerintah sampai S1 beserta biaya hidupnya perbulan.
    Sekarang... pilihan di depan mata. Berasal dr keluarga sederhana. Yatim piatu, bukankah beasiswa adl solusi?? Di samping itu.. aku takuuut. Takuuuut sekali... apa yg ada sekarang tdk bisa kudapat di kampusku yg baru, yg "terkenal" lebih wow dr kampusku sebelumnya. Kampus pertama mmberikan segalanya, kecuali beasiswa. Kampus kedua,mmberikan beasiswa, hukum juga passionku, tapiiiii... hingga skrg pun ak belum punya 1 teman pun. Ak minder karena merasa kuliah dgn adek kelas.
    Kuliah dibiayai kakak, kakak sudah trlalu banyak brkorban u/ keluarga. Ak harus mandiri.
    Sosiologi dn ilmu hukum sama2 passionku. Aku bingung kak kiza, sempat trfikir mnjalani duaduanya.. tapi aku tidak yakin. Tp kadang yakin. Lebih banyak tidak yakinnya...
    Mohon sarannya kak kiza.. dn teman2 yg sudah mmbaca.. silahkan di komen ya... terima kasih.

    ReplyDelete
  47. Kak aku Ernest dari Jogja, kakak bantuin aku dong, tahun ini saya mau daftar di pts ikut beasiswa bidik misi, kalo saya lolos dan taun depan aku ingin mengulang lagi masuk ptn gimana yaa kak,, aku baru lulus taun ini dan saya ingin ikut UM PTN tahun depan dan jika ketrima sy ingin memilih untuk ke ptn dan meninggalkan pts. apa itu bisa kak,,,

    ReplyDelete
  48. bisa nggak sih pindah kampus dari PTS ke PTN ?
    mohon balasannya lagi bimbang nih .

    ReplyDelete
  49. Hi kak, aq setuju kalo pindah kuliah itu g gampang. Krn aq sendiri sedang mengalaminya.
    Aq sdh bicarakan dgn org tua, n aq menuai keras penolakan.
    Sebenarnya aq bingung. Aq kuliah sdh smpe skripsi di semester 7, ipk juga lumayan 3,00. Tp aq punya masalah, n aq salah mengambil keputusan. Akhirnya 4 semester berikutnya aq g bs kuliah, kpentok biaya. N ngambil skripsi jd berulang. N ini pd akhirnya mberatkan aq. Krn 1. dosen pembimbing 1 q g membimbing aq. Setiap kali dtg konsul aq disuruh tanya temen, baca2 lg. Sampe aq bawakan referensi ke depan mukanya, dosen nya blg cari lg. Tp bgitu aq minta referensi yg dblg bpk nya, malah aq disuruh tanya temen lg.
    2. Dosen kedua aq g setuju sm skripsi. Pmikirannya btolak blakang dgn dosen 1. Lah aq hrs gimana? Aq curhat sm temen q. Katanya dy dengar gosip, dosen pd bicarakan skripsi aq yg diulang 3x pd hal aq ulangnya 2x. Tp saat aq cb bicara sm bapaknya, bpk nya blg g ada apa2. Aq mrasa skripsi q di lempar sini sana begitu kan rasa ngenes. Apa lg dosen 2 q blg, klo dilanjutin aq g akan pernah lulus, klo ganti lg ya bakal lama.
    Mengingat usia sdh stua ini, aq pikir aq hrs pindah, klo aq di situ terus bs2 aq g lulus2. Tp gimana ya, sebenarnya berat ht mengingat, univ ini slh satu univ yg bgs, biaya yg dkluarkan dsini dah tlalu banyak, pjuangan aq jg g gampang krn ini bkn jurusan yg aq mau, ini pilihan org tua, lg pula cari univ lain itu berat jg diongkos. Aq sdh ketemu univ lain yg cocok, UT. Aq bisa bayar sendiri, n bs cepat selesaikan kul. Tp org tua sangat tdk setuju, katanya itu g bgs. Pd hal yg aq dengar, hasil bertanya sini sana, itu cukup bgs. Jd aq hrs gimana donk? Mohon sarannya.

    ReplyDelete
  50. Kak saya maba dari sumatra dan saya di terima di IPB , nah di IPB itu jadi ada namanya tingkat persiapan bersama dan itu sama dengan SMA kelas 4 karena masih menyangkut pelajaran SMA , dan ketika di TPB ada beberapa mata kuliah yang saya sama sekali tidak mengerti dan merasa sangat orang yang sangat bodoh di kelas tersebut , nah saya tidak kuat dengan mata kuliah tersebut , tetapi kan saya masih maba nih jadi baru masuk Smsester 1 menurut kk kalo saya pindah ke univ di daerah saya bagaimana ? Karena saya tidak yakin menjalankannya , sebelum saya jatoh di tengah jalan menurut kakak gmna ?

    ReplyDelete
  51. Kak menurut kk gmna kalo saya mau pindah dari IPB di tahun pertama ini ? Karena ada beberapa mata kuliah yang benar" saya tidak memahami,walaupun di tahun pertama ini masih menyangkut pelajaran SMA , tetapi mata kuliah tersebut menurut saya saya tidak bisa dan tidak punya basic waktu di SMA pada saat itu, menurut kk apakah saya pindah dari sekarang apa tetap mengikuti saja dulu , karena jujur saya merasa terbebani kak, dan saya selalu berfikir kasian orang tua baru awal masuk sudah pindah, itu yamg membuat saya sebenarnya tidak nyaman, saya berhayal ingin pindah ke univ di daerah saya.mohon pendapatnya kak penting.makasih kak ;)

    ReplyDelete
  52. saya mau cerita nie, saya mau pindah kuliah tp saya udh smt 6.
    alasan saya pindah karena saya bayar mahal tp masuk kuliah cuman 1 sebulan dgn 6 mata kuliah di langsungin sehari

    ReplyDelete
  53. Saya sekarang smester awal di salah satu universitas di Indonesia, saya rencana mau pindah kuliah karena di kampusku sekarang ini biayanya mahal, dan itu membuat saya tertekan, saya sudah ngomong ke orang tua, tpi saya malah di marahi, saya berencana ngomong lebih jelas lagi ke orang tua
    mohon saranya?

    ReplyDelete
  54. anak saya studenkolej 2 tahun lancar, masuk uni sudah semster 3 dan sekarang tidak betah dan merasa tidak mampu. Di jerman dia ambil sosiologi. sebagai orang tua saya tidak bisa ikut menangis bersama dia yang memohon dengan tangisan. hati saya merana, pilu dibuatnya tapi untuk kebaikan dia...welcome back sayang...ibu rido menerima kamu kembali ke Indonesia. Persoalannya, harus melanjutkan kemana? dia tidak lagi suka sosiologi dia berminat dengan desain grafis or arsitektur. adakah saran?

    ReplyDelete
  55. hai kak saya punya masalh nih ,,,,,,bisa pa tdak pindah kampus dan juga jurusannya ?


    dan lagi bisa gk ea pindah dari pts ke ptn ?

    ReplyDelete
  56. Kak,, saya sekarang kuliah fak kedokteran salah satu PTN walaupun baru 2 bulan kuliah tapi saya merasa jenuh dan ada perasaan menyesal krn tidak memilih jurusan bhs mandarin(D3), kebetulan saya dulu diterima di 2 universitas, D3 dan S1. Saya mengambil jurusan sekarang karena saya pikir kalau D3 itu nanggung, dan tanpa pikir panjang, tanpa melihat krdepannya seperti apa saya langsung ambil yg S1. saya anak ipa tapi senang sekali belajar bahasa. Saya pernah cerita sama beberapa teman tentang rencana pindah kampus tapi mereka gk pernah mengerti apa yg saya rasakan, yaa mungkin karena fakultas saya termasuk fakultas favorit dan mereka sering bilang saya "gila". Saya merasa passion saya tetap di bidang bahasa. Ingin rasanya membahas ini dengan ortu tapi ada rada takut terutama dengan ayah yg disiplin dan termasuk galak, juga jarak ortu yg jauh krn universitas sekarang berada di luar kota.
    Mohon pencerahannya kak

    ReplyDelete
  57. Saya angkatan 2014 tapi saya duduk d smester 3 saya akan memutuskan pindah dengan alasan kalau saya memaksakan saya gk akan ada perubahan gk smangat tapi saya males untuk minta surat pengunduran diri kalau saya pergi begiti aja dari universtas A dan yaun depan lanjut universtas B ada dampak gak ya karna saya keluar dengan tidak hormat? ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakak udah pindah univ??
      Apa benar kak kalau pindah univ kita akan lama lulus ken kita hrs menyesuaikan matakuliah dgn kampus baru kita jd byk ambil kebawah??

      Delete
  58. Sekarang saya sudah memasuki semester 9 perkuliahan.
    Sejak semester 3, saya menginginkan pindah. Tapi ortu gak mengizinkan.
    Bolak balik setiap semester minta izin ke ortu. Tetap tidak diizinkan.
    Sampai saya melepaskan beberapa bidang yg saya sukai demi fokus di kuliah.
    Tetap saja. Saya tetap tidak bisa bergairah untuk kuliah.
    Sering bolos atau gak berangkat ketika ujian.
    Saya merasa zombie.
    Impian saya dari kecil harus kandas ketika kuliah.
    Sudah semester 9, tapi saya masih harus menyelesaikan 70 SKS lagi.

    ReplyDelete
  59. Saya baru masuk kuliah belom sampe 1 semester dan merasa kuliahnya udah gak sesuai passion saya, saya jadi males banget belajar malahan gak pernah ngerjain tugas juga males2an saya sampe susah tidur gak sanggup buat ngelanjutin ditambah saya juga sakit hati sama temen2 kelas saya dan saya juga pernah dipermalukan sama dosen gara2 ngerjain tugas salah pokoknya hati saya sudah menolak untuk terus melanjutkan kuliah, saya sudah berdiskusi sama orang tua dan orang tua setuju buat saya mengulang tahun depan tapi saya takut diomongin tetangga2, Cara menghadapinya gimana ya kak?

    ReplyDelete
  60. Kak. Saya s2 hampir habis masa studi, tapi tesis bel sekesai. Apakah ada peluang pindah ke perguruan tinggi lain. Apakah ada peluang menyekrsaikan tesis. Gimana aturan dan prosedurnys.

    ReplyDelete
  61. Waaaw aku sih , lebih pengen bisa gmna ya ?? Supaya bisa nulis , yg tulisan bermakna

    ReplyDelete
  62. Ka mau tanya dong.
    Saya semester 5 nih mau semester 6, niatnya saya pengen pindah universitas tapi jurusan tetap sama, saya pengen pindah supaya bisa dekat dengan orang tua. Ya setidaknya 1 minggu 1 x saya bisa bertemu. Kalo pindah keluar daerah caranya gimana? Mohon pencerahannya ya ka.
    Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi!

      Wah nggak sayang tuh udah semester 6 terus pindah? Tapi mungkin kamu punya pertimbangan lain ya. Kalau mau pindah, harus cek ke universitas yang dituju ketentuannya bagaimana. Hubungi saja bagian kemahasiswaannya.

      Delete
    2. Kak skarang saya semester 4, saya mau bertanya apakah efek dr pindah kampus kita akan lama lulus krn hrs menyesuaikan dgn univ baru jd byk ambil kebawah??

      Delete
  63. Saya dulunya kuliah di salah satu uni versitas dimakassar tahun. 2008 dan 2 smentr berjalan saya mengambil cuti selama 1 thun.2010 saya lanjut kullih lagi namun 2 smester berjalan.terhentilah hingga sampai saat ini dan sekarang tahun 2015 saya sdh berkeluarga mempunyai 3 anak saya iam driver di keluarga. Saya merasa bahwa saya hanya di pandang sebelah mata dan hal.itu yang membuat saya berfikir dan berkemauan keras untuk melanjutkan kuliah namun pindah universitas dengan umur 28 tahun.itu semata2 karna saya mau di pandang n bisa membahagiakan kelarga ku kelak nanti. Namun disisi lain saya merasa minder dng umur saya
    Mohon bimbingannya terimakasih sebelum. Mohon dengan sangat masukan dari teman2 apa saya lanjut saja ataukah urung kan saja niat say..������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sharingnya ya. Saran saya sih, nggak ada kata telat untuk belajar. Jadi ketika mau kembali ke kuliah, jangan dipikir umurnya - toh ternyata kak Udhy lebih experienced dibanding lainnya - tapi bisa coba dipikir ilmu yang bakal didapet ketika kuliah. Pasti berguna kok. Semoga sukses!

      Delete
  64. THANKS KIZAAA :D.INSPIRE BANGET TULISANNYA , GW JADI NARIK NIAT GW UNTK PINDAH KAMPUS, TULISANNYA NGENA BANGET, DRI GW YG GA ADA SEMNGAT JD PNYA SEMNGAT LAGI,TDINYA NYARI NYARI KATA PENCERAHAN TP G ADA YG MASUK ,SEAKAN BULSHIT SMUA (CUMA BISA NGOMNG TP GATAU APA YG DIRASAIN) .TAPI TULISANMU LBH KE REAL DAN BISA "NGENA" DI GW. BTW SEKALI LAGI THANKS YAAY :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi there! Aw thank you so much! Aku harap tulisan aku bisa menginspirasi in a good way ya. Sama-sama, good luck ya sama apapun yang kamu kerjain. Have a good day, cheers! :)

      Delete
  65. Niat pindah universitas,dan orangtua juga ngizinin,,
    saat ini sya smester 1 ingin msuk ke semester 2,,
    Bgaimana ya caranya...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi! Cek ke universitas yang kamu mau tuju dan lakukan riset sebanyak mungkin tentang prospek jurusan baru itu. Itu sih saran saya :D

      Delete
  66. Saya di sini mau bertanya, saya saat ini berada pada akhir tahun perkuliahan dengan ancaman do dari kampus dan saya berencana pindah kuliah dr kampus saya sebelumnya dengan sambil bekerja,apakah masih memungkinkan saya untuk berpindah atau melanjutkannya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semuanya masih mungkin kok, tinggal di cek di uni masing-masing tentang prosedur dan ketentuannya.

      Delete
  67. Saya anak 91 jurusan ips, entah gimana jalanya wktu itu th 2009 masuk jurusan keperawatan pts d bengkulu, semester 1 & 2 d jalani dngan setengah hati , semester 3,4 tetep kuliah tp ga ikut uas, awalny ortu suruh jalani dlu, klo emang ga cocok ya pindah aja, tapi pada saat itu tiba malah bentrok sama adik yg akan kuliah jg, pada akhirnya ya ngalir aja seperti air.

    Namun kemudian saya coba masuk kelas yg baru, jurusan yg sama d angkatan setelah saya, perlahan saya mulai nyaman, semangat, dan mencintai jurusan ini,sya ngulang semester 3,4, dngan nilai yg makin membaik saya optimis akan berhasil, namun cerita tak berlanjut indah, kebijakan kampus jadi sandugan besar untuk saya,krna saya ngulang semester bawah tanpa melapor ke bagian akademik. Sedangkan saya sudah melampaui batas toleransi kampus, ya kayak mahasiswa siluman gitu sih, hehe^^

    Alhasil saya tidak bisa lanjut disana lalu pindah kamous dgan jurusan yg sama, tapi turun kelas lagi, karna saya harus mulai dari semester 2 karna perbedaan kurikulum. Awalnya lancar 1 semester, namun d semester 3 fokus saya sedikit bergeser, akibat pergaulan dan yaa masa muda 'ehemm' semuanya kembali kacau.

    Saya mundur tanpa pemberitahuan, termasuk ortu dan keluarga. Mereka baru tahu 2thn setelahnya.
    Kini d tahun 2016 sebuah harapan muncul lagi, seorang kerabat menawarkan untuk saya lanjut kuliah di tempat dia, jujur separuh hati saya masih merindukan dunia keperawatan, passion kali yah??? Tp di saat yg hampir bersamaan saya pun sedang merintis bisnis.

    Ibu pun masih mengharapkan saya jadi sarjana keperawatan, namun lain hal dengan ayah, karna ia mulai menagih cucu sama saya.. hahaha

    Sedikit cerita dari saya yg intinya klo punya masalah atau unek2 kalian jgn simpen sendiri, jngan mutusin sendiri, baik buruk mesti kalian cerita, terutama sama ortu, paling ngga dngan kalian cerita akan ada solusi, dan kalian bisa melangkah tanpa beban.. semangat!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih buat sharingnya ya. Semoga sukses kedepannya buat kamu!

      Delete
    2. Hi kak..
      Saya boleh tanya apakah efek dr pindah kampus kita akan lama lulus krn hrs nyesuaikan dgn matakuliah univ baru jd kita bakal byk ambil kebawah?? Saya skarang semester 4

      Delete
  68. Salut berat buat kak Kiza! udah ngasih inspirasi ke banyak orang lewat blognyaa, denger2 ambil master degree di sydney ya ka? haha. sukses ya kak Kizaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Rafi! Hehe terimakasih ya. Iya sudah selesai kok programnya, sekarang udah balik ke Indo. Semoga sukses juga buat kamu :)

      Delete
    2. Hi kak salam kenal...
      Saya boleh tanya kalau misalnya kita pindah apakah efeknya kita bakalan lama lulus krn kita hrs menyesuaikan MK di univ baru kita jd kita byk ambil kebawah??
      Mohon jawabannya kak

      Delete
  69. Haloo kak fel :)

    Gue mau cerita kak sekalian minta pendapatnya nih. Pake bahasa semi formal aja ya biar gampang wkwk. Jadi gini, sekarang ini gue angkatan 2014 kuliah semester 4 jurusan sastra di ptn di bandung. Nah yang jadi masalahnya sekarang ini gue keteteran studinya + absen yang amburadul.
    Jauh throwback dulu ke belakang yah kak, gue lulus SMA tahun 2013(harusnya tahun 2014 sih tapikan kebetulan apa emang nasib mujur aja pas SMA gue masuk kelas aksel haha). Nah jadikan pas tahun 2013 itu gue masuk dulu di pts jurusan teknik. Jurusan pas di pts ini emang minat gue dari dulu, plus bakat yang emang ngedukung. Jadi lah tuh gue stay di pts selama setahun, kalo ditanya nyaman sama materinya sih iya cuma kayaknya fasilitas sama kebanggaannya kurang kalo di pts ini. Dari awal udah niat bakal pindah asal ke ptn, nah tuh jadinya gue ikut sbmptn lagi. And then jadi gini skenario gue pas ngisi pilihan di sbmptnnya
    1. Ptn teknik
    2. Ptn sastra
    Udah aja yah skip dan akhirnya gue keterima! cuma tapinya dipilihan kedua. Dengan pertimbangan sama hasil diskusi dengan ortu akhirnya gue milih ngambil masuk ptn jurusan sastra aja ketimbang stay di tekniknya pts soalnya lebih bagus kampusnya *hammer:(*.
    Naaaah udah disini kerasa banget betapa tersiksanya gue masuk di jurusan yang emang asal aja gue pilih. Tahun pertama gue masih bisa tahan nih gejolak batin, tapi makin sini makin kerasa berat sampe mulai sering bolos kelas. Dan emang peraturan di kampus gue ini yang menyatakan kalo mahasiswa boleh pindah jurusan setelah 2 tahun kuliah. Udah deh gatau lagi gimana kelanjutannya perkuliahan gue. Pengennya sih pindah jurusan balik ke teknik yang pas dulu tapinya gamau ngulang banget dari awal gituu... kan gue udah pernah belajar pas dulu di pts wahaha
    So pertanyaannya sekarang segimana geblegnya sih gue?:(
    Ibaratnya 3 tahun kemaren yang gue lakuin tuh kayak nyicil. Gue kuliah di sastra ini cuma gara gara ngincer ptn nya doang, sementara gue tetep minatnya di teknik.

    NB: Ayo kak gimana pendapatnya siapa tau bisa mencerahkan gue buat kedepannya. Makasih maaf kepanjangan curhatnya:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dipa! Kebetulan aku baru baca sebuah buku - judulnya "Humans of Newtown" dan nemuin cerita menarik dari seorang mantan napi. Di dalam sebuah interview, dia diberikan pertanyaan semacam "Apakah penyesalan terbesar dalam hidupmu?". Jawabannya cukup mencengangkan, katanya (ini sudah saya translate ya ke bhs Indo):

      "Tidak ada. Saya mendapatkan pelajaran terbaik dari kesalahan-kesalahan terbesar saya. Jika kamu bertanya 'apakah pelajaran terbaik yang kamu dapatkan dalam hidup?' atau 'apakah saran-saran terbaik dalam hidup menurut kamu?', saya akan menjawab 'buatlah kesalahan sebanyak mungkin'. Mengapa? Karena kamu akan belajar dari situ. Lalu darimana saya belajar? Sebuah sel penjara di District Court of Darlinghurst - itulah tempat dimana saya mendapatkan pelajaran-pelajaran terbaik."

      Dari quote itu, aku nggak bermaksud menyamakan kamu dengan seorang mantan napi. Tapi waktu membacanya, aku rasa dia bener juga. At least, kita semua sama-sama manusia. Sama-sama bisa membuat kesalahan. Apalagi, pelajaran-pelajaran terbaik kita dalam hidup biasanya didapetin dari kesalahan-kesalahan terbesar kita.

      Seperti dalam kasusku, kesalahanku adalah nggak bisa komitmen sama keputusan awalku untuk kuliah desain, menghabiskan banyak uang orang tua untuk sesuatu yang tidak bisa kugunakan dengan baik, dan yang terpenting, seakan-akan aku membuang waktu dengan pindah kuliah. Itulah kesalahan terbesarku. Tapi, ya sudah lah, mau disesalin lama-lama juga buang-buang energi. Akhirnya, jadilah aku yang memutuskan pindah kuliah dan ternyata itu malah membawaku ke sebuah petualangan baru yang nggak akan pernah aku lupain dalam hidup.

      Jadi intinya, optimis aja, Dipa. Nyesel itu lumrah dan merasa failed itu juga wajar. Tapi kalo lama-lama disitu, kita nggak maju-maju (aku juga sering begini kok). Do what you love, maka semuanya bakal jadi lebih lancar kok. Semoga sukses ya!

      Delete
    2. Hai lagi kak,

      Setelah baca jawaban dari kak fel semuanya jadi sebagian lebih ringan. Seriusan kak. Kali ini aku lagi lagi dihadapkan pada persimpangan jalan. Namun, setelah ini aku bakalan yakin pada apapun keputusan aku nantinya. Aku yakin kali ini aku akan memilih arah yang benar, aku gaakan mengulang kesalahan aku yang sudah sudah.

      Aamiin makasih banyak yah kak sudah bantu, doakan saja aku bisa nyelesaiin yang sebagiannya lagi dan nyusul sukses seperti kak fel:)

      Delete
    3. Hi Dipa,

      Iya bener. Kuncinya emang yakin utk segala keputusan apapun yang kamu buat. Kalo udah yakin, biasanya kedepannya bakal niat. Kalo niat, semuanya biasanya jadi makin lancar. Walaupun susah itu gak bisa dipungkiri, tapi kalo udah niat, kamu akan inget tujuan awal :) Mengulang kesalahan juga nggak apa-apa, yang penting kita belajar dari situ kan. Aku sendiri bisa dibilang sering mengulang kesalahan, tapi ya kadang disitulah serunya hidup. Hehe. Amin, semoga semuanya lancar-lancar ya buat kamu, Dipa! :D

      Delete
    4. Kak apa benar kalau kita pindah kampus kita bakalan lama lulusnya krn hrs menyesuaikan MK di univ baru jd byk ambil kebawah???

      Delete
  70. Hy.. Kiza

    Kenalin, gw Arif. Tinggal dan bekerja di Bekasi, sambil menyelami bangku kuliah karyawan di sebuah universitas di jakarta Barat. Gw ambil jurusan Teknik Industri yang memang dari awal nyambung sama sekolah teknik (STM) gw dulu. Sekarang udah berjalan di Semester 7 awal. harusnya sih udah ke 8 cuman setahun lalu mesti cuti 1 semester karena terseok seok. maklum, anak perantauan.

    itu tadi setidaknya anggap aja basa basi, preambule, ato curhat dikit terkait latarbelakang gue.
    disini gw pengen sharing pendapat sama elo, bukan sebagai seorang MAHAKULKER yang GALAU masalah jurusan.
    karena gw tipikal orang yang sejak awal melangkah harus penuh perhitungan dan pertimbangan matang. Nothing to Regret in the future. Though it pastly before you make a first step.

    Mohon maaf, bukan berarti disini gw komenin temen-temen dan menganggap mereka galau dan ga punya VISI ya. tapi ada sih ke arah situ. hehehehe

    Kiz,,
    gw baru aja dihadepin sama awal semester 7 yang kurang lebih sudah 114 SKS yang gw tempuh dari min target 130 dan max target 140. Gw juga belum cari tahu lebi detil soal BIROKRASI di kampus gw ini bisa aapa ngga kasih ijin keluar/pindah kampus.

    Gw mesti milih, Lanjutin Kerjaan baru di Lombok. atau bertahan untuk kuliah dan pindah dari kerjaan.
    pilihan ini bagi gue sulit, karena gw adalah MAHAKULKER yang bisa kuliah karena punya kerjaan. dan ndilalahnya kampus gw ini tergolong lintah darat mata duitan.
    Gw juga dihadapkan dengan situasi di kerjaan lama gw di bekasi yang memang sudah tidak KONDUSiF.

    Gw tidak tanya untuk hal yang cemen kan? Pindah Jurusan, gara-gara putus pacaaran lah, gara-gara temen lah, gara-gara kuliah salah jurusan lah.
    itu menurutku adalah alasan yang UN-ACCEPTABLE. dan saran gw seharusnya lu ga ngedukung pribadi yang punya mental cemen kaya gitu.

    We Have to Think it All before we decide for the 1ST time.

    Tujuan gw yang sekarang ni Kiz,

    tetep lanjut kuliah di program yang sama, di kampus yang berbeda.
    mendapatkan suasana kerja yang lebih sesuai dengan hati nurani gw.
    dan tujuan itu ada di lombok.

    So, could you please make any comment or suggest for this matter, both of this Important or not for you.
    thankyou for your attention.

    regards
    A.N

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Arif!

      Thank you buat insight kamu ya. Seneng nih denger cerita orang2 yg berhasil bikin perhitungan atau pertimbangan matang sebelum melangkah, tapi sayangnya nggak semua orang mau/mampu melakukan itu. Yang mampu adalah yang able to cope with all ups and downs dan tetep fokus ke tujuan awalnya, apapun itu tantangannya. Menurut saya mereka-mereka ini adalah orang yang hebat.

      Tentang kamu menganggap salah jurusan adalah hal yang unacceptable, itu bisa saya mengerti karena memang dari awal mungkin kamu sudah mampu memperhitungkan dan mempertimbangkan apa yg tepat buat kamu. That's a really good thing, I think, dan saya salut sama kamu. Tapi, disini saya realised kalo gak semua orang punya privilege kayak gitu, ato intinya, mau untuk bersikap seperti itu. Saya punya pandangan kayak begini karena selalu menganggap bahwa karakter orang beda-beda, maka itu pace dan cara ia memandang hidupnya pun berbeda.

      Kalau kamu perhatikan, sebisa mungkin saya berposisi netral pada teman-teman yang curhat tentang salah jurusan. Saya tidak mau memprovokasi atau bahkan menyuruh teman-teman secara gamblang untuk pindah jurusan, malah saya berusaha untuk membuat teman-teman kita menimbang-nimbang kembali keputusan itu karena takutnya berpikir demikian adalah emosi semata. Lagian, sebenarnya jika ditilik lebih dalam lagi, cerita-cerita salah jurusan ini menggambarkan fenomena masyarakat sekarang yang dihadapkan oleh banyak pilihan sehingga merasa tidak pernah puas (ini termasuk pengalaman pribadi saya juga), atau mungkin jika lebih serius lagi, mungkin ada kaitannya juga dengan masalah sistem pendidikan Indonesia.

      Jadi kesimpulannya, saya setuju bahwa kita harus memikirkan semuanya sebelum menentukan sesuatu. Akan tetapi, sesempurna apapun kita telah mempertimbangkannya, selalu saja ada hal-hal unexpected yang datang dan itu either bisa bikin kita goyah atau malah semangat. Betapa beruntungnya mereka-mereka yang selalu bersemangat dan teguh pada keputusannya. Maka itu, yuk kita bantu teman-teman dengan semangat dan pandangan positif. Jangan malah menganggap remeh mereka, karena setiap orang punya pace-nya masing-masing. Yang sudah merasa lebih baik, mestinya membantu mereka-mereka yang merasa kurang baik bukan? :)

      Delete
  71. Hai kak
    Aku baca satu persatu komentarnya yang intinya kebanyakan ingin pindah.
    Kalau aku yah , kalau emang bukan possionnya terus di sana gak nyaman karna lingkungan karna sistemnya karna apa lah yang bikin alasan, di situ kita belum bisa untuk beradaptasi intinya gitu, tapi yah bener juga kalau emang gak nyaman yah buat apa di pertahanin kalau nantinya malah bikin beban dan bikin kamu stress , jangan buat usia sebagai alasan, kalau misal udah umur 22 kok masih di semster 1 harusnya udah semster 7/8 , cuek aja lah yang mau kuliah siapa ? emangnya gak boleh gtu umur sudah tua tp masih semster 1 ? Gak yang ngelarangkan.
    Aku di sini juga mahasiswa PTS semster 2 baru aja masuk dari semster 1 asli jujur aku gak nyaman udahan rasanya pingin pindah, udah blng kalau mau pindah juga ke ortu eh gak taunya malah di marahin gini2 gtu2, tapi aku jelasin ke ortuku , kalau sesuatu yang di paksakan itu hasilnya gak bakalan bisa maksimal, eh gak taunya malah ngomel2, yaudah dengerin aja kalau udah emng keputusannya kayak gtu , dan yakin.
    Bismillah pasti yakin dengan keputusan masing2
    Oyah dan jangan lupa kuliah bukan berarti patokanmu bisa jadi sukses tapi usaha, doa dan restu orang tua yang akan membawamu sukses walaupun gak kuliah

    ReplyDelete
  72. Hi Fifi,

    Terima kasih buat sharingnya ya!

    ReplyDelete
  73. Hai kak. Tulisan yang sangat bagus :)

    Aku mau cerita aja, permasalahan yang aku alami bukan pindah kuliah tapi ingin kuliah lagi.

    Sekarang aku sudah kuliah D3 di salah satu universitas negeri ternama, aku sudah semester 6 dan saat ini sedang magang di perusahaan multinasional (keliatannya enak ya?). Waktu begitu berlalu dan tidak kerasa tapi hati ini selalu dipenuhi penyesalan.

    Ya, permasalahannya adalah aku salah jurusan dan aku sekarang gak tau lagi passion aku dimana. Memang sih jurusan yang aku ambil ini dulu adalah pilihanku tapi pilihanku yang berdasarkan atas kondisi atau situasi keluarga (kondisi ekonomi) aku berpikir dengan masuk jurusan ini aku bisa cepet kerja dsb. Tapi pas dijalani ternyata jurusan ini bukan passionku. Walaupun begitu sampai sekarang, aku menjalani kuliahku disini dengan baik sebagai bentuk tanggung jawabku, kalau nanti lulus, ipk cumlaude juga sudah ditangan.

    Aku berontak juga lho, tahun 2014 aku nangis-nangis ke mama aku kalau aku gak betah dan pengen pindah kuliah, terus aku ikut seleksi lagi dan masuk lagi di jurusan yang prestisius lagi di PTN Bandung, tapi pas aku keterima ternyata biayanya sama mahalnya dengan jurusan aku sekarang. Aku bingung harus memilih melanjutkan atau pindah tapi melihat mama aku yang sepertinya bete dan kecewa karena pilihanku yang tes lagi, akhirnya aku memilih untuk melanjutkan kuliahku yang sekarang.

    Pikiran untuk ingin kuliah lagi di jurusan yang sesuai terus saja menghantui, tahun 2015 juga aku sempat mendaftar buat tes SBMPTN lagi, tapi cuman daftar doang gak ikut tesnya -_-. Dari dulu aku gak punya keberanian buat memutuskan, takut ini lah takut itu lah..

    Sampai pada akhirnya sekarang aku udah gak kuat lagi, aku ingin kuliah lagi, dan benar-benar kuliah lagi. Jujur saja jika aku meneruskan kehidupanku yang sekarang aku lebih baik mati, karena tidak ada gairah sama sekali dalam menjalaninya, tapi ketika aku berpikir aku ingin kuliah lagi di jurusan yang diinginkan dan menikmati masa kuliah nantinya, aku menjadi semangat untuk menjalani hidup.

    Tapi masalah terbesarnya adalah biayanya, aku ingin kuliah sarjana di universitasku sekarang. Aku sudah tidak mungkin untuk masuk menjadi sarjana reguler, aku pasti masuk kelas pararel yang biayanya sangat mahal sedangkan orang tuaku tidak mempunyai biaya untuk membayarnya. Tapi jika aku terus memikirkan kesana rasanya mustahil, tapi sekarang aku bertekad ingin kuliah dan sukses dengan pilihanku dan mengejar kebahagianku sendiri karena akulah yang menjalani kehidupanku, aku akan berusaha untuk mengumpulkan uang bagaimana pun caranya agar aku bisa kuliah sesuai keinginanku tahun ini.

    Menurut kakak bagaimana? Boleh minta kontak kakak gak? Serius aku ingin sharing dengan kakak.

    ReplyDelete
  74. Akhirnya nemu jg org yang share pengalaman pindah jurusan
    Kak mau minta pendapatnya dong hehe
    Aku mahasiswa semester 2 jurusan teknik industri di PTS Bandung. Waktu dulu semester 1 aku ngerasa cukup bisa menjalani kuliah bahkan hasilnya lumayan, ip diatas 3. Tapi waktu semester 2 aku ngerasa beda banget jadi sering absen kelas, keteteran tugas dan laporan sama susah nangkep materinya. AKu juga jadi males mau ikut kegiatan" di kampus pdhal dlu smester 1 bisa dbilang aku cukup aktif. Sekarang sampe" rasanya jadi kayak introvert. Kadang jadi iri liat temen jurusan lain yang hepi banget.
    Waktu sebelum kuliah ak dah ada insting kalo aku ga cocok dijurusan teknik dan lebih cocok ke jurusan ekonomi atau jurusan sosial lainya, tapi wktu itu aku kira cuma perasaan gak siap aja. Secara nyokap dan sodara" di jurusan sosial dan desain. Jujur sejujurnya ya kak, aku gak suka banget sistem perkelasnya disini, kelasnya permanen (4 taun sampe lulus anaknya itu-itu aja), dan semuanya ga sesuai harapan aku waktu pertama masuk kuliah, entah materinya, orang-orangnya (secara kelas gw permanen dan ada beberapa orang yg gak klop sm aku), dsb. Dan aku ngerasa nyesel banget banget banget gak ngikutin insting aku dulu sebelum kuliah, dan sekarang aku ngerasa lebih cocok ke ekonomi (manajemen atau marketing atau dsb)atau psikologi (yg ini baru kepikiran tp blm pasti). Sedih banget aku, rasanya kayak buat pilihan paling salah dan paling fatal selama aku idup udah buang waktu, buang umur, buang duit ortu lagi hehee maap agak lebay tp beneran loh.
    Pertanyaanya ya kak hehe
    1. Gimana cara ngomong ke ortu kalo mau pindah jurusan? Soalnya aku pernah ngode ke ortu ngmg pelajranya susah lah dkk, tapi mereka malah ngomong aku hrus lbih serius blajar.(wajar gak kayak cewek, yg pinter ngode hahaha)
    2. Menurut kakak ini memang aku yg gak cocok di jurusan yg skg atau cuman karena pengaruh lingkunan (sistem, temen, doesen)??
    3. Kalau misalnya aku pindah (doakan ya) bagusnya teteap di univ yg sama atau beda ya kak? Aku takutnya entar kalo dah pindah pas ketemu temen dari jurusan lama agak minder gitu jd rasanya. Tapi kalo pindah jurusan di 1 univ biaya pendftaranya jauh lebih murah drpd ke univ baru lagi
    4. Boleh tau gak kak waktu kk dlu pndah jurusan gmana reaksi temen sma, temen kuliah, ortu sama temen ortu dan sepupu"? Aku takutnya bawa nama jelek utk keluarga karena pndah jurusan sm aja jdi dibawah tmen 1 angkatan 1 tahun, mana ada sepupu aku yg persis dibawah aku 1 tahun lagi, jadi kalo ak pndah jurusan bakal seangkatan sm dia.Duh hehehe

    Minta pendapatnya ya kak hehehe srry bngt curhatnya panjang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku banget sekarang:(.
      Btw aku anak industri juga.

      Delete
  75. boleh saya curhat sedikit? saya sudah membicarakan kepada orang tua saya bahwa saya tidak betah dan tidak nyaman di jurusan dan tempat kuliah saya di salah satu univ negeri di indonesia, namun orangtua saya menjawab jika saya tidak meneruskan kuliah di tempat saya yang sekarang maka saya lebih baik berhenti kuliah dan meneruskan usaha orangtua, namun dalam hati kecil saya, saya tidak ingin berhenti kuliah, sebenarnya keinginan saya biarpun tidak pindah jurusan, tapi saya ingin pindah universitas, apakah dalam mengurus pindah universitas itu gampang ataukah sangat rumit saya tidak tahu nantinya, dan saya mau tanya apakah ketika kita pindah ke universitas lain namun dengan jurusan yang sama apa harus mengulang dari semester 1 atau apakah meneruskan dari semester yang telah saya tempuh, sekarang saya semester 4, mohon sarannya, terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  76. Hi, aku pr, 20thn dan butuh bgt saran. Intinya ortu-ku mau divorce. udah fix. Mamaku mutusin kita pindah daerah, artinya aku juga harus pindah kuliah.
    Aku kuliah di fk(kedokteran), dan ini bener2 bukan pilihan yg gampang buat pindah. Tpi kita nggk punya pilihan lain lgi. Menurut blogger aku harus gmn, aku takut bgt salah milih. Aku ga tau mau ambil jurusan apa lgi kalo pindah, kedokteran itu sklh-nya lama bgt..
    Thanks, unlimited love and thanks for ur reply.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi kak...apakah kaka udah pindah kampus? Menurut kaka resiko kalau pindah kampus itu apa?? Apa benar kita bakal lebih lama lulus krn hrs ambil kebawah??

      Delete
  77. Halloo kakak semuaa... terima kasih atas sharing nya yg sangat bermanfaat. Saya saat ini kuliah di Udayana - fakultas kedokteran hewan tingkat 2, karena biaya yang berat di bali rencananya saya ingin pindah ke IPB dengan jurusan yang sama. Apakah kakak-kakak disini punya info persyaratan pindah/mutasi ke IPB? Mohon di share, terima kasih sebelumnya :)

    ReplyDelete
  78. Hi,saya ga punya pengalaman pindah jurusan/kuliah tapi boleh donk ikutan nimbrung,
    menurut saya sebagai seseorang yang baru saja menyempurnakan gelar sarjana hukum dengan hanya 11 semester :D :D ,pertimbangkanlah 10 X pindah kul/jur hanya karena
    TIDAK SANGGUP
    Ok itu alasan realistis tapi sebenarnya rasa malas adalah pondasi yg kokoh untuk mempengaruhi seseorang ,yg akhirnya merasa tidak sanggup lagi di jurusan ,bermula dari rasa malas lalu akhirnya merasa salah jurusan,umumnya sih alasan seperti ini korban masuk kampus di pilihan 2/3 akhirnya coba2 daripada ga kuliah ,karena banyak orng malu ga kuliah sehabis tamat SMA
    GENGSI KULIAH DI SWASTA
    Ni alasan yg paling ga masuk akal ,tempat kuliah memang mempengaruhi kualitas lulusan tapi TIDAK MENENTUKAN ,masa depan tetap di tangan mu bukan ALMAMATER tapi jangan sembarang kampus juga ,setidaknya Akreditasi B ,bagaimanapun juga Indonesia negara formalitas
    Kamu bisa memantapkan kenginanmu untuk pindah ya jikalau jurusan sekarang memang tidak sesuai lagi dengan passsionmu(ketertarikan) .dan ga usah mikir soal pandangan orang lain jika pindah kuliah umur yang bertambah ,teman seangkatan dulu kini telah diwisuda ,takut disangka bodoh dan ketakutan tidak perlu lainnya,hidup lo untuk membahagiakan diri lo dan keluarga bukan untuk membahagiakan orang lain ,kita menampilakn diri kita apa yang ingin ditampilkan bukan apa yang orang lain ingin lihat,ah udah ah ceramah ga jelasnya,salam kenal felkiza

    ReplyDelete
  79. bisa ngak pindah kuliah beda jurusan? saya mahasiswa teknik inforrmatika semester 4 rencana mau pindah kuliah dekat tempat kerja saya, tapi cma tersedia jurusan sistem informasi. mohon pencerahannya

    ReplyDelete
  80. Hy kak. Saya lulusan taun ini saya diterima jurusan pendidikan tapi orang tua saya kekeh banget pengen jurusan kedokteran. Saya sudah ikut beberapa tes dan saya gagal. Faktornya mungkin memang saya belum siap dan saya kurang banyak belajar. Saya harus bagaimana kak? saya ingin masuk pend kemudian taun depan mengikuti tes sbm. Apakah cara yg saya ambil sudah tepat? Lalu jika misal taun depan saya gagal bagaimana cara merubah fikiran kedua orang tua saya untuk mendukung saya di pendidikan?

    ReplyDelete
  81. itung-itung curhat ya
    hhe

    pas akhir semester 5 kemaren thn 2015 aku sakit, pas lagi uas banget. dosen udah ngasih kelonggaran waktu tapi ampe masa libur semester ganjil selesei aku blum sembuh jadi aku gak bisa ngerjain tugas uas. sampe akhirnya aku mutusin cuti dulu. cuma batin aku masih konflik antara pindah aja soalnya setelah sakit kemarin sampe masuk RS 2x, mamah gak ijinin aku ke bandung lagi. dan aku juga mash trauma sih gara2 sakit kmarin dan ampir 2 bulan aku blom berani jalan jauh soalnya takut kambuh lagi.

    aku minta pendapat mamah apa yg harus aku lakuin, bisa aja aku pindah dijurusan yang sama tapi entah knapa aku ngerasa gak mau aja, padahal kalo kita jalanin pasti bisa cuma hati kecil aku tetep aja nolak walaupun kadang kepikiran apa terusin di jurusan sama aja soalnya sayang waktu dan uang, tapi lagi2 saya nggak mau ngurusin ke pihak universitasnya pasti ribet

    jadi saya memutuskan buat jadi Maba di tahun ini dengan jurusan yang beda. pilihan yang berat emang dengan pertanyaan2 yang akan muncul nantinya. tapi saya berharap pilihan saya ini yang terbaik dan saya bisa menjalaninya dengan lancar.

    ReplyDelete
  82. Efek kalau kita pindah kampus pd semester 4, apakah kita akan lama lulus krn kita akan banyak ambil kebawah??? Please bantu jawab...

    ReplyDelete
  83. mbah apa sebaiknya saya selesain kepuasan santai ane 1 thun baru masuk kuliah.. solnya ngerasa kurang srek...dan saya juga belum siap

    ReplyDelete
  84. mau nanya dong saya kuliah angkatan 2009 tp saya sudah semester 8 berhenti dikarnakan ada masalah keluarga klo saya mau nglanjutin lagi masih bisa ga ya soalnya sudah 7 thn pas..

    ReplyDelete
  85. Kalo aku sih rencananya mau pindah universitas, karena gak terlalu srek sama kampus yang sekarang, tapi gak bisa pindah gara" semster 4 katanya nanggung, disaranin buat ngulang tapi kata orang klo ngulang wisudanya umur 25 jadinya susah cari kerja,

    ReplyDelete
  86. Hallo kak,aku mahasiswa semester 2 jurusan teknik x di universitas yang cukup ternama di semarang. Aku mulai gak srek kuliah semenjak semester 2,aku pengen banget pindah ke manajemen. Aku ngulang sbm dan simak tp hasilnya 0. Aku jg nyoba PTS dan alhamdulillah dpt manajemen. Mama ku gak ngebolehin aku ikut UM lagi dan nyuruh aku ngambil PTS itu, masalahnya aku malu buat pindah dr PTN ke PTS, tp jurusan ini emg jurusan yang aku mau. Gimana ya kak cara menghadapi kondisi yg aku alami ini?

    ReplyDelete
  87. Halo mba mas semua yang udah banyak menginspirasi. Juga buat yang punya blog hihi. Makin mantap mau pindah kuliah atau enggak. Juga sharing antar kakak kakak semua yang mau pindah.

    ReplyDelete
  88. heloow ka saya mau sharing dan tanya nih.
    saya sudah sm1 dan setelah selesai smstr 1 saya tidak masuk sampe ketinggalan banyak semseter dan saya belum lapor untuk cuti atau pun tidak masuk, iya saya hanya tidak masuk iya tidak msuk aja grgrnya waktu sempet sakit dan hampir 1 bulan tidak masuk kuliah dan lama kelamaan seterusnya sampai skrg tidak masuk2 kuliah lagi, bagaimana ka solusinya saya harus pindah kuliah atau memang lanjut aja atau bagaimana? dan saya si betah aja namun sayu ragu yg dikarenakan saya yg tidak masuk2 ketinggalaan beberapa semester untuk datang lagi ke kampus saya merasa malu kak, dan entah tak tau harus gimana, apa lanjut atau pindah kuliah , org tua saya juga tidaj tau kak, sya terus bebrbohong jika org tua saya tanya kuliah ngga, yaa saya bilang kuliah padahal mah saya terputus dari smstr 2 ka, bagaimana solusinya ka ? thx
    mohon dibantu

    ReplyDelete
  89. Helo ..boleh nanya gak? Bisa pindah gak yah klau udah semestr 5 ke universitas lain..mau nya lanjut semestr...



    ReplyDelete
  90. kak, kalo aku sekarang udah kuliah semester 2, masuk semester 3 jurusan ilmu hukum. ini prodi yang aku senengin banget. tapi karena masalah biaya, akhirnya aku mutusin ikut tes lagi dan lulus prodi pendidikan bahasa inggris. Sebenernya itu bukan nightmare buat aku kak, karena aku juga suka bahasa inggris. tapi, aku ngerasa berat banget mau ninggalin prodi yang sejauh ini udah aku perjuangin dengan nilai yang memuaskan :') saran dong kak..

    ReplyDelete
  91. Kak, aku masih mahasiswa baru dan baru selesai ospek gitu di salah satu politeknik di Indonesia. Aku sebenarnya udah ada niat untuk nganggur dan fokus belajar untuk sbmptn tahun berikutnya. Cuman saya gak tega ngeliat orang tua saya yang kepengen anaknya kuliah. Dilain sisi saya ngerasa gak sanggup sama jadwal yang ada di politeknik dengan jadwal belajar sbmptn saya. Saya pengen berhenti kuliah dan mengundurkan diri, cuman saya bingung sama alasannya. Saya takut kalau nanti ngejalanin kuliahnya terus ngundurin diri bakal jadi susah.

    ReplyDelete
  92. Hallow , ma nanya nih , saya kan baru masuk semseter 1 tahun ini , dan saya berencana mau pindah kampus di semester 2 dengan melanjutkan semester , universitas saya ad 3 kampus , nah saya di kampus 1 sementara saya ingin pindah ke kampus 2 nya dengan jurusan yg sama karna alasan kampus 2 ad di daerah asal saya .. Nah saya mau nanya apakah bisa pindah kampus seperti itu ?

    ReplyDelete
  93. kak saya mahasiswa baru 2 minggu di unj, saya diterima di prodi perancis yg jelas bukan passion saya tapi pilihan ortu. passion saya itu di b.inggris, impian saya sejak kecil. saya ingin pindah jurusan kak jujur aja walau baru awal kuliah saya ngga nyaman saat di kelas saat dosen mengajar karena memang bahasanya yg benar benar sulit dan saya pun ngga berminat. saya sudah minta beberapa kali ke ortu untuk pindah jurusan namun ya dimarahi terus karena saya mental tempe. tapi bukan karena mental, saya benar benar merasa ngga cocok saya ingin pindah ke b.ing di univ yg sama. saya ngga peduli mau ngulang setahun lagi pun asal saya menikmati jurusan saya. tapi masalahnya juga rasanya saya ingin pindah secepatnya, saya rasa ngga sanggup untuk bertahan setahun di prodi yg saya sekarang. tapi mau gimana saya stress banget butuh pencerahan :(

    ReplyDelete
  94. Kak, saya mahasiswa baru di salah satu ptn prodi planologi. Saya suka dengan prodi ini. Namun saya merasa kalau saya salah tempat. Artian salah tempat ini lingkungannya tidak cocok buat saya. Saya susah bergaul, saya kurang betah, yang mengakibatkan saya malas rasanya untuk pergi ke kampus. Jadi saya mau tanya. Jika saya pindah dri ptn ini ke ptn atau pts lain, apa saya harus mengulang dri semester 1? Mohon di jawab kak. Terima kasi

    ReplyDelete
  95. Hallo, aku juga mau berbagi pengalaman kuliahku dengan kalian. Aku juga pindah kuliah pas 2014 lalu, pas udah semester 4. Aku pindah dari teknik kimia ke psikologi.
    Di psikologi aku punya sahabat, tapi mereka pindah jurusan, dan yg lainnya mereka pindah kelas (karena aturan fakultas). Sekarang di semester 5 ini, di kelas aku gak punya temen. Aku nyoba buat masuk ke peer group mereka, tapi mereka kaya nolak, kaya "ini peer group gue dan lo siapa", dan aku juga ngerasa kaya ga nyambung sama mereka. Aku gak pernah kaya gini sebelumnya, aku ngerasa aku butuh temen, aku ga bisa sendirian terus di kelas, apalagi temen" kelasku meskipun mereka belajar psikologi tapi mereka kasarnya kaya tetep melakukan "bullying" atau "moving away from people who like foreign from you". Sekarang, aku kepikiran untuk mengajukan pindah kelas ke kelas yg ada sahabat akunya. Aku ga tau, aku kaya gini mungkin karena aku juga banyak masalah, broken home orang tua, afeksi yg kurang, dan lain sebagainya. Aku memang anak atau orang yg punya banyak banget masalah dan itu buat aku stress sehingga aku ga bisa kalo aku harus sendirian terus. :(
    Buat temen-temen ada yg bisa kasih saran?

    ReplyDelete
  96. Kak tolong saran atau solusinya ya
    Saya sekarang sedang duduk di semester 1 jurusan teknik industri. Sebenarnya saya ingin berhenti mumpung belum menghabiskan banyak waktu karena aku nggak nyaman sama jurusan tersebut. Saya ingin berhenti dulu 1 tahun untuk mendalami bahasa inggrisku. Lalu tahun depan aku mau daftar kuliah lagi jurusan santra inggris atau pend bahasa inggris. Tapi disisi lain aku kepikiran sama ortu ku, pasti mereka kecewa. Soalnya dulu pas waktu aku sma juga pernah pindah sekolah dari pondok pindah kesekolah biasa soalnya nggak kuat dengan keguatan pondok sama sekolah. Terus ibuku juga udah wanti-wanti kalo udah masuk jangan pindah-pindah lagi soalnya biayanya mahal. Tapi mau gimana aku tidak sreg sama jurusan tersebut. Menurutku sesuatu yang dipaksaankan atau sesuatu yang dilani dengan ketidaknyamanan itu pasti terasa berat kalo dijalani dan jadi setengah2 menjalaninya. Lalu apa yang harus aku lakukan????
    Mohon saran atau solusinya

    ReplyDelete
  97. apakah ketika ingin berhenti kuliah kita harus melunasi semua biaya semester sebelumnya?

    ReplyDelete
  98. Ak mahasiswa jurusan kedokteran dan skrg jalan semester 5.. Tiba tiba jalan smstr 5 ini aku jenuh sekali jujur jenuh kaya sudah ga ada semangat lagi untuk belajar:') rasanya pengen menyudahi ini huhuhu tapi klo dipikir2 sudah semester 5 sudah setengah jalan saya lalui.. Kira2 gimana ya mengatasinya ya? :(

    ReplyDelete
  99. Hallo kk Felkiza Vinanda dan teman2 semua. Terima kasih atas komentar yang telah kalian berikan. Karena dari komentar kalian aku bisa mengambil keputusan yakni PINDAH KULIAH. Aku sebelumnya mahasiswa 2014 fakultas farmasi di salah satu univ swasta di Surabaya. Jujur selama 5 semester aku berkuliah, tidak banyak hal dan ilmu yang aku dapatkan walaupun sudah berusaha semaksimal mungkin. Mulai dari ikut les, belajar kelompok, bertanya ke dosen, dsb. namun tetap saja pikiranku dan hasil yang kudapat seolah mengatakan bahwa impianku bukan disini. Secara aku juga ikut2 teman pas daftar Farmasi. Sehingga aku mulai stress dan mulai bertindak nakal misalnya jadi merokok, gampang tersinggung, jarang beribadah dan sering titip absen dan sungguh bukanlah orang yang memiliki harapan. Dan beberapa minggu yang lalu aku memberanikan diri untuk membicarakan kepada ortu terkait masalahku di kampus . awalnya sempat dimarahin, namun akhirnya ortu bisa mengerti dan bilang untuk pulang dulu dan mempersiapkan diri di jurusan pilihanku yakni ilmu hukum. Jadi aku akan mulai berkuliah lagi dengan anak angkatan 2017. Sebenarnya sudah sangat banyak waktu yang terbuang, namun bukankah kita diberi waktu sama Tuhan untuk memperbaiki hidup dan mencari jalan yang benar ? Jadi menurutku biarlah masa lalu berlalu, dan perbaikilah hidup selama masih sempat. So, Semangat terus yaa. Sekian dan terima kasih. :)

    ReplyDelete
  100. tekanan batin teramat ya kalau masuk dijurusan yang ga sesuai passion berasa "kiamat" bagi diri sendiri :')

    ReplyDelete
  101. Aku masuk kuliah 2016 dan sekarang masih sem 1 di di PTN A. Tapi aku gak betah di sini kak. Dulu aku masuk di PTN ini karena terpaksa, gara2 pas tes gak masuk di PTN yang aku pengen. Trus niatnya mau berhenti dulu 1 tahun, eh sama ibuku di suru masuk PTN A ini, soalnya dia mikirnya daripada aku nganggur 1 tahun mending di kukiahin di sini. Dengan berat hati aku mengiyakan, tapi asalkan setelah 1 tahun nanti aku pindah kuliah di PTN yg aku pengen. Nah kira2 setelah sem 2 nanti bisa lanjut ke sem 3 gak kak? Trus pindahnya ribet gak? Minta sarannya lah kak, makasih :)

    ReplyDelete
  102. kak saya mahasiswa baru . baru setengah semester , saya jurusan ilmu komunikasi di kampus negri di jawa tengah saya pertamanya memilih jurusan ini random awalnya saya pingin psikologi sdgkan dikampus ini tidak ada jurusannya . saya hanya mencari aman saja . saya ingin pindah kuliah dan jurusan karna di kampus saya organisasinya tiak berjalan dan abu abu menurut kakak bagaimana apakah rugi mengulang 1 tahun lagi ?

    ReplyDelete
  103. Hallo ka, saya mau nanya dong. Apakah untuk pindah universitas pada umumnya di Semester Genap? Sekarang ini saya semester 3 dan ingin berpindah kuliah di semester 4 apakah bisa? Dan untuk mahasiswa pindahan apakah harus mengulang kembali dari Semester awal tapi tidak pindah jurusan, hanya saja pindah universitas. Bagaimana menurut pendapat Kaka? Terimakasih sebelumnya.

    ReplyDelete
  104. Hallo kak, saya mahasiswa semester 3 di salah satu PTN di bandung jurusan Administrasi Bisnis. awal saya memilih jurusan ini saya bimbang karena mempertimbangkan 2 jurusan yang saya mau. sastra jepang dan Adbis akhirnya saya memilih Adbis di urutan pertama entah kenapa saya pesimis untuk di terima di PTN jadi kesan nya "Yaudahlah toh ga bakal keterima" mengingat pesaing di SMA waktu itu luar biasa banyak yang lebih layak diterima di PTN tapi pada akhirnya saya senang dan sedih ketika pengumuman. senang karena saya bisa masuk PTN, sedihnya jurusan yang saya mau yang sebenarnya sastra jepang. tidak ada pilihan lagi selain jalani saja. tetapi smester 3 ini rasa jenuh, tidak betah, terlebih sikap dosen yang sebagian besar sering "main-main" dengan nilai mereka cenderung random. maka dari itu, permasalahan ini sudah saya pendam sejak semeser 1 hingga sekarang. menurut kaka saya harus bagaimana saya sudah bkerja keras, belajar pun berusaha semaksimal mungkin tetapi sebagian dosen sedikit sulit di pahami sistem penilaiannya. jujur saja, semakin hari saya semakin merasakan apa itu "penjara batin" yang sebenarnya. saya mohon saran kak apakah saya tetap lanjutkan atau saya mundur dengan pilihan les bahasa jepang dan cari beasiswa. terimakasih banyak

    ReplyDelete
  105. Minta pendapat dan sarannya dong..
    Aku mahasiswa arsitektur di salah satu universitas di semarang yang bisa dibilang udah cukup bagus. Ini juga baru selesai semester 1. Tp akhir2 ini ak pengen buat pindah kuliah ke Bandung, di salah satu univ yg progdi arsi nya udah top banget. Cm banyak banget dilemanya. Selain biaya hidup di sana udah pasti jauh beda sama di Semarang, aku blm pernah tinggal lama di sana. Jujur aja takut banget sama dunia luar yg ga jelas dan udah serem bgt di jaman sekarang. Orang tua sih udah setuju, cuma ak sendiri rasanya ga tega aja, aku tau sebenernya pasti berat juga buat mereka soal biaya.
    Minta saran dan pendapatnya dong baiknya gimana ya.

    ReplyDelete
  106. Saya punya masalah tentang perpindahan kuliah, saat ini saya duduk di semester 1 mau naik ke 2 saya mau minta saran apa mungkin kalo saya pindah kuliah akan menjadi lebih baik ? Soal nya saya ngerasa kurang baik pelajaran yang saya terima selama 1 semester ini .

    ReplyDelete
  107. saat ini saya semester 1 mau naik semester 2 saya kuliah dipoliteknik jurusan akuntansi manajerial dan saya pengen pindah ke universitas dengan jurusan yang sama itu bisa gk sih kak ? saya merasa universitas lebih baik dari politeknik dan saya jalani di politeknik ini terpaksa karna gk lulus diuniversitas tolong sarannya dong kak

    ReplyDelete
  108. Hi! maybe it seems too late to comment on your post.
    Aku mahasiswi masuk semester 2 jurusan yang kamu inginin dulu, yaitu jurusan Ilmu Komunikasi dari univ yang termasuk top 5 ptn.
    Tapi aku gatau bukan duniaku disini. Dunia PR, Media, Jurnatlistik, etc.. very not me.
    Dari segi lingkunganpun aku ga nyaman, teman2nya.
    Aku mau ikut sbm kali ini dan masuk ke jurusan berbau ekonomi/sosial lainnya.
    Doain aku yah :)

    ReplyDelete